Ramai Pengunjung, Alasan Taman Bunga Ditutup Ini Bikin Geleng Kepala

Oleh Muhammad Fahrur Safi'i pada 11 Jul 2019, 08:38 WIB
Ramai Pengunjung, Alasan Ditutupnya Taman Bunga Ini Bikin Geleng Kepala

Liputan6.com, Jakarta Mengunjungi taman bunga, sebagai tempat rekreasi tentu sangat memanjakan mata. Sepanjang mata memandang akan melihat hamparan bunga yang indah, yang menyejukkan. 

Seperti Taman bunga dan ekologi Longqiao yang berada di provinsi Sichuan, Tiongkok. Eco Park ini sangat terkenal dengan bunga teratainya. Bunga-bungan teratai ini tumbuh pada lahan seluas 62 hektar, area ini lebih besar dari Grand Central New York.

Taman bunga ini pun sangat ramai pengunjung ketika bunga teratai sedang mekar. Tapi walaupun ramai pengunjung manajemen taman bunga ini malah kewalahan, karena banyak dari perilaku pengunjung ini malah merugikan, yang mengharuskan taman bunga ini tutup sementara.

Berikut ulasan mengenai taman bunga yang tutup meski ramai pengunjung yang Liputan6.com lansir dari shanghaist, Kamis (11/7/2019)

2 of 3

Para pengunjung memetik hampir semua teratai

Ramai Pengunjung, Alasan Ditutupnya Taman Bunga Ini Bikin Geleng Kepala
Para pengunjung yang memetik bunga teratai (Sumber: shanghai.ist)

Taman bunga dan ekologi Longqiao sempat ditutup untuk sementara saat terjadi sebuah pembangunan jalur air baru di bulan Maret, namun walaupun ditutup, banyak sekali pengunjung menerobos taman hanya untuk mengambil bunga teratai.

Hal ini pun buat taman ekologi ini kewalahan dan hampir kehilangan seluruh bunga teratai yang mekar. "Pagar kami telah diperbaiki setidaknya lima kali tahun ini," kata seorang Zhou manajer taman, yang dikutip dari thestar.

"Kami telah membuat catatan di gerbang taman dan dekat ladang bunga dan kami memiliki petugas keamanan yang sedang berpatroli juga."

Diperkirakan sekitar 200 hingga 300 orang per hari diyakini masuk ke dalam eco park, seperti yang dilaporkan, dengan beberapa bahkan memanjat pagar tinggi hanya untuk sampai ke lokasi bunga teratai.

 

 

3 of 3

Para penerebos yang masuk ke taman bunga

Ramai Pengunjung, Alasan Ditutupnya Taman Bunga Ini Bikin Geleng Kepala
Para pengunjung yang memetik bunga teratai (Sumber: shanghai.ist)

Petugas pun berpatroli untuk menjaga keamanan dari para penerobos yang akan mencuri bunga.

"Kami telah membuat catatan di gerbang taman dan dekat ladang bunga dan kami memiliki petugas keamanan yang sedang berpatroli juga." ungkap Zhou kepada the Star.

Diperkirakan sekitar 200 hingga 300 orang per hari diyakini masuk ke dalam eco park, seperti yang dilaporkan, dengan beberapa bahkan memanjat pagar tinggi hanya untuk sampai ke lokasi bunga teratai.

Para petugas pun tidak bisa berbuat banyak karena kewalahan dengan saking banyaknya penerobos yang masuk ke taman, sedangkan bunga teratai yang mekar pun habis dan pilihan satu-satunya adalah menutup sementara agar bunga teratai dapat tumbuh dahulu.

 

Lanjutkan Membaca ↓