4 Manfaat Jahe Merah Bagi Kesehatan dan Perbedaannya dengan Jahe Putih

Oleh Husnul Abdi pada 16 Jul 2019, 15:20 WIB
Jahe Merah

Liputan6.com, Jakarta Jahe merupakan tanaman obat yang telah dikenal sejak dulu karena berbagai kandungannya yang baik untuk tubuh. Ada berbagai macam jenis jahe, salah satu yang paling banyak dikenal adalah jahe merah. 

Jahe merah berbeda dengan jahe putih yang biasa digunakan sebagai masak karena memiliki aroma khas yang menyegarkan. Jahe merah merupakan salah satu jenis jahe dengan kandungan nutrisi yang sangat kuat dibandingkan dengan jenis jahe lainnya.

Manfaat jahe merah tidak lepas dari kandungan berbagai macam nutrisi. Salah satu kandungan nutrisi yang paling banyak terdapat dalam jahe merah adalah minyak atsiri. Dalam sgei bentuk, jahe merah dan jehe putih tidak terlalu berbeda, bedanya hanya terletak pada warna saja.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Selasa (16/7/2019) tentang manfaat jahe merah

2 of 6

Meredakan Nyeri Otot dan Sendi

Meredakan Nyeri Otot dan Sendi
Meredakan Nyeri Otot dan Sendi (Image Point Fr/Shutterstock)

Manfaat jahe merah yang pertama adalah dapat meredakan nyeri otot dan nyeri sendi. Jadi jahe merah tidak hanya bermanfaat sebahi minuman penghangat di kala cuaca dingin saja.

Sebuah penelitian yang diterbitkan oleh American College of Rheumatology membuktikan bahwa ekstrak jahe dapat membantu mengurangi gejala nyeri otot. Bahkan jahe lebih efekti mengurangi peradangan dalam tubuh dibandingkan dengan obat anti inflamasi non steroid.

Jadi bagi orang-orang yang mengalami penyakit nyeri rematik, manfaat jahe merah akan sangat baik untuk meredakan gejalanya. Namun perlu juga dikombinasikan dengan berbagai bahan lainnya seperti temu lawak, kumis kucing, cabe jawa, dan daun komfrey, yang direbus secara bersamaan.

Minum jahe merah secara rutin akan meredakan rematik yang diderita. Beberapa komponen aktif dalam jahe yang dapat menurunkan leukotrien dan portaglandin yang memicu peradangan di antaranya gingerol, gingerdione, dan zingeron. Selain itu, jahe merah juga mengandung oleoresin yang lebih tinggi dari jahe lainnya, di mana oleoresin juga dapat bekerja sebagai antiperadangan.

3 of 6

Mengatasi Masalah Pencernaan

Mengatasi Masalah Pencernaan
Mengatasi Masalah Pencernaan / Sumber: iStockphoto

Manfaat jahe merah selanjutnya adalah untuk mengatasi berbagai masalah pencernaan. Hal ini sebenarnya sudah diterapkan zaman dahulu. Jahe merah maupun jahe putih sudah menjadi obat herbal alami yang digunakan untuk memperlancar sekaligus mengatas berbagai masalah pencernaan.

Manfaat jahe merah ini didukung oleh ekstrak minyak jahe merah dapat melindungi sistem pencernaan kamu dari bakteri. Dengan begitu, sistem pencernaan dapat bekerja dengan baik dan masalah pencernaan seperti sakit perut tidak akan muncul lagi.

Agen antibakteri yang ada dalam jahe seperti Escherichia coli, Salmonella enteriditis, dan  Staphylococcus aureus dapat melawan bakteri jahat. Bahkan manfaat jahe merah juga bisa digunakan untuk mengatasi flu dan batuk.

4 of 6

Mengobati Asam Urat

Mengobati Asam Urat Secara Alami
ilustrasi asam urat (iStockphoto)

Manfaat jahe merah ternyata juga bisa membantu menurunkan asam urat. Bahkan jahe merah masuk dalam 10 daftar tanaman herbal yang efektif untuk mengobati asam urat. Seperti yang dirilis di laman website resmi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (KEMENKES RI).

Penyakit asam urat bisanya terjadi karena adanya penumpukan asam urat pada persendian yang menyebabkan peradangan dan timbul rasa nyeri. Jahe merah dapat membantu mengurangi peradangan di sendi dan membuang tumpukan asam urat dengan memperlancar sirkulasi darah. Dengan begitu, asam urat yang tinggi dapat berangsur-angsur pulih dan normal kembali.

5 of 6

Meningkatkan Kesuburan Pria

Manfaat jahe merah berikutnya adalah dapat meningkatkan kesuburan pria. Hal ini berkaitan dengan kandungan minyak atsiri pada jahe merah yang memiliki efek afrodisiak. Sehingga berbagai gangguan reproduksi yang biasa dialami pria dapat teratasi.

Afrodisiak sendiri merupakan zat kimia yang digunakan merangsang daya seksual dengan cara meningkatkan serta melancarkan sirkulasi aliran darah dalam tubuh. Apabila sirkulasi darah meningkat, maka kemungkinan aliran darah di daerah lemin juga meningkat. Alhasil, pria pun memungkinkan untuk mengalami ereksi.

Selain itu, jahe merah juga memiliki kandungan antioksidan yang diyakini dapat meningkatkan jumlah hormone testosteron pada pria. Hal inilah yang menjadi faktor penting dalam meningkatkan kesuburan pria.

6 of 6

Perbedaan Jahe Putih dan Jahe Merah

Jahe
Ilustrasi jahe (iStockphoto)

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, perbedaan yang paling mendasar pada jahe merah dan jahe putih adalah pada warnanya. Jahe putih memiliki rimpang yang besar dengan warna putih kekuningan.

Selain itu, jahe putih sudah bisa diolah sejak usianya masih terbilang agak muda, jadi tidak perlu menunggu hingga tua, baik kamu ingin mengonsumsinya secara langsung maupun diolah menjadi berbagai makanan dan minuman lainnya.

Sedangkan jahe merah mempunyai kulit rimpang berwarna hijau kemerahan dengan bagian dalam berwarna merah muda hingga kuning. Ukuran rimpang jahe merah lebih kecil dibandingkan jahe putih.

Selain itu, jahe merah memiliki rasa yang lebih pedas dan lebih pahit dari jahe biasa. Kemudian, jahe merah hanya dipanen setelah berumur agak tua dan cocok dijadikan untuk ramuan obat-obatan.

 

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by