Penyebab Penyakit Lupus dan Faktor Risikonya, Ketahui Sejak Dini

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 10 Sep 2019, 17:50 WIB
Lupus, Penyakit yang Selalu Mengintai Wanita

Liputan6.com, Jakarta Penyebab penyakit lupus berkaitan dengan kekebalan tubuh yang bekerja tidak normal. Orang dengan lupus dapat mengalami gejala yang signifikan, seperti rasa sakit, kelelahan ekstrim, rambut rontok, masalah kognitif, dan gangguan fisik yang memengaruhi setiap segi kehidupan.

Karena sifatnya yang kompleks, orang kadang menyebut lupus sebagai "penyakit 1.000 wajah." Lupus dapat dialami siapa saja. Menurut The Lupus Foundation of America, Lupus menyerang sebagian besar wanita usia subur. Namun, pria, anak-anak, dan remaja juga bisa menderita lupus. Penyebab penyakit lupus adalah kondisi autoimun yang secara keliru menyerang jaringannya sendiri.

Beberapa selebriti dunia Seperti Selena Gomez, Lady Gaga, dan terakhir Kim Kardashian didiagnosa gangguan autoimun satu ini. Penyebab penyakit lupus juga dapat dipicu oleh beberapa faktor baik kesehatan maupun lingkungan. Penyebab penyakit lupus tak bisa ditluarkan karena memang bukan penyakit menular.

Mengetahui penyebab penyakit lupus bisa membuat setiap orang waspada dan mengenali gejala awal yang ada. Memahami penyebab penyakit lupus juga bisa membuat Anda mengurangi kontak dengan faktor risiko yang ada. Berikut penyebab penyakit lupus yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Selasa (10/9/2019).

2 of 6

Penyebab Penyakit Lupus

Orang Sakit
Ilustrasi Foto Orang Sakit (iStockphoto)

Lupus adalah penyakit autoimun. Gangguan ini membuat sistem kekebalan tubuh secara keliru berbalik dan menyerang jaringan tubuhnya sendiri. Sistem kekebalan melindungi tubuh dan melawan antigen, seperti virus, bakteri, dan kuman. Ini terjadi dengan memproduksi protein yang disebut antibodi seperti sel darah putih, atau limfosit B.

Ketika seseorang memiliki kondisi autoimun, seperti lupus, sistem kekebalan tidak dapat membedakan antara zat yang tidak diinginkan, atau antigen, dan jaringan sehat. Akibatnya, sistem kekebalan mengarahkan antibodi pada jaringan sehat dan antigen. Ini menyebabkan pembengkakan, nyeri, dan kerusakan jaringan.

Jenis autoantibodi yang paling umum yang berkembang pada orang dengan lupus adalah antibodi antinuklear (ANA). ANA bereaksi dengan bagian-bagian inti sel, pusat komando sel. Autoantibodi kemudian dapat menyerang DNA di dalam inti sel-sel ini. Inilah sebabnya mengapa lupus memengaruhi beberapa organ lain.

3 of 6

Faktor Risiko: Hormon

Estrogen, Hormon Wanita untuk Kurangi Risiko Osteoporosis
hormon (istock)

Hormon manusia mengatur banyak fungsi tubuh. Karena sembilan dari setiap 10 kejadian lupus terjadi pada wanita, para peneliti telah melihat hubungan antara estrogen dan lupus. Sementara pria dan wanita sama-sama menghasilkan estrogen, produksinya jauh lebih besar pada wanita.

Banyak wanita memiliki lebih banyak gejala lupus sebelum periode menstruasi atau selama kehamilan ketika produksi estrogen sedang tinggi. Ini dipercaya menunjukkan bahwa estrogen entah bagaimana mengatur keparahan lupus. Namun, hubungan antara estrogen dan lupus masih memerlukan serangkaian pembuktian yang tepat.

4 of 6

Faktor Risiko: Genetika

Menelusuri Aspek Genetika dari Diabetes
genetik

Para peneliti telah mengidentifikasi lebih dari 50 gen yang mereka kaitkan dengan lupus. Para peneliti belum membuktikan bahwa faktor genetik spesifik apa saja yang menyebabkan lupus, walaupun itu lebih umum di beberapa keluarga.

Orang-orang dari latar belakang apa pun dapat mengembangkan lupus, tetapi dua sampai tiga kali lebih umum pada orang kulit berwarna, dibandingkan dengan populasi kulit putih. Kelompok etnis tertentu (orang Afrika, Asia, Hispanik / Latino, penduduk asli Amerika, penduduk asli Hawaii, atau keturunan Pulau Pasifik) memiliki risiko lebih besar terkena lupus, yang mungkin terkait dengan gen yang mereka miliki bersama.

Seseorang yang memiliki kerabat lupus tingkat pertama atau kedua akan memiliki risiko lebih tinggi terkena lupus. Lupus dapat terjadi pada orang yang tidak memiliki riwayat penyakit keluarga, tetapi mungkin ada penyakit autoimun lain dalam keluarga. Contohnya termasuk tiroiditis, anemia hemolitik, dan idiopatik trombositopenia purpura.

5 of 6

Faktor Risiko: Lingkungan

kesehatan
ilustrasi perempuan menggunakan masker/copyright Shutterstock

Agen lingkungan seperti bahan kimia atau virus dapat berkontribusi untuk memicu lupus pada orang yang sudah rentan secara genetik. Sementara elemen lingkungan yang dapat memicu lupus dan menyebabkan suar tidak sepenuhnya diketahui, yang paling sering dikutip adalah sinar ultraviolet (UVA dan UVB); infeksi (termasuk efek dari virus Epstein-Barr), dan paparan debu silika dalam pengaturan pertanian atau industri.

Merokok juga dapat menjadi salah satu faktor pemicu. Peningkatan jumlah kasus dalam beberapa dekade terakhir disebabkan oleh paparan tembakau yang lebih tinggi. Obat-obatan tertentu seperti tetrasiklin yang peka terhadap sinar matahari dan obat antibiotik dapat memicu perkembangan lupus. Stres emosional juga masuk dalam faktor ini.

6 of 6

Faktor Risiko: Mikrobiota usus

Manfaat Kacang Polong
Mikrobiota usus / Sumber: iStockphoto

Dilansir dari Medical News Today, baru-baru ini para ilmuwan telah melihat mikrobiota usus sebagai faktor yang mungkin memicu pengembangan lupus. Para ilmuwan yang menerbitkan penelitian dalam Mikrobiologi Terapan dan Lingkungan pada tahun 2018 mencatat bahwa perubahan spesifik pada fitur mikrobiota usus pada orang dan tikus dengan lupus.

Wanita dengan lupus memiliki jumlah bakteri spesifik yang lebih tinggi di usus mereka, seiring dengan peningkatan level antibodi terhadap bakteri tersebut. Bakteri ini juga ada pada wanita sehat, tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah.

Lanjutkan Membaca ↓