Penyebab Kanker Otak dan Faktor Risiko yang Perlu Diketahui

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 24 Apr 2019, 20:25 WIB
Ilustrasi Kanker Otak

Liputan6.com, Jakarta Kanker otak merupakan kanker yang menyerang sel-sel otak. Otak merupakan organ terpenting dalam sistem tubuh manusia. Otak berperan mengatur organ lain untuk dapat bekerja dengan emestinya. Kanker otak disebabkan oleh tumbuhnya tumor ganas yang berubah menjadi sel kanker.

Menurut National Brain Tumor Society, di Amerika Serikat, lebih dari 190.000 orang didiagnosis menderita tumor otak setiap tahun dengan usia rata-rata saat didiagnosis 58 tahun. Menurut WHO pada 2012 terdapat 4.200 kasus kanker otak di Indonesia.

Menurut perkiraan dari American Cancer Society, orang memiliki peluang kurang dari 1 persen untuk mengembangkan tumor otak ganas dalam hidup mereka. Penyebab kanker otak dapat dipicu oleh beberapa faktor.

Berikut ulasan mengenai penyebab kanker otak yang berhasil Liputan6.com lansir dari Cancer Center Rabu(24/4/2019):

2 of 4

Mengenal kanker otak

Ilustrasi Kanker Otak (sumber: iStockphoto)
Ilustrasi Kanker Otak (sumber: iStockphoto)

Otak dan sumsum tulang belakang bersama-sama membentuk sistem saraf pusat (SSP). Kanker dapat dimulai pada SSP atau, lebih umum, dapat menyebar di sana. Tumor otak primer adalah tumor yang terbentuk dari sel-sel di dalam otak. Tidak semua tumor otak primer adalah sama. Tumor otak primer dapat dibagi menjadi tumor ganas atau jinak.

Tumor otak primer jinak tidak bersifat kanker. Mereka tumbuh lambat, dan cenderung lebih dapat menerima perawatan bedah atau lainnya. Namun, tumor otak jinak masih dapat merusak jaringan otak normal dan menyebabkan masalah serius. Sedangkan tumor otak ganas lebih agresif menurut definisinya. Mereka tumbuh lebih cepat dan menyerang struktur lokal dengan lebih agresif.

Menurut National Brain Tumor Society, tumor otak memiliki lebih dari 120 jenis. Tumor otak primer yang paling umum disebut glioma, yang berasal dari jaringan glial (suportif). Sekitar sepertiga dari semua tumor otak primer dan tumor sistem saraf lainnya terbentuk dari sel glial.

Ketika kanker berkembang di tempat lain dalam tubuh dan menyebar atau bermetastasis ke otak, kondisi ini disebut tumor otak sekunder, atau kanker otak metastasis. Tumor otak metastatik merupakan tumor kanker yang berkembang di tempat lain di tubuh dan menyebar ke otak. Kanker ini lebih umum muncul daripada tumor otak primer, yang dimulai pada sel-sel otak. Kanker paru-paru, usus besar, ginjal dan payudara biasanya bermetastasis ke otak.

Tumor otak primer diklasifikasikan berdasarkan jenis sel atau jaringan yang mempengaruhi tumor serta lokasi dan tingkat tumor. Sel-sel kanker otak dapat melakukan perjalanan jarak pendek di dalam otak tetapi umumnya tidak menyebar ke luar otak.

Kemungkinan seseorang mengembangkan kanker ganas otak atau sumsum tulang belakang kurang dari 1 persen. Pria memiliki risiko yang sedikit lebih tinggi sekitar satu dari 143 sementara wanita memiliki peluang satu dari 185 untuk mendapatkan jenis kanker ini, meskipun wanita berisiko lebih besar untuk jenis tumor otak tertentu.

3 of 4

Jenis kanker otak

Astrositoma

Merupakan tumor SSP paling umum, timbul di mana saja di otak atau sumsum tulang belakang, dan berkembang dari sel-sel kecil berbentuk bintang yang disebut astrosit. Pada orang dewasa, astrositoma paling sering terjadi di otak besar, bagian terbesar otak.

Otak besar menggunakan informasi indera untuk memberi tahu apa yang terjadi di sekitar dan bagaimana tubuh harus merespons. Otak besar juga mengendalikan bicara, gerakan dan emosi, serta membaca, berpikir, dan belajar.

Glioma batang otak

Adalah sejenis astrositoma yang terbentuk di batang otak, yang mengendalikan banyak fungsi vital, seperti suhu tubuh, tekanan darah, pernapasan, kelaparan, dan kehausan. Batang otak juga mentransmisikan semua sinyal ke tubuh dari otak.

Batang otak berada di bagian bawah otak dan menghubungkan otak dan sumsum tulang belakang. Tumor di daerah ini bisa sulit diobati. Kebanyakan glioma batang otak adalah astrositoma tingkat tinggi.

Glioblastoma multiforme

Juga dikenal sebagai glioblastoma, GBM atau astrocytoma grade IV, adalah jenis tumor SSP yang tumbuh cepat dan agresif yang terbentuk pada jaringan pendukung otak. Glioblastoma adalah kanker otak grade IV yang paling umum.

Glioblastoma dapat muncul di setiap lobus otak, tetapi mereka berkembang lebih umum di lobus frontal dan temporal. Glioblastoma biasanya menyerang orang dewasa.

Meningioma

Berkembang di sel-sel membran yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang. Meningioma (juga disebut tumor meningeal) menyumbang sekitar 15 persen dari semua tumor intrakranial. Sebagian besar tumor ini bersifat jinak (non-kanker dan tumbuh lambat).

Meningioma biasanya diangkat dengan operasi. Beberapa meningioma mungkin tidak memerlukan perawatan segera dan mungkin tetap tidak terdeteksi selama bertahun-tahun. Sebagian besar meningioma didiagnosis pada wanita berusia antara 30 dan 50 tahun.

4 of 4

Penyebab kanker otak

Penyebab kanker otak sebagian besar masih belum diketahui. Namun, sejumlah faktor resiko dapat menjadi penyebab kanker otak. Faktor penyebab kanker otak ini meliputi:

Jenis kelamin

Kanker tertentu, seperti meningioma, dua kali lebih mungkin berkembang pada wanita, sedangkan medulloblastoma lebih sering ditemukan pada pria.

Umur

Frekuensi kanker otak meningkat dengan bertambahnya usia, dengan lebih banyak kejadian pada individu usia 65 dan lebih tua. Faktor usia bervariasi tergantung pada jenis sel dan lokasi tumor. Orang dewasa memiliki risiko yang sangat rendah untuk mengembangkan medulloblastoma, sementara glioma paling umum terjadi pada orang dewasa.

Meningioma dan craniopharyngioma jauh lebih sering terjadi pada orang dewasa di atas usia 50 tahun, tetapi sekali lagi, tumor ini dapat terjadi pada semua usia.

Sistem kekebalan tubuh

Beberapa orang dengan sistem kekebalan tubuh yang dikompromikan memiliki peningkatan risiko pengembangan limfoma otak.

Tautan genetik

Riwayat keluarga dapat memengaruhi kemungkinan pengembangan penyakit tertentu. Penyakit Von Hippel-Lindau, sindrom Li-Fraumeni dan Neurofibromatosis (NF1 dan NF2) adalah kondisi bawaan yang telah ditemukan dalam keluarga dengan riwayat tumor otak yang langka.

Paparan kimiawi

Paparan bahan kimia industri tertentu atau pelarut telah dikaitkan dengan peningkatan risiko dalam mengembangkan kanker otak. Meskipun tidak konklusif, bukti telah menemukan risiko yang lebih tinggi dari jenis tumor otak tertentu pada individu yang bekerja di penyulingan minyak, manufaktur karet dan manufaktur obat.

Pengobatan radiasi

Paparan terapi radiasi, terutama pada usia muda, dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan kanker otak dan menjadi salah satu penyebab kanker otak.

 

Lanjutkan Membaca ↓