8 Dampak Negatif Konsumsi Pepaya Berlebihan, Gangggu Pencernaan

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 28 Mei 2020, 01:00 WIB
Diperbarui 28 Mei 2020, 01:00 WIB
Pepaya

Liputan6.com, Jakarta Pepaya merupakan salah satu buah tropis yang kaya serat. Buah yang hampir bisa ditemui di tiap musim ini mengandung mineral penting seperti vitamin C, A, kalium, dan serat. Pepaya juga mengandung sejumlah kecil vitamin B kompleks, vitamin E dan vitamin K, serta kalsium, tembaga, besi, magnesium, mangan, fosfor, selenium, dan seng.

Konsumsi pepaya setiap hari dapat memenuhi kebutuhan serat harian. Pepaya juga terkenal manfaatnya dalam melancarkan pencernaan. Meskipun pepaya sehat dan rendah kalori, beberapa efek samping dapat terjadi pada beberapa orang.

Menngonsumsi pepaya berlebihan justru akan menimbulkan efek samping bagi kesehatan. Orang dengan kondisi tertentu atau sedang dalam pengobatan tertentu, juga dapat merasakan dampak buruk pepaya.

Dampak negatif konsumsi pepaya berlebihan ini bisa didapat dari pepaya mentah maupun matang. Berikut manfaat konsumsi pepaya berlebihan, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis (28/5/2020).

2 dari 9 halaman

Sebabkan karotenemia

ilustrasi buah pepaya/unsplash
ilustrasi buah pepaya/unsplash

Pepaya matang sangat tinggi akan beta-karoten. Beta-karoten merupakan salah satu jenis antioksidan yang sangat baik untuk fungsi penglihatan. Namun, jika dikonsumsi dalam jumlah tinggi, beta-karoten dalam pepaya dapat menyebabkan perubahan warna kulit yang secara medis dikenal sebagai karotenemia.

Karotenemia adalah kondisi klinis yang ditandai oleh pigmentasi kuning pada kulit dan peningkatan kadar beta-karoten dalam darah. Karotenemia banyak ditemukan pada anak dan cenderung tidak bahaya. Namun, karena gejalanya yang mirip, dapat menyebabkan diagnosis penyakit kuning yang keliru.

3 dari 9 halaman

Sebabkan alergi pernapasan

ilustrasi sesak napas
ilustrasi sesak napas (sumber: iStockphoto)

Papain, enzim yang ada dalam pepaya bisa menjadi alergen yang kuat. Konsumsi pepaya berlebihan dapat memicu berbagai gangguan pernapasan seperti sesak napas, bersin, asma, dan hidung tersumbat. Jika memiliki gangguan pernapasan, seperti asma atau kondisi alergi apa pun sebaiknya pertimbangkan konsumsi pepaya muda yang mengadung banyak papain.

4 dari 9 halaman

Ganggu pencernaan

Tanda Gangguan Pencernaan Bukan Hanya Sakit Perut (Tetiana Iatsenko/Shutterstock)
Ganggu pencernaan (Tetiana Iatsenko/Shutterstock)

Kandungan serat dalam pepaya sangat baik bagi kesehatan. Namun, jika dikonsumsi secara berlebihan, pepaya justru dapat menyebabkan gangguan pencernaan. Makan terlalu banyak pepaya dapat mengganggu sistem pencernaan.

Seperti semua buah berserat lainnya, pepaya juga dapat memperburuk diare jika dikonsumsi dalam jumlah besar. Selain itu, konsumsi pepaya berlebihan yang tidak dibarengi dengan konsumsi cairan juga dapat menyebabkan sembelit. Selain itu, enzim papain dalam pepaya, jika dikonsumsi secara berlebih akan menimbulkan kembung, iritasi lambung, kram perut, dan mual.

5 dari 9 halaman

Dapat Berinteraksi dengan Obat Pengencer Darah

Ilustrasi obat
Ilustrasi obat (Foto: Unsplash.com/Freestocks)

Penelitian telah membuktikan bahwa lateks pada pepaya berpotensi meningkatkan efek pengencer darah. Jika sedang mengonsumsi obat pengencer darah atau antikoagulan, seperti aspirin konsultasikan pada dokter tentang konsumsi pepaya, terutama pepaya muda.

Jika menjalani operasi dalam beberapa minggu, hindari buah ini karena sifat antikoagulannya. Menurut berbagai penelitian yang dilakukan pada pepaya, orang yang terkena kondisi pembekuan darah, seperti hemofilia dan trombosis, juga harus menahan diri dari mengonsumsi pepaya.

6 dari 9 halaman

Dapat Menyebabkan Ruam Kulit

ilustrasi kulit gatal (istockphoto)
ilustrasi ruam kulit (istockphoto)

Enzim papain kerap menjadi bahan dalam krim anti-penuaan. Namun, tidak semua jenis kulit bereaksi positif terhadap aplikasi topikal papain pepaya. Orang dengan alergi lateks juga mungkin alergi terhadap pepaya karena pepaya mengandung enzim yang disebut chitanases.

Alergi lateks dapat menyebabkan ruam, panas, dan kemerahan pada kulit. Gejala lain yang dilaporkan termasuk kulit gatal dan kering.

7 dari 9 halaman

Dapat memperlambat detak jantung

Jantung
Ilustrasi kesehatan jantung (sumber: pixabay)

Diyakini bahwa orang dengan gangguan jantung harus menghindari konsumsi pepaya berlebihan. Kandungan papain dalam buah ini diperkirakan memperlambat laju detak jantung dengan cara yang berbahaya. Ini kemungkinan memicu kondisi kardiovaskular yang serius. Jika memiliki masalah kardiovaskular, berkonsultasilah dengan dokter sebelum mengonsumsi pepaya.

8 dari 9 halaman

Tak baik untuk ibu hamil

Makanan yang Harus Dihindari Ibu Hamil Saat Buka Puasa dan Sahur
Tak baik untuk ibu hamil/ Sumber: iStockphoto

Lateks pada pepaya dapat mempengaruhi uterus. Secara khusus, konsumsi banyak pepaya, terutama pepaya mentah, berbahaya bagi wanita hamil. Lateks dalam pepaya muda dapat menyebabkan kontraksi yang memicu keguguran. Selain keguguran, konsumsi pepaya muda juga meningkatkan risiko persalinan prematur, kelainan pada bayi, dan kelahiran mati.

Papain, enzim yang ada dalam daun pepaya, fungsinya mirip dengan oksitosin dan prostaglandin. Kedua hormon ini diketahui dapat menginduksi persalinan dan meningkatkan kontraksi. Wanita hamil juga dapat mengalami pendarahan plasenta saat mengonsumsi pepaya berlebihan.

9 dari 9 halaman

Pengaruhi sistim reproduksi

Vagina - Alat Reproduksi wanita (iStockphoto)
Ilustrasi Alat Reproduksi wanita (iStockphoto)

Makan pepaya secara berlebihan juga bisa menyebabkan masalah dengan kesuburan. Ini disebabkan oleh papain yang ditemukan di pepaya. Papain adalah enzim yang dapat membantu memperlancar pencernaan. Namun, enzim ini juga dapat berdampak pada kesehatan reproduksi. Dalam jumlah besar, ia dapat menekan progesteron, membuatnya menjadi kontrasepsi alami. Lateks pada pepaya muda juga dapat mengubah siklus menstruasi.

Konsumsi pepaya berlebih dalam jangka panjang dapat menyebabkan penurunan jumlah sperma dan menyebabkan infertilitas. Secara umum, seseorang harus menghindari makan pepaya jika sedang hamil atau mencoba untuk hamil.

Lanjutkan Membaca ↓