7 Aktivitas Sederhana Sehari-hari yang Bisa Cegah Kanker

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 26 Apr 2019, 14:45 WIB
Olahraga

Liputan6.com, Jakarta Kanker merupakan salah satu penyakit paling mematikan yang ada. Kanker adalah istilah umum untuk sekelompok besar penyakit yang disebabkan ketika sel-sel abnormal membelah dengan cepatĀ  dan menyebar ke jaringan dan organ lain. Kanker adalah salah satu penyebab utama kematian di dunia.

Kanker dapat menyerang siapa saja. Kanker tidak berkembang dalam semalam. Mereka tumbuh seiring berjalannya waktu dan begitu mematikan saat memasuki stadium lanjut.

Banyak upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah kanker. Mulai dari konsumsi makanan sehat hingga berolahraga.

Penelitian menunjukkan bahwa perubahan gaya hidup sederhana, seperti dapat mencegah semua kanker hingga 30-50%. Berikut cara sederhana mencegah kanker yang dapat kamu lakukan dilansir Liputan6.com dari Reader's Digest, Jumat (26/4/2019).

2 of 8

Mengurangi minuman manis

20160823-Minuman Soda
Ilustrasi Foto Minuman manis (sumber: iStockphoto)

Minuman manis tidak hanya berkontribusi pada obesitas dan diabetes, minuman manis juga dapat meningkatkan risiko kanker endometrium. Menurut penelitian dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Minnesota, wanita yang minum banyak minuman yang mengandung gula memiliki risiko kanker endometrium 87 persen lebih tinggi, kemungkinan karena kalori yang dapat ditambahkan minuman ini.

Anda dapat mengganti minuman manis seperti soda dengan teh hijau atau teh lainnya. Lebih dari 50 penelitian tentang hubungan antara teh dan risiko kanker telah dipublikasikan sejak 2006, menurut National Cancer Institute.

Kekuatan penyembuhan teh hijau telah dihargai di Asia selama ribuan tahun. Beberapa ilmuwan percaya bahwa bahan kimia dalam teh hijau, EGCG, bisa menjadi salah satu senyawa anti kanker yang paling kuat yang pernah ditemukan karena tingginya jumlah antioksidan.

3 of 8

Berdiri lebih banyak, duduk lebih sedikit

Ilustrasi hidup sehat (sumber: shutterstock)
Ilustrasi hidup sehat (sumber: shutterstock)

Studi baru menunjukkan bahwa orang yang menghabiskan sebagian besar hari mereka duduk berisiko 24 persen lebih tinggi untuk kanker usus dan endometrium daripada orang yang menghabiskan lebih sedikit waktu di kursi.

Penelitian lain menunjukkan bahwa orang yang menghabiskan lebih banyak waktu di depan TV memiliki 54 persen peningkatan risiko kanker usus besar daripada mereka yang menonton TV lebih sedikit. Bangun dan berjalanlah selama beberapa menit setidaknya satu jam sekali.

4 of 8

Dapatkan 15 menit sinar matahari sehari

Asupan sinar matahari harian
asupan sinar matahari harian (sumber: iStockphoto)

Hampir 90 persen vitamin D tubuh Anda berasal langsung dari sinar matahari, bukan dari makanan atau suplemen. Menurut Cancer.net, situs informasi pasien dari American Society of Clinical Oncology, penelitian telah menunjukkan bahwa kekurangan vitamin D dapat mengurangi komunikasi antar sel, menyebabkan mereka berhenti saling menempel dan membiarkan sel kanker menyebar.

Vitamin D juga dapat membantu meningkatkan pematangan dan reproduksi sel yang tepat. kekusutan dalam proses ini dapat menyebabkan pertumbuhan kanker. Orang dengan kadar vitamin D rendah memiliki risiko lebih tinggi terkena beberapa kanker, termasuk payudara, usus besar, prostat, ovarium, dan lambung, serta osteoporosis, diabetes, multiple sclerosis, dan tekanan darah tinggi.

Tetapi hindari paparan berlebih, yang dapat menyebabkan kanker kulit Anda hanya perlu beberapa menit sehari untuk menghasilkan kadar vitamin D yang memadai.

5 of 8

Jaga kamar tidur tetap gelap

Penelitian menunjukkan paparan cahaya pada malam hari dapat meningkatkan risiko kanker ovarium dan payudara pada wanita. Cahaya menekan produksi normal melatonin, zat kimia otak yang mengatur siklus tidur dan bangun, yang dapat meningkatkan pelepasan kanker yang dipicu oleh estrogen.

Sebuah penelitian menunjukkan risiko kanker payudara meningkat di antara wanita yang tidak tidur pada saat tingkat melatonin mereka tertinggi. Mematikan lampu saat tidur juga membuat otak mampu beristirahat.

6 of 8

Cobalah berjalan 30 menit sehari

Ilustrasi jalan kaki olahraga untuk orang dengan nyeri lutut (iStock)
Ilustrasi jalan kaki (sumber: iStockphoto)

Menurut Pusat Penelitian Kanker Fred Hutchinson, lebih dari dua lusin penelitian telah menunjukkan bahwa wanita yang berolahraga memiliki risiko kanker payudara 30 hingga 40 persen lebih rendah daripada wanita yang kurang aktif. Olahraga ringan menurunkan kadar estrogen dalam darah, suatu hormon yang dapat memengaruhi risiko kanker payudara.

Studi lain mengaitkan empat jam seminggu berjalan atau mendaki mampu mengurangi risiko kanker pankreas dua kali lebih kecil. Manfaatnya terkait dengan peningkatan metabolisme insulin dalam tubuh.

7 of 8

Hindari dry cleaning

[Fimela] Sabun Cuci Baju
Ilustrasi mencuci baju (sumber: unsplash)

Dry cleaning atau cuci kering merupakan istilah yang kerap dipakai untuk proses pencucian pakaian menggunakan bahan kimia dan teknik tertentu tanpa air.

Banyak pembersih kering masih menggunakan bahan kimia yang disebut perc (perchlorethylene), ditemukan menyebabkan kerusakan ginjal dan hati dan kanker melalui paparan berulang atau inhalasi. Membeli pakaian yang tidak membutuhkan dry cleaning, atau mencuci pakaian dengan tangan sendiri, dapat mengurangi paparan bahan kimia ini.

8 of 8

Konsumsi pati resisten dan hindari protein hewani berlemak tinggi

Ilustrasi Makan
Ilustrasi makan (sumber: Pixabay)

Pati resisten yang ditemukan dalam makanan seperti pisang hijau, gandum gulung, dan kacang putih, dapat membantu mengurangi peningkatan risiko kanker usus besar dari konsumsi tinggi daging merah.

Menurut jurnal Cancer Prevention Research, partisipan dalam studi memiliki peningkatan 30 persen dalam proliferasi sel dalam jaringan dubur setelah makan 300 gram daging merah tanpa lemak sehari (sekitar 10 ons) selama empat minggu. Setelah menambahkan 40 gram pati resisten sehari saat makan daging, tingkat proliferasi sel kembali normal.

Kurangi protein hewani berlemak tinggi

Setelah melacak pilihan makanan lebih dari 121.000 orang dewasa hingga 28 tahun, para peneliti Harvard menemukan bahwa orang yang makan tiga ons daging merah setiap hari memiliki kemungkinan 13 persen lebih tinggi untuk meninggal, sering karena penyakit jantung atau kanker sebelum penelitian berakhir.

Sebuah studi Yale menemukan bahwa wanita yang makan protein hewani paling tinggi memiliki risiko 70 persen lebih tinggi terkena limfoma non-Hodgkin, sementara mereka yang makan diet tinggi lemak jenuh meningkatkan risiko mereka 90 persen. Beralihlah ke produk susu rendah lemak atau tanpa lemak, pilih unggas atau ikan daripada daging sapi atau babi, dan gunakan minyak zaitun sebagai pengganti mentega.

Lanjutkan Membaca ↓