6 Manfaat Cokelat untuk Ibu Hamil, Konsumsi dengan Tepat

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 02 Sep 2019, 07:30 WIB
Diperbarui 18 Sep 2019, 15:33 WIB
Cokelat

Liputan6.com, Jakarta Manfaat cokelat untuk ibu hamil baik untuk mendukung pertumbuhan janin. Kehamilan membutuhkan kehati-hatian dalam menentukan makanan harian. Makanan tertentu dapat meningkatkan risiko membahayakan kehamilan. Cokelat aman dikonsumsi saat Anda hamil dan bahkan dapat menawarkan manfaat kesehatan dalam jumlah sedang.

Beberapa penelitian telah mendukung manfaat cokelat untuk ibu hamil. Namun, manfaat cokelat untuk ibu hamil tak didapat dari sembarang cokelat. Jenis cokelat yang baik dikonsumsi adalah cokelat hitam. Manfaat cokelat untuk ibu hamil secara teratur dalam jumlah kecil sejak trimester pertama dapat meningkatkan fungsi plasenta.

Manfaat cokelat untuk ibu hamil aman selama dikonsumsi dalam jumlah sedang. Jumlah cokelat yang aman dikonsumsi akan berbeda tergantung kondisi kesehatan saat kehamilan. Manfaat cokelat untuk ibu hamil didapat dari kandungan antioksidannya yang cukup tinggi.

Berikut manfaat cokelat untuk ibu hamil yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Minggu (1/9/2019).

2 of 7

Cokelat hitam menurunkan risiko preeklampsia

Ilustrasi Ibu Hamil Minum Kopi (iStockphoto)
Ilustrasi Ibu Hamil (iStockphoto)

Pre-eklampsia adalah salah satu penyebab persalinan prematur dan ditandai oleh tekanan darah tinggi dan kadar protein dalam urin selama kehamilan. Ketika tekanan darah meningkat, ini akan menyebabkan kejang dan juga dapat menyebabkan pembekuan darah dan kerusakan hati.

Menurut sebuah penelitian yang dilaporkan dalam Annals of Epidemiology, kandungan theobromine kakao membantu meringankan kondisi tersebut. Para peneliti di Universitas Yale menemukan bahwa asupan cokelat menurunkan risiko pre-eklampsia hingga hampir 70%. Mengonsumsi cokelat hitam sekitar lima porsi seminggu, efektif dalam mencegah preeklampsia terutama pada trimester ketiga.

3 of 7

Dukung perkembangan janin

Ilustrasi kehamilan
Ilustrasi kehamilan (sumber: iStockphoto)

Satu porsi coklat hitam 1,5 ons mengandung 31 miligram kalsium, dan jumlah cokelat susu yang sama mengandung 83 miligram. Kalsium penting untuk perkembangan tulang dan gigi bayi. Cokelat juga mengandung antioksidan, yang melindungi kekebalan ibu dan bayi serta mengurangi risiko komplikasi kesehatan seperti penyakit jantung dan kanker.

Sifat antioksidan dari dark chocolate memainkan peran penting dalam mencegah penyakit jantung dan, karenanya, mendukung sistem kardiovaskular. Semakin gelap dan semakin tinggi kualitas cokelat, semakin baik untuk jantung.

Cokelat hitam mengandung gula dan lemak rendah. Juga, flavonoid yang ada di dalamnya meningkatkan kadar kolesterol baik, mengurangi oksidasi kolesterol jahat dan mengatur kadar gula darah.

4 of 7

Turunkan tingkat stres

Ilustrasi Wanita Hamil (iStockphoto)
Ilustrasi Wanita Hamil (iStockphoto)

Antara hormon dan tubuh yang berubah, kehamilan bisa menjadi situasi yang sangat menegangkan. Cokelat hitam ditemukan untuk meningkatkan suasana hati dengan meningkatkan kadar endorphin dan serotonin di otak. Para peneliti menemukan bahwa makan cokelat hitam setiap hari secara signifikan mengurangi tingkat stres

Menurut ulasan dalam edisi 2009 dari "Journal of Proteome Research" American Chemical Society, konsumsi 1 1/2 ons coklat hitam setiap hari selama dua minggu menurunkan kadar hormon kortisol (hormon stres). Flavanol mengurangi kelelahan dan merefleksikan tingkat stres.

5 of 7

Lancarkan aliran darah

Ilustrasi olahraga hamil
Ilustrasi hamil (sumber: iStockphoto)

Flavanol dalam cokelat hitam dapat merangsang endotelium, lapisan arteri, untuk menghasilkan nitric oxide (NO). Salah satu fungsi NO adalah mengirim sinyal ke arteri untuk bersantai, yang menurunkan resistensi terhadap aliran darah dan karenanya mengurangi tekanan darah.

Banyak penelitian terkontrol menunjukkan bahwa coklat dan coklat hitam dapat meningkatkan aliran darah dan menurunkan tekanan darah, meskipun efeknya biasanya ringan.

6 of 7

Resistensi insulin

Cokelat
Ilustrasi/copyright shutterstock.com

Resistensi insulin terjadi ketika sel-sel tubuh berhenti merespons hormon insulin. Resistensi insulin dapat menyebabkan kadar glukosa darah tinggi secara tidak normal, yang dapat menyebabkan pradiabetes dan diabetes tipe 2.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada Oktober 2017 Journal of Community and Hospital Internal Perspectives Medicine, flavonoid dalam dark chocolate ditemukan untuk mengurangi stres oksidatif, yang menurut para ilmuwan adalah penyebab utama resistensi insulin.

Sebuah studi 6 bulan dari 2018 meneliti hubungan antara konsumsi cokelat hitam biasa dan kadar glukosa darah di antara individu-individu Hispanik. Temuan penelitian menunjukkan bahwa makan 48 gram cokelat hitam 70 persen setiap hari dapat membantu menurunkan kadar glukosa puasa dan mengurangi resistensi insulin.

7 of 7

Buat bayi lebih bahagia

Ilustrasi Bayi Jalan Kaki (iStockphoto)
Ilustrasi Bayi (Ilustrasi/iStockphoto)

Temuan penelitian di New Scientist Magazine menyatakan bahwa wanita hamil yang mengonsumsi lebih banyak cokelat hitam melahirkan bayi yang lebih bahagia. Para peneliti secara acak memilih beberapa ibu yang memiliki bayi berusia enam bulan dan bertanya seberapa sering mereka mengonsumsi cokelat dalam kehamilan mereka. Mereka disuruh menilai kebahagiaan bayi mereka.

Ibu yang sering mengonsumsi cokelat dalam kehamilannya memberikan skor kebahagiaan yang lebih tinggi daripada bayi mereka daripada ibu yang tidak minum cokelat secara teratur. Namun, alasan pastinya tidak diketahui - mungkin karena cokelat yang melewati plasenta ke dalam ASI atau peningkatan kebahagiaan ibu dari cokelat yang membuat bayi bahagia. Ibu yang makan cokelat menunjukkan tingkat stres yang rendah dan memiliki bayi yang sehat.

Lanjutkan Membaca ↓