7 Mitos Seputar Vaksin yang Tak Perlu Dipercaya

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 04 Jun 2019, 05:00 WIB
Diperbarui 04 Jun 2019, 19:13 WIB
20160629-Ilustrasi-Vaksin-iStockphoto

Liputan6.com, Jakarta Sistem kekebalan tubuh membantu melindungi tubuh dari patogen yang menyebabkan infeksi. Namun, beberapa patogen dapat membanjiri sistem kekebalan tubuh. Ketika ini terjadi, itu dapat menyebabkan penyakit serius. Patogen yang paling mungkin menyebabkan masalah adalah yang tidak dikenali oleh tubuh.

Vaksinasi adalah cara untuk "mengajarkan" sistem kekebalan tubuh bagaimana mengenali dan menghilangkan suatu organisme buruk. Dengan begitu, tubuh menjadi siap jika terpapar sebuah penyakit.

Vaksinasi adalah bentuk penting dari pencegahan primer. Vaksinasi telah memungkinkan manusia untuk mengendalikan penyakit yang pernah mengancam banyak nyawa, seperti campak, polio, tetanus, dan banyak lain. Vaksinasi tidak hanya melindungi individu. Ketika cukup banyak orang divaksinasi, langkah ini dapat membantu melindungi masyarakat.

Vaksinasi biasa diberikan pada masa bayi hingga remaja. Namun, sebagian orang tua masih menyangsikan keamanan vaksin. Mitos-mitos vaksin masih bertebaran dan dipercaya sebagian orang. Padahal, vaksin sangatlah penting untuk memerangi berbagai penyakit. Berikut mitos vaksin yang masih sering beredar di masyarakat, dilansir Liputan6.com dari Public Health, Selasa (4/6/2019).

2 of 8

Vaksin menyebabkan autisme

Anak Autisme
Ilustrasi/copyright unsplash.com/karl Fredrickson

Ketakutan luas bahwa vaksin meningkatkan risiko autisme berasal dari sebuah studi tahun 1997 yang diterbitkan oleh Andrew Wakefield, seorang ahli bedah Inggris. Artikel itu diterbitkan dalam The Lancet, jurnal medis bergengsi, menunjukkan bahwa vaksin campak, gondong, rubella (MMR) meningkatkan autisme pada anak-anak Inggris.

Studi tersebut telah sepenuhnya didiskreditkan karena kesalahan prosedural yang serius, konflik kepentingan keuangan yang tidak diungkapkan, dan pelanggaran etika. Andrew Wakefield kehilangan lisensi medisnya dan surat itu ditarik dari The Lancet.

Meskipun demikian, hipotesis ini ditanggapi dengan serius, dan beberapa penelitian besar lainnya dilakukan. Tidak satu pun dari mereka yang menemukan hubungan antara vaksin apa pun dan kemungkinan mengembangkan autisme.

Saat ini, penyebab sebenarnya autisme tetap menjadi misteri, tetapi untuk mendiskreditkan teori tautan autisme-vaksinasi, beberapa penelitian kini telah mengidentifikasi gejala autisme pada anak-anak jauh sebelum mereka menerima vaksin MMR. Dan bahkan penelitian yang lebih baru memberikan bukti bahwa autisme berkembang dalam rahim, jauh sebelum bayi lahir atau menerima vaksinasi.

3 of 8

Sistem kekebalan bayi tidak dapat menangani begitu banyak vaksin

Ilustrasi Bayi Jalan Kaki (iStockphoto)
Ilustrasi Bayi (Ilustrasi/iStockphoto)

Sistem kekebalan bayi lebih kuat dari yang Anda kira. Berdasarkan jumlah antibodi yang ada dalam darah, bayi secara teoritis akan memiliki kemampuan untuk merespon sekitar 10.000 vaksin pada satu waktu. Bahkan jika semua 14 vaksin terjadwal diberikan sekaligus, itu hanya akan menggunakan sedikit lebih dari 0,1% dari kapasitas kekebalan bayi.

Meskipun ada lebih banyak vaksinasi daripada sebelumnya, vaksin di zaman ini jauh lebih efisien. Anak kecil sebenarnya terpapar komponen imunologis yang lebih sedikit daripada anak-anak dalam beberapa dekade terakhir.

4 of 8

Kekebalan alami lebih baik daripada kekebalan yang diperoleh vaksin

anak
ilustrasi anak sakit/copyright Rawpixel

Dalam beberapa kasus, kekebalan alami menghasilkan kekebalan yang lebih kuat terhadap penyakit daripada vaksinasi. Namun, bahaya dari pendekatan ini jauh lebih besar daripada manfaat relatifnya.

Jika Anda ingin mendapatkan kekebalan terhadap campak, misalnya, dengan tertular penyakit, Anda akan menghadapi kemungkinan 1 dari 500 kematian akibat gejala yang timbul. Sebaliknya, jumlah orang yang mengalami reaksi alergi parah dari vaksin MMR, kurang dari satu dalam satu juta.

5 of 8

Vaksin mengandung racun yang tidak aman

20160629-Ilustrasi-Vaksin-iStockphoto
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Orang-orang khawatir tentang penggunaan formaldehyde, merkuri atau aluminium dalam vaksin. Memang benar bahwa bahan kimia ini beracun bagi tubuh manusia pada tingkat tertentu, tetapi hanya sejumlah kecil bahan kimia ini yang digunakan dalam vaksin yang disetujui FDA.

Faktanya, menurut FDA dan CDC, formaldehyde diproduksi dengan laju yang lebih tinggi oleh sistem metabolisme kita sendiri dan tidak ada bukti ilmiah bahwa kadar rendah bahan kimia, merkuri atau aluminium dalam vaksin ini dapat berbahaya.

6 of 8

Kebersihan dan sanitasi yang lebih baik dapat mencegah penyakit, bukan vaksin

20160628-Ilustrasi-Vaksin-iStockphoto
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Vaksin tidak layak mendapatkan semua kredit untuk mengurangi atau menghilangkan tingkat penyakit menular. Sanitasi yang lebih baik, nutrisi, dan pengembangan antibiotik juga banyak membantu. Tetapi ketika faktor-faktor ini diisolasi dan tingkat penyakit menular diperiksa dengan cermat, peran vaksin tidak dapat disangkal.

Salah satu contohnya adalah campak di Amerika Serikat. Ketika vaksin campak pertama kali diperkenalkan pada tahun 1963, tingkat infeksi tetap stabil di sekitar 400.000 kasus per tahun. Tingkat infeksi campak turun drastis setelah pengenalan vaksin, dengan hanya sekitar 25.000 kasus pada tahun 1970.

Contoh lain adalah penyakit Hib. Menurut data CDC, tingkat kejadian penyakit ini anjlok dari 20.000 pada tahun 1990 menjadi sekitar 1.500 pada tahun 1993, setelah pengenalan vaksin.

7 of 8

Vaksin tidak sebanding dengan risikonya

20160628-Ilustrasi-Vaksin-iStockphoto
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Faktanya, belum pernah ada penelitian kredibel yang menghubungkan vaksin dengan kondisi kesehatan jangka panjang. Adapun bahaya langsung dari vaksin, dalam bentuk reaksi alergi atau efek samping yang parah, kejadian kematian sangat langka sehingga mereka bahkan tidak dapat benar-benar dihitung.

Sebagai contoh, hanya satu kematian yang dilaporkan ke CDC antara tahun 1990 dan 1992 yang disebabkan oleh vaksin. Tingkat kejadian keseluruhan dari reaksi alergi parah terhadap vaksin biasanya ditempatkan sekitar satu kasus untuk setiap satu atau dua juta suntikan.

8 of 8

Vaksin dapat menginfeksi anak dari penyakit yang dicoba untuk dicegah

bayi
ilustrasi vaksin pada bayi/copyright Shutterstock

Vaksin dapat menyebabkan gejala ringan yang menyerupai penyakit yang mereka lindungi. Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa gejala-gejala ini menandakan infeksi. Faktanya, dalam persentase kecil (kurang dari 1 dalam satu juta kasus) di mana gejalanya terjadi, penerima vaksin mengalami respons kekebalan tubuh terhadap vaksin, bukan penyakit itu sendiri.

Hanya ada satu contoh yang tercatat di mana vaksin terbukti menyebabkan penyakit. Ini adalah Vaksin Polio Lisan (OPV) yang tidak lagi digunakan di AS. Sejak saat itu, vaksin telah digunakan dengan aman selama beberapa dekade dan mengikuti peraturan Food and Drug Administration (FDA) yang ketat.

Lanjutkan Membaca ↓