5 Jenis Makanan yang Bisa Sebabkan Kantuk, Hindari Saat Sarapan

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 13 Sep 2019, 11:40 WIB
Diperbarui 17 Sep 2019, 09:43 WIB
Menu Sarapan Pagi Tepat untuk Anda yang Sedang Diet

Liputan6.com, Jakarta Sarapan adalah cara yang sehat untuk memulai hari. Sarapan mengisi tubuh, meningkatkan suasana hati, meningkatkan konsentrasi, membantu mempertahankan berat badan yang sehat, dan merupakan dasar dari pola makan sehat.

Banyak orang merasa mengantuk setelah makan terutama sarapan. Ini sebenarnya adalah proses alami dari pola pencernaan dan siklus tidur. Makanan yang kaya protein dan karbohidrat bisa membuat orang merasa lebih mengantuk daripada makanan lain.

Beberapa peneliti percaya bahwa seseorang merasa lelah setelah makan karena tubuh mereka memproduksi lebih banyak serotonin. Serotonin adalah bahan kimia yang berperan dalam mengatur suasana hati dan siklus tidur. Asam amino yang disebut triptofan, yang terjadi pada banyak makanan kaya protein, membantu tubuh memproduksi serotonin. Karbohidrat membantu tubuh menyerap triptofan.

Akibatnya, aktivitas di pagi hari jadi terhambat karena rasa rasa kantuk tak tertahankan. Makan sarapan yang tidak sehat juga bisa jauh lebih buruk daripada tidak sarapan sama sekali. Sarapan sehat mencakup serat, protein, dan lemak sehat yang memberi Anda energi dan membuat Anda merasa kenyang.

Anda tak perlu sepenuhnya menjauhi karbohidrat dan protein untuk sarapan, sebab dua nutrisi ini penting untuk mengisi energi. Anda hanya perlu memilih jenis nutrisi sehat dan jumlah yang seimbang. Berikut jenis sarapan yang perlu dibatasi agar tak mudah merasa ngantuk, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Jumat(13/9/2019).

2 of 7

Makanan berkarbohidrat tinggi

Sumber Karbohidrat yang Lebih Sehat dari Nasi Putih (bitt24/shutterstock)
Sumber Karbohidrat tinggi (bitt24/shutterstock)

Pati, seperti roti, sereal dan pasta, menyediakan banyak karbohidrat, sumber energi utama makanan tubuh. Ironisnya, makanan berkarbohidrat tinggi juga dapat memicu kantuk. Pati dari biji-bijian olahan, seperti tepung putih, menyediakan lebih sedikit protein dan serat, dan memiliki dampak yang lebih besar pada gula darah dibandingkan dengan biji-bijian utuh.

Akibatnya, pati olahan lebih cenderung menyebabkan kelesuan dan kelelahan terkait dengan gula darah rendah. Jika Anda memiliki diabetes, risiko untuk gula darah rendah, juga disebut hipoglikemia akan meningkat.

3 of 7

Gula tambahan

Gula Pasir
Ilustrasi Foto Gula Pasir (iStockphoto)

Banyak jenis sarapan mengandung tambahan gula, terutama makanan dan minuman olahan. Gula yang ditambahkan, seperti sirup jagung fruktosa tinggi dan gula pasir, menambah rasa manis dan kalori, tetapi sedikit nutrisi, pada makanan. Seperti biji-bijian olahan, gula tambahan adalah glisemik tinggi, yang berarti mereka memiliki dampak signifikan pada gula darah.

Selain itu, terlalu banyak mengonsumsi gula di pagi hari dapat menyebabkan energi terpuruk. Ketika mengonsumsi banyak gula, Anda mungkin merasakan lonjakan energi instan, tetapi lonjakan itu cepat berlalu dan biasanya diikuti oleh kelelahan. Mengonsumsi banyak gula mengurangi aktivitas yang disebut sel orexin. Akibatnya, Anda akan merasa sangat mengantuk.

4 of 7

Pisang

pisang
ilustrasi pisang/Photo by Eiliv-Sonas Aceron on Unsplash

Pisang dikemas dengan kalium, mineral yang berfungsi sebagai pelemas otot, yang dapat membantu tubuh merasa siap untuk tertidur. Satu pisang besar mengandung 487 miligram kalium, kira-kira 10 persen dari asupan mineral yang cukup untuk orang dewasa.

Pisang juga mengandung triptofan, asam amino yang menimbulkan rasa kantuk. Tryptophan berubah menjadi serotonin, neurotransmitter pengantar tidur yang bisa memecah konsentrasi dan fokus. Buah ini juga merupakan sumber melatonin, yang sering dikenal sebagai "hormon tidur." Dalam sebuah penelitian kecil terhadap orang dewasa, kadar melatonin dalam darah meningkat secara signifikan sekitar dua jam setelah makan pisang, menurut penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Pineal Research.

 

5 of 7

Jus jeruk

Jus Jeruk Peras
Ilustrasi jus jeruk peras (Sumber: Pixabay)

Jus jeruk penuh sesak dengan sirup jagung fruktosa tinggi, gula, dan perasa buatan, serta pewarna. Faktanya, delapan ons jus jeruk dapat mengandung hingga 26 gram karbohidrat, yang lebih dari apa yang temukan dalam enam kubus gula.

Bahkan jus buah 100% mengandung banyak gula. Mengkonsumsi jus buah dalam jumlah besar dapat memiliki efek yang sama dengan mengonsumsi minuman dengan pemanis tambahan. Minum jus buah menyebabkan gula darah Anda naik dengan sangat cepat karena tidak ada lemak atau serat yang memperlambat penyerapan.

Jus jeruk juga dapat berbahaya bagi enamel gigi. Selain itu, jus terkonsentrasi dalam gula dan karenanya tidak disarankan untuk orang yang ingin menurunkan berat badan. Sebagai gantinya, pertimbangkan untuk mengonsumsi buah jeruk utuh atau susu rendah lemak.

6 of 7

Roti dengan margarin

Roti Bakar
Ilustrasi roti bakar/copyright shutterstock

Roti bakar yang diberi margarin mungkin merupakan pilihan sarapan yang baik, karena tidak mengandung lemak jenuh atau gula. Namun, ini sebenarnya sarapan yang tidak sehat karena dua alasan.

Pertama, karena tepung dalam kebanyakan roti putih, memberi Anda sedikit nutrisi dan sedikit serat. Karena tinggi karbohidrat olahan dan serat rendah, ia dapat melonjak kadar gula darah dengan sangat cepat yang juga menyebabkan kantuk.

7 of 7

Panduan sarapan sehat

Sarapan Pagi Breakfast
Ilustrasi Foto Sarapan (iStockphoto)

Porsi karbohidrat lebih kecil

Ada beberapa faktor yang perlu diingat ketika merencanakan sarapan sehat tanpa kantuk. Pertama, fokus pada jumlah karbohidrat yang Anda makan. Seringkali, orang cenderung makan sebagian besar karbohidrat saat sarapan dengan anggapan mengisi energi awal. Padahal, hal ini dapat menyebabkan lonjakan gula darah.

Kombinasi nutrisi

Faktor penting lainnya adalah pasangan nutrisi. Untuk pengaturan gula darah dan penurunan berat badan, merupakan ide bagus untuk selalu memasangkan karbohidrat dengan sumber protein atau lemak. Protein membantu memperlambat pencernaan, yang mencegah lonjakan gula darah yang menyebakan kantuk. Sumber lemak sehat dapat membantu meningkatkan rasa kenyang dan menstabilkan gula darah juga.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by