Perbedaan Kokoa dan Kakao yang Sering Disalahartikan, Jangan Sampai Keliru

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 05 Sep 2019, 14:55 WIB
Diperbarui 05 Sep 2019, 14:55 WIB
Liputan 6 default 5
Perbesar
Ilustraasi foto Liputan 6

Liputan6.com, Jakarta Cokelat adalah suguhan lezat favorit banyak orang. Jika membeli cokelat, Anda mungkin memperhatikan bahwa beberapa produk mengatakan mengandung kakao, sementara yang lain mengatakan kokoa. Kakao diperkirakan pertama kali digunakan oleh peradaban Maya di Amerika Tengah.

Sebenernya kokoa dan kakao berasal dari tempat yang sama, cara pengolahannya lah yang memberi perbedaan. Perbedaan ini kemudian memberi efek berbeda pada manfaat gizi mereka. Bubuk kakao dibuat dengan menghancurkan biji kakao dan menghilangkan lemak atau mentega kakao.

Cokelat kaya akan polifenol, yang memiliki manfaat kesehatan yang signifikan, termasuk mengurangi peradangan dan meningkatkan kadar kolesterol. Banyak yang tak bisa membedakan penyebutan antara kakao dan kokoa. Padahal keduanya merupakan bentuk yang berbeda.

Agar tak salah sebut lagi, berikut perbedaan kokoa dan kakao yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (5/9/2019).

2 dari 6 halaman

Penyebutan

Cokelat
Perbesar
Ilustrasi cokelat (iStockphoto)

Cokelat dibuat dari biji kakao, atau lebih tepatnya biji dari pohon kakao Theobroma. Tanaman ini menghasilkan buah-buahan besar seperti polong, masing-masing mengandung 20–60 biji yang dikelilingi oleh bubur putih yang manis dan asam.

Isi polong ini menyediakan bahan dasar untuk produk cokelat. Namun, tidak ada kesepakatan lengkap tentang kapan harus menggunakan masing-masing istilah kakao dan kokoa.

Pembuat produk-produk biji kakao mentah sering menggunakan kata kakao daripada kokoa, yang mungkin menyiratkan bahwa mereka lebih merupakan produk alami. Kakao lebih merujuk pada bahan cokelat sebelum difermentasi. Sementara kokoa merujuk pada penyebutan cokelat yang telah melalui proses fermentasi.

3 dari 6 halaman

Bentuk Fisik

6 Manfaat Buah Kakao Bagi Kesehatan Kita
Perbesar
Kakao atau yang sering disebut buah coklat ini merupakan buah yang memiliki rasa yang enak.

Kakao merupakan biji cokelat mentah dan bentuk cokelat paling murni yang tersedia di pasaran karena paling sedikit diproses dibandingkan dengan cokelat batangan atau bubuk kakao. Kakao juga dikenal memiliki antioksidan dalam jumlah tertinggi, yang bermanfaat untuk kulit dan jantung serta pertahanan tubuh terhadap kanker tertentu.

Sementara kokoa biasanya hadir dalam bentuk bubuk, dan biasanya dipanaskan sebelum pembuatan. Kokoa biasanya disebut sebagai versi kakao kualitas lebih rendah, namun, kokoa ini masih sarat dengan manfaat dan biasanya lebih murah.

4 dari 6 halaman

Cara Pemrosesan Biji Kakao

ilustrasi bubuk cokelat
Perbesar
ilustrasi bubuk cokelat (sumber: Pexels)

Begitu biji kakao dipanen, mereka melewati beberapa langkah pemrosesan. Secara singkat, proses dasarnya adalah:

Fermentasi

Biji kakao (dengan beberapa bubur lengket masih menempel) dimasukkan ke dalam tong dan ditutup selama beberapa hari sehingga mikroba yang memakan bubur dapat memfermentasi biji. Ini mulai mengembangkan rasa dan aroma cokelat yang khas.

Pengeringan

Biji fermentasi dikeringkan selama beberapa hari. Setelah kering, mereka dapat disortir dan dijual ke pembuat cokelat.

Pemanggangan

Biji kering dipanggang, kecuali produk mentah diinginkan. Memanggang lebih sepenuhnya mengembangkan rasa cokelat dan memberi mereka rasa manis.

Penghancuran

Biji dihancurkan dan dipisahkan dari lambung luarnya, menghasilkan pecahan kakao yang disebut nibs.

Penggilingan

Biji digiling, menghasilkan cairan keras non-alkohol. Setelah itu kokoa siap dibuat menjadi produk cokelat.

Persentase kakao, cokelat, atau cokelat hitam pada sebatang permen memberi tahu berapa banyak bubuk kokoa kombinasi dan cocoa butter. Proporsi spesifik masing-masing umumnya merupakan rahasia dagang dari pabrikan.

5 dari 6 halaman

Perbandingan nutrisi kakao dan kokoa

cokelat
Perbesar
ilustrasi/copyright pixabay.com

Saat membandingkan label nutrisi produk yang terbuat dari biji kakao baik mentah atau dipanggang, perbedaan terbesar yang akan terlihat adalah dalam kandungan kalori, lemak, dan gula.

Produk kakao adalah sumber yang sangat baik dari beberapa mineral, termasuk selenium, magnesium, kromium dan mangan, tetapi ini sering tidak ditunjukkan pada label nutrisi. Secara umum, semakin gelap cokelat yang berarti semakin tinggi kandungan kakao, semakin tinggi pula kandungan mineral.

Secara umum, lebih sedikit kakao olahan yang telah menerapkan lebih sedikit panas seperti kakao mentah mengandung lebih banyak antioksidan. Namun, varietas kakao, kondisi pertumbuhan, dan metode pemrosesan dapat memengaruhi kandungan antioksidan.

6 dari 6 halaman

Manfaat dan Risiko Kesehatan dari Kakao dan Kokoa

Cokelat
Perbesar
Ilustrasi/copyright unsplash.com/Simone van der Koelen

Biji kakao dan produk yang berasal darinya merupakan sumber kaya senyawa tanaman bermanfaat, terutama flavanol, yang memiliki sifat antioksidan, pelindung jantung, dan anti-kanker, di antara manfaat kesehatan lainnya.

Kakao juga mengandung zat besi yang mudah diserap oleh tubuh Anda, tidak seperti beberapa sumber mineral tanaman. Vegetarian dan vegan khususnya dapat memanfaatkannya, karena merupakan sumber zat besi.

Produk kakao juga mengandung triptofan, yang merupakan asam amino yang digunakan tubuh untuk membuat serotonin, bahan kimia otak yang membantu tubuh rileks. Terlepas dari manfaat ini, ingatlah bahwa cokelat tinggi kalori. Mengonsumsi cokelat batangan coklat 3 ons, 70% mengandung 480 kalori, 24 gram lemak jenuh dan 27 gram gula tambahan.

Dengan memilih cokelat hitam dan produk kakao tanpa pemanis, Anda dapat meminimalkan risiko kesehatan terkait dengan makan terlalu banyak gula, termasuk penambahan berat badan dan kerusakan gigi.

Lanjutkan Membaca ↓