Sering Disamakan, Ini Beda Vegan dan Vegetarian

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 31 Mei 2019, 14:20 WIB
Diperbarui 01 Jun 2019, 20:14 WIB
Ilsutrasi Vegan dan Vegetarian

Liputan6.com, Jakarta Bagi orang-orang yang tidak mengikuti diet vegetarian atau vegan, perbedaan di antara mereka bisa terlihat samar. Banyak yang menyamakan pelaku vegetarian dan vegan. Padahal, keduanya memiliki pola yang cukup berbeda. Meski keduanya memiliki kesamaan dimana sama-sama mengutamakan konsumsi nabati.

Ada banyak alasan untuk beralih ke pola makan nabati. Makanan murni, diet nabati dikaitkan dengan berat badan yang lebih rendah dan penurunan risiko beberapa kondisi kronis, termasuk penyakit jantung, pembunuh utama pria dan wanita, serta kanker, diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, dan penurunan kognitif.

Dua versi spesifik dari pola makan nabati yang paling populer adalah vegetarianisme dan veganisme. Makanan vegetarian dilaporkan telah ada sejak 700 SM.

Ada beberapa jenis dan individu dapat mempraktikkannya karena berbagai alasan, termasuk kesehatan, etika, lingkungan, dan agama. Sementara pola makan vegan sedikit lebih baru, tetapi pola makan ini cukup menarik perhatian banyak orang.

Kebanyakan orang tidak tahu apa perbedaan antara vegan dan vegetarian. Jadi apa perbedaan di antara mereka? Simak ulasan Liputan6.com mengenai perbedaan vegan dan vegetarian, yang berhasil dirangkum dari berbagai sumber, Jumat (31/5/2019).

2 of 5

Apa Itu Vegetarian?

Ilsutrasi Vegetarian (sumber: iStockphoto)
Ilsutrasi Vegetarian (sumber: iStockphoto)

Menurut para vegetarian, seorang vegetarian adalah seseorang yang tidak makan daging, unggas, binatang buruan, ikan, kerang-kerangan atau produk sampingan dari pembantaian hewan.

Pola makan vegetarian mengandung berbagai tingkat buah, sayuran, kacang-kacangan dan biji-bijian. Masuknya susu dan telur tergantung pada jenis diet yang diikuti.

Jenis vegetarian yang paling umum meliputi:

Vegetarian Lacto-ovo

Vegetarian yang menghindari semua daging hewan, tetapi mengonsumsi produk susu dan telur.

Vegetarian Lacto

Vegetarian yang menghindari daging dan telur hewani, tetapi mengonsumsi produk susu.

Ovo vegetarian

Vegetarian yang menghindari semua produk hewani kecuali telur.

Vegan

Vegetarian yang menghindari semua produk hewani.

Mereka yang tidak makan daging atau unggas tetapi mengonsumsi ikan dianggap pescatarian, sedangkan vegetarian paruh waktu sering disebut sebagai flexitarian.

Meskipun kadang-kadang dianggap vegetarian, pescataria dan flexitarian makan daging hewan. Karena itu, secara teknis mereka tidak termasuk dalam definisi vegetarianisme.

3 of 5

Apa Itu Vegan?

Ilusutrasi Vegan(sumber: iStockphoto)
Ilustrasi Vegan (sumber: iStockphoto)

Pola makan vegan dapat dipandang sebagai bentuk vegetarianisme yang paling keras. Veganisme saat ini didefinisikan oleh Masyarakat Vegan sebagai cara hidup yang berupaya untuk mengeluarkan segala bentuk eksploitasi dan kekejaman terhadap hewan sebanyak mungkin.

Ini termasuk eksploitasi untuk makanan dan tujuan lain apa pun. Karena itu, pola makan vegan tidak hanya mengecualikan daging hewan, tetapi juga susu, telur, dan bahan-bahan turunan hewani. Ini termasuk gelatin, madu, carmine, pepsin, albumin, whey, kasein dan beberapa bentuk vitamin D3.

Vegetarian dan vegan sering menghindari makan produk hewani karena alasan yang sama. Perbedaan terbesar adalah sejauh mana mereka menganggap produk hewani dapat diterima. Misalnya, baik vegan dan vegetarian dapat mengecualikan daging dari makanan mereka karena alasan kesehatan atau lingkungan.

Namun, vegan juga memilih untuk menghindari semua produk sampingan hewan karena mereka percaya ini memiliki dampak terbesar pada kesehatan dan lingkungan mereka.

4 of 5

Inti perbedaan vegan dan vegetarian

Vegetarian
Mitos dan fakta vegetarian. ((RossHelen/Shutterstock/Henry)

Vegan tidak makan produk hewani sama sekali, sementara vegetarian tidak mengonsumsi hewan, tetapi tetap mengonsumsi produk yang berasal dari hewan seperti susu dan telur. Orang-orang biasanya memilih pola makan ini karena masalah kesehatan, pembatasan agama atau masalah moral tentang melukai hewan.

Faktanya, sebagian besar vegan mulai sebagai vegetarian dan kemudian meminimalkan konsumsi produk hewani sampai mereka mencapai tingkat vegan. Veganisme sepenuhnya meminimalkan eksploitasi hewan, sementara vegetarianisme hanya meminimalkan penyembelihan langsung.

Dalam hal etika, para vegetarian menentang pembunuhan hewan untuk makanan, tetapi menganggapnya layak untuk mengkonsumsi produk sampingan hewan seperti susu dan telur, selama hewan-hewan itu disimpan dalam kondisi yang memadai.

Di sisi lain, vegan percaya bahwa hewan memiliki hak untuk bebas dari penggunaan manusia, baik itu untuk makanan, pakaian, ilmu pengetahuan atau hiburan. Dengan demikian, mereka berusaha untuk mengecualikan semua produk sampingan hewan, terlepas dari kondisi di mana hewan dibesarkan atau ditempatkan. Keinginan untuk menghindari segala bentuk eksploitasi hewan adalah mengapa vegan memilih untuk tidak lagi mengonsumsi susu dan telur.

5 of 5

Mana yang Lebih Sehat?

Ilustrasi Makanan Vegetarian
Ilustrasi makanan vegetarian (dok. Pixabay.com/Putu Elmira)

Menurut sebuah laporan dari Academy of Nutrition and Dietetics dan beberapa ulasan ilmiah, pola makan vegetarian dan vegan dapat dianggap sesuai untuk semua tahap kehidupan, selama pola makan tersebut direncanakan dengan baik.

Asupan nutrisi yang tidak mencukupi seperti asam lemak omega-3, kalsium, dan vitamin D dan B12 dapat berdampak negatif pada berbagai aspek kesehatan, termasuk kesehatan mental dan fisik. Baik vegetarian dan vegan mungkin memiliki asupan nutrisi yang lebih rendah. Namun, penelitian menunjukkan bahwa vegetarian cenderung mengonsumsi sedikit lebih banyak kalsium dan vitamin B12 daripada vegan.

Meskipun demikian, baik vegetarian maupun vegan harus memberikan perhatian khusus pada strategi nutrisi yang dimaksudkan untuk meningkatkan penyerapan nutrisi dari makanan nabati. Mungkin juga diperlukan untuk mengonsumsi makanan dan suplemen yang difortifikasi, terutama untuk nutrisi seperti zat besi, kalsium, omega-3 dan vitamin D dan B12.

Vegetarian dan vegan harus sangat mempertimbangkan menganalisis asupan nutrisi harian mereka, mengukur kadar nutrisi darah dan mengambil suplemen yang sesuai. Beberapa penelitian yang secara langsung membandingkan pola makan vegetarian dan vegan melaporkan bahwa vegan mungkin memiliki risiko yang agak lebih rendah terkena diabetes tipe 2, penyakit jantung dan berbagai jenis kanker daripada vegetarian.

Selain itu, vegan cenderung memiliki indeks massa tubuh yang lebih rendah daripada vegetarian dan tampaknya bertambah lebih sedikit berat badan seiring bertambahnya usia.

Lanjutkan Membaca ↓