9 Jenis Keju Paling Sehat Dilihat Dari Nutrisinya, Jangan Salah pilih

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 27 Jun 2019, 16:55 WIB
Jenis Keju

Liputan6.com, Jakarta Jenis keju dapat dklasifikasikan menurut tekstur, proses pembuatan, kulit, bahan, dan lainnya. Keju adalah produk susu yang memiliki ratusan tekstur dan rasa yang berbeda. Dari beragam jenis keju yang ada, beberpa jenis keju yang memiliki nutrisi paling menyehatkan.

Keju diproduksi dengan menambahkan asam atau bakteri ke susu dari berbagai hewan ternak, kemudian menua atau memproses bagian padat dari susu. Nutrisi dan rasa keju tergantung pada bagaimana ia diproduksi dan susu apa yang digunakan. Beberapa orang khawatir bahwa keju tinggi lemak, natrium, dan kalori. Namun, keju juga merupakan sumber protein, kalsium, dan beberapa nutrisi lainnya.

Konsumsi keju bahkan dapat membantu penurunan berat badan dan membantu mencegah penyakit jantung dan osteoporosis. Untuk mendapat manfaat itu semua, penting untuk mengetahui jenis keju sehat. Ada ribuan jenis keju, mulai dari yang ringan sampai matang, dari yang komposisinya rendah hingga tinggi lemak. Keju juga bisa dibuat dari susu sapi, domba, kambing, dan hewan lainnya.

Berikut daftar jenis keju paling sehat, dilansir Liputan6.com dari Healthline, Kamis(27/6/2019).

2 of 4

Jenis Keju Tersehat

Ilustrasi Keju
Ilustrasi Keju (iStock)

1. Keju mozzarella

Mozzarella adalah keju putih lembut dengan kadar air tinggi. Jenis keju ini berasal dari Italia dan biasanya dibuat dari susu kerbau Italia atau sapi. Mozzarella lebih rendah natrium dan kalori daripada kebanyakan keju lainnya.

Mozzarella juga mengandung bakteri yang bertindak sebagai probiotik, termasuk strain Lactobacillus casei dan Lactobacillus fermentum. Baik penelitian pada hewan maupun manusia menunjukkan bahwa probiotik ini dapat meningkatkan kesehatan usus, meningkatkan kekebalan, dan melawan peradangan di tubuh.

2. Blue Cheese

Blue cheese terbuat dari susu sapi, kambing, atau domba yang telah diolah dengan kultur Penicillium. Biasanya keju ini berwarna putih denganbintik-bintik biru atau abu-abu. Jamur yang digunakan untuk membuat Blue Cheese memberikan aroma khas dan rasa yang tajam.

Blue Cheese sangat bergizi dan mengandung lebih banyak kalsium daripada kebanyakan keju lainnya. Karena Blue Cheese tinggi kalsium, menambahkannya ke dalam makanan dapat membantu mencegah masalah kesehatan terkait tulang. Faktanya, asupan kalsium yang memadai terkait dengan berkurangnya risiko osteoporosis, yang menyebabkan tulang menjadi lemah dan rapuh.

3. Feta

Feta adalah keju putih lembut, asin, yang berasal dari Yunani. Ini biasanya terbuat dari susu domba atau kambing. Susu domba memberikan rasa tajam pada feta, sementara feta kambing lebih lembut. Karena feta dikemas dalam air asin untuk menjaga kesegaran, ia bisa tinggi sodium. Namun, ini biasanya lebih rendah kalori daripada kebanyakan keju lainnya.

Feta, seperti semua produk susu berlemak penuh, menyediakan asam linoleat terkonjugasi (CLA), yang dikaitkan dengan pengurangan lemak tubuh dan peningkatan komposisi tubuh.

3 of 4

Parmesan juga termasuk salah satu jenis keju tersehat

[Bintang] Coba Resep Pasta Sederhana untuk Sarapan Pagi Ini
Keju Parmesan | via: food.com

4. Cottage Cheese

Cottage cheese adalah keju putih lembut yang terbuat dari dadih susu sapi yang lembek. Keju cottage jauh lebih tinggi protein daripada keju lainnya. Karena keju cottage mengandung protein tinggi tetapi rendah kalori, sering dianjurkan untuk menurunkan berat badan.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa makan makanan berprotein tinggi seperti keju cottage dapat meningkatkan perasaan kenyang dan membantu mengurangi asupan kalori secara keseluruhan.

5. Ricotta

Ricotta adalah keju Italia yang terbuat dari bagian berair susu sapi, kambing, domba, atau kerbau Italia yang tersisa dari pembuatan keju lainnya. Ricotta memiliki tekstur krim dan sering digambarkan sebagai versi keju cottage yang lebih ringan.

Protein dalam keju ricotta sebagian besar adalah whey, protein susu yang mengandung semua asam amino esensial yang dibutuhkan manusia dari makanan. Whey mudah diserap dan dapat meningkatkan pertumbuhan otot, membantu menurunkan tekanan darah, dan mengurangi kadar kolesterol tinggi.

6. Parmesan

Parmesan adalah keju keras dan tua yang memiliki tekstur berpasir dan rasa asin. Jenis keju ini terbuat dari susu sapi mentah yang tidak dipasteurisasi yang berusia setidaknya 12 bulan untuk membunuh bakteri berbahaya dan menghasilkan rasa yang kompleks.

Karena Parmesan kaya akan kalsium dan fosfor, parmesan dapat meningkatkan kesehatan tulang. Parmesan sangat rendah laktosa dan biasanya dapat ditoleransi oleh sebagian besar orang yang memiliki intoleransi laktosa.

4 of 4

Jenis keju cheddar yang sering kamu konsumsi pun termasuk keju sehat

keju
ilustrasi keju/Photo by rawpixel.com from Pexels

7. Keju Swiss

Seperti namanya, keju Swiss berasal dari Swiss. Keju semi-keras ini biasanya terbuat dari susu sapi dan memiliki rasa yang ringan dan pedas. Lubang khasnya dibentuk oleh bakteri yang melepaskan gas selama proses fermentasi.

Karena lebih rendah natrium dan lemak daripada keju lainnya, keju Swiss sering direkomendasikan bagi siapa saja yang perlu memantau asupan garam atau lemaknya, seperti orang dengan tekanan darah tinggi.

8. Cheddar

Cheddar adalah keju semi-keras yang sangat populer dari Inggris. Terbuat dari susu sapi yang telah matang selama beberapa bulan, bisa berwarna putih, atau kuning. Rasa cheddar tergantung pada ragamnya, mulai dari yang ringan hingga yang sangat tajam.

Selain kaya akan protein dan kalsium, cheddar adalah sumber vitamin K yang baik, terutama vitamin K2. Vitamin K penting untuk kesehatan jantung dan tulang. Ini mencegah kalsium dari disimpan di dinding arteri dan vena.

9. Goat cheese

Goat cheese juga dikenal sebagai chèvre, adalah keju lunak dan tajam yang terbuat dari susu kambing. Goat cheese tersedia dalam beberapa bentuk, termasuk batangan yang dapat disebar, remuk, dan varietas yang dibuat menyerupai Brie.

susu kambing memiliki lebih banyak asam lemak rantai sedang daripada susu sapi. Jenis lemak ini cepat diserap dalam tubuh dan kecil kemungkinannya disimpan sebagai lemak.

Secara khusus, keju kambing mengandung A2 casein, yang mungkin lebih sedikit memicu peradangan dan lebih kecil kemungkinannya menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan dibandingkan dengan casein A1 yang ditemukan dalam susu sapi.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by