Akibat Pemanasan Global, Negara Terpencil di Bumi ini Terancam Tenggelam

Oleh Afifah Cinthia Pasha pada 13 Jun 2019, 19:40 WIB
Diperbarui 15 Jun 2019, 16:13 WIB
Negara Tuvalu

Liputan6.com, Jakarta Negara Tuvalu mungkin masih asing di telinga banyak orang. Tak heran jika tak pernah terdengar negara ini memang menjadi salah satu negara terpencil di dunia. Kepulauan Tuvalu adalah sebuah negara terpencil di selatan Samudera Pasifik, dekat dengan Kepulauan Fiji dan Kiribati. Selain itu negara yang memiliki alam pantainya yang indah ini juga punya kuliner yang unik.

Penduduk asli Tuvalu sendiri disebut sebagai orang Polynesia. Mereka bertubuh tinggi besar, berkulit cokelat dan berambut ikal. Populasi penduduk di Tuvalu tak lebih dari 10.000 jiwa. Inilah salah satu negara kecil yang terpencil di Samudera Pasifik, seperti yang Liputan6.com lansir dari In Habitat, Kamis (13/6/2019). Tuvalu memiliki 9 pulau kecil dengan luas hanya 26 kilometer.

Wilayah Tuvalu ini merupakan bekas jajahan Inggris yang akhirnya merdeka di tahun 1978. Memiliki pemandangan indah tak lantas membuat Kepulauan Tuvalu populer di kalangan turis. Dikutip dari laporan terbaru United Nations World Tourism Organization (UNWTO), kepulauan yang berada di Samudera Pasifik itu merupakan pulau yang paling sepi turis.

2 dari 2 halaman

Paling Terpencil di Bumi

Negara Tuvalu
Negara Tuvalu (sumber: caviation)

Tuvalu menjadi tempat bagi para pecinta wisata alam bawah laut. Makhluk-makhluk lautnya juga beraneka ragam. Karena wilayahnya yang mengandalkan laut sebagai sumber kehidupan, masyarakat Tuvalu juga mempunyai kegemaran menyantap ikan mentah. Hal ini dinamakan Ocean Restaurant, namanya mungkin seperti sebuah tempat, namun sebenarnya itu adalah nama dari kegiatan memakan ikan mentah tersebut.

Umumnya, jenis ikan yang disantap adalah Tuna. Kehidupan masyarakat Tuvalu juga bergantung dengan laut. Umumnya, masyarakat setiap hari pergi ke pantai untuk memancing. Mereka juga hanya menggunakan tali pancing dan berenang, seperti cara-cara tradisional yang kita ketahui. Saat ikan didapat, mereka akan langsung membersihkan ikan tersebut menggunakan sebilah pisau kecil dan langsung dimakan.

Hanya ada dua pilihan transportsi yaitu pesawat dari Kepulauan Fiji ke Bandara Internasional Funafuti dan kapal yang bisa berlabuh di Dermaga Nukufetau.

Sayangnya, Tuvalu terancam keberadaannya karena air laut yang semakin naik hingga kini telah menenggelamkan sebagian wilayah Tuvalu. Kini banyak penduduk Tuvalu yang sudah meninggalkan pulau untuk mencari wilayah yang lebih aman seperti Selandia Baru dan kepulauan Pasifik Selatan.

Lanjutkan Membaca ↓