6 Manfaat Menarik Tapioka, Bahan Dasar Bubble Tea yang Lagi Hits

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 24 Jun 2019, 15:05 WIB
Diperbarui 24 Jun 2019, 15:05 WIB
Ilustrasi Bubble Tea
Perbesar
Ilustrasi Bubble Tea (sumber: iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta Jika Anda merupakan penikmat minuman bubble tea, pasti tak asing dengan butiran-butiran kenyal yang membuat minuman ini begitu khas. Minuman manis ini amat populer dalam beberapa tahun terakhir ini.

Bubble tea merupakan perpaduan minuman manis berbagai rasa dengan butiran tapioka didalamya. Tapioka ini terlihat seperti gelembung (bubble) ketika mereka muncul melalui sedotan. Nama lain Bubble Tea adalah Boba, pearl milk tea, tapioca tea, ball drink, dan pearl shake.

Bahan dasar 'bubble' dalam minuman hits ini adalah tapioka. Tapioka adalah produk tepung yang terbuat dari umbi singkong. Tapioka tersedia dalam bentuk tepung, bubuk, serpihan, dan butiran. Butiran tapioka umumnya digunakan untuk membuat puding tapioka dan teh bubble.

Tapioka hampir seluruhnya mengandung karbohidrat. Orang yang membatasi konsumsi karbohidratnya atau yang khawatir tentang bagaimana pati mempengaruhi kadar gula darah dapat menganggap tapioka sebagai tidak sehat. Pasalnya, tapioka tinggi pada skala indeks glikemik. Indeks glikemik mengukur seberapa cepat kadar gula darah meningkat setelah makan.

Dilansir Liputan6.com dari Healthline, tapioka adalah pati yang hampir murni dan memiliki nilai gizi yang sangat terbatas. Namun, bahan ini bebas gluten secara alami, sehingga dapat berfungsi sebagai pengganti gandum dalam memasak dan membuat kue untuk orang-orang yang melakukan diet bebas gluten. Berikut manfaat tapioka, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin (24/6/2019).

2 dari 7 halaman

Bebas dari alergen umum

Ilustrasi tapioka(sumber: iStockphoto)
Perbesar
Ilustrasi tapioka(sumber: iStockphoto)

Tapioka bebas gluten, bebas kacang, dan bebas biji-bijian. Ini tidak akan menyebabkan masalah bagi orang dengan penyakit celiac, sensitivitas gluten, dan alergi kacang. Tepung tapioka dapat ditemukan di banyak produk bebas gluten.

Tapioka adalah pilihan yang baik untuk membuat kue bebas alergi di rumah. Ini juga merupakan alternatif tepung putih untuk mengentalkan sup, saus, dan isian pai.

3 dari 7 halaman

Bebas kolesterol dan rendah sodium

Picu Kolesterol Jahat, Ini Akibat Mengonsumsi Susu Bubuk dan Susu Kental Manis
Perbesar
Bebas kolesterol

Tapioka bebas kolesterol. Kolesterol tinggi dapat menyebabkan penumpukan plak di arteri yang dikenal sebagai aterosklerosis. Jika dibiarkan, aterosklerosis dapat menyebabkan angina, serangan jantung, dan stroke.

Selain itu, tapioka mengandung natrium dalam jumlah yang sangat kecil. Satu cangkir butiran tapioka hanya mengandung 2 mg sodium. Kebanyakan orang makan terlalu banyak natrium. Terutama karena natrium tersembunyi di depan mata dalam makanan ringan olahan, sup, dan bumbu. Konsumsi makanan tinggi natrium dikaitkan dengan tekanan darah tinggi, penyakit jantung, dan stroke.

4 dari 7 halaman

Mudah dicerna

Manfaat Kacang Polong
Perbesar
Menyehatkan Sistem Pencernaan / Sumber: iStockphoto

Tapioka dikenal mudah dicerna. Banyak orang merasa lebih mudah mencerna bahan makanan ini daripada tepung yang terbuat dari biji-bijian atau kacang-kacangan. Tapioka dapat direkomendasikan sebagai sumber kalori dan energi selama gangguan pencernaan dari kondisi seperti sindrom iritasi usus dan divertikulitis.

Secangkir butiran tapioka memiliki sekitar 1,5 gram serat makanan. Ini tidak banyak, tetapi dapat membantu memenuhi nilai yang disarankan setiap hari yaitu 21 hingga 38 gram. Kebanyakan orang tidak mengkonsumsi serat yang cukup. Namun serat menawarkan banyak manfaat kesehatan seperti menurunkan kolesterol, menjaga kadar gula darah, dan mencegah sembelit.

5 dari 7 halaman

Mendukung penambahan berat badan

Manfaat Kedelai
Perbesar
Bantu Mengatur Berat Badan / Sumber: iStockphoto

Jika Anda perlu menambah berat badan dengan cepat, tapioka dapat membantu. Satu cangkir butiran tapioka memiliki 544 kalori dan 135 karbohidrat. Jika Anda mengunsumsi beberapa mangkuk puding tapioka (yang mengandung kalori tambahan, karbohidrat, dan lemak) sehari, dan menambahkan tapioka ke makanan lain, Anda memiliki peluang yang baik untuk mengemas berat badan tanpa efek negatif dari mengonsumsi terlalu banyak lemak dan kolesterol.

Karbohidrat dan serat dalam tapioka bersifat mengenyangkan. Meskipun tapioka tidak dapat dianggap sebagai makanan penurun berat badan, ini bisa membuat Anda kenyang lebih lama dan menekan rasa lapar. Efek ini bisa mengurangi kemungkinan makan berlebihan.

6 dari 7 halaman

Sumber kalsium dan folat

Makanan Tinggi Kalsium Tidak Sepenuhnya Sehat
Perbesar
Makanan Tinggi Kalsium Tidak Sepenuhnya Sehat

Satu cangkir butiran tapioka memiliki 30 miligram (mg) kalsium, sekitar 3 persen dari nilai harian yang direkomendasikan. Sekali lagi, ini bukan jumlah yang mengesankan, tetapi itu diperhitungkan dalam asupan harian. Menurut National Osteoporosis Foundation, seseorang akan kehilangan kalsium setiap hari melalui kulit, keringat, urin, dan kotoran. Tubuh tidak dapat membuat kalsium untuk menggantikan yang hilang. Kalsium harus diperoleh melalui makanan yang dimakan.

Satu cangkir butiran tapioka juga memiliki 6 mikrogram folat, yang merupakan 2 persen dari nilai yang direkomendasikan setiap hari. Folat adalah vitamin B yang dibutuhkan tubuh Anda untuk membuat DNA dan untuk pembelahan sel. Folat juga penting bagi wanita di masa subur mereka untuk mencegah cacat tabung saraf seperti bifida tulang belakang. Kekurangan folat juga dapat menyebabkan anemia.

7 dari 7 halaman

Sumber mangan dan besi

5 Makanan yang Kaya Zat Besi
Perbesar
5 Makanan yang Kaya Zat Besi

Satu cangkir butiran tapioka menyediakan 8 persen mangan yang dibutuhkan tubuh setiap hari. Mangan adalah mineral penting yang membantu tubuh memetabolisme karbohidrat, kolesterol, dan asam amino. Ini juga mendukung perkembangan tulang dan jaringan ikat.

Selain itu, tapioka adalah sumber zat besi yang baik. Satu cangkir mutiara tapioka memberikan lebih dari 13 persen dari nilai yang direkomendasikan setiap hari. Zat besi ditemukan dalam hemoglobin, protein yang membawa oksigen ke seluruh bagian tubuh. Jika tubuh tidak mendapatkan cukup zat besi, Anda mungkin mengalami anemia kekurangan zat besi. Kondisi ini dapat menyebabkan efek samping yang serius seperti sesak napas, kelelahan, dan nyeri dada.

Lanjutkan Membaca ↓