Makna 5 Pernak Pernik Paskah, dari Telur hingga Kelinci Paskah

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 17 Apr 2019, 21:20 WIB
Pernak Pernik Paskah,

Liputan6.com, Jakarta Paskah merupakan perayaan penting umat Kristiani di seluruh dunia. Paskah selalu jatuh di tanggal berbeda, yang mana aturan itu ditetapkan oleh gereja Kristen Konsili Nicea. Perayaan Paskah digelar pada hari Minggu pertama, setelah bulan purnama pertama terjadi pada atau setelah titik balik musim semi.

Paskah pada tahun 2019 ini akan berlangsung pada 21 April mendatang. Perayaan Paskah sering diidentikkan dengan simbol dari pernak pernik tertentu seperti kelinci, cokelat dan telur. Simbol-simbol ini telah hadir sebagai tradisi Paskah di berbagai negara.

Hadirnya simbol-simbol ini bukan tanpa arti. Pernak-pernik yang muncul pada tiap paskah ternyata memiliki makna tertentu bagi perayaan ini. Berikut makna pernak pernik Paskah yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Rabu (17/4/2019).

2 of 5

Kelinci Paskah

Kenapa Kelinci dan Telur Selalu Muncul Saat Paskah?
Mungkin ini juga yang kamu pertanyakan, kenapa kelinci dan telur erat kaitannya dengan perayaan Paskah? Temukan jawabannya di sini.

Alkitab tidak menyebutkan makhluk bertelinga panjang dan berekor pendek yang memberikan telur berhias kepada anak-anak yang berperilaku baik pada hari Minggu Paskah. Namun demikian, kelinci Paskah telah menjadi simbol utama paskah paling penting bagi Kekristenan.

Asal mula mitos ini belum jelas, tetapi kelinci, yang dikenal sebagai prokreator yang produktif, adalah simbol kuno kesuburan dan kehidupan baru. Menurut beberapa sumber, kelinci Paskah pertama kali tiba di Amerika pada tahun 1700-an melalui imigran Jerman yang menetap di Pennsylvania dan melahirkan tradisi kelinci bertelur yang disebut "Osterhase" atau "Oschter Haws."

Anak-anak akan membuat sarang di mana makhluk ini bisa bertelur dengan berbagai warna. Akhirnya, kebiasaan menyebar ke seluruh AS dan penyebaran mitos kelinci Paskah yang melegenda diperluas hingga mencakup cokelat dan jenis permen dan hadiah lainnya, sementara keranjang yang dihias menggantikan sarang. Selain itu, anak-anak sering meninggalkan wortel untuk kelinci kalau-kalau dia lapar.

3 of 5

Telur Paskah

5 Ide Kreatif Menghias Telur Paskah
Ilustrasi Pernak Pernik Paskah, (Purewow.com/ The Girl Inspired)

Paskah adalah hari libur keagamaan, tetapi beberapa kebiasaannya, seperti telur Paskah, kemungkinan terkait dengan tradisi pagan. Telur merupakan simbol kuno kehidupan baru, telah dikaitkan dengan festival pagan untuk merayakan musim semi.

Dari sudut pandang Kristen, telur Paskah dikatakan mewakili kemunculan Yesus dari kubur dan kebangkitan. Menurut beberapa sumber, menghias telur untuk Paskah adalah tradisi yang berasal dari abad ke-13.

Satu penjelasan untuk kebiasaan ini adalah bahwa telur sebelumnya merupakan makanan terlarang selama musim Prapaskah, sehingga orang akan melukis dan menghiasinya untuk menandai akhir periode penebusan dosa dan puasa, kemudian memakannya pada Paskah sebagai perayaan.

Perburuan telur Paskah dan penggelindingan telur adalah dua tradisi populer terkait telur paskah. Di Amerika Serikat terdapat acara the White House Easter Egg Roll, sebuah perlombaan di mana anak-anak mendorong telur rebus, dihiasi di seluruh halaman Gedung Putih. Acara ini adalah acara tahunan yang diadakan Senin setelah Paskah.

Gulungan telur Gedung Putih resmi pertama terjadi pada tahun 1878, ketika Rutherford B. Hayes mejabat sebagai presiden. Peristiwa itu tidak memiliki makna religius, meskipun beberapa orang menganggap penggulingan telur sebagai simbol dari batu yang menghalangi kuburan Yesus digulingkan, yang mengarah pada kebangkitan-Nya.

Tradisi perayaan ini berawal saat orang-orang Eropa membagi-bagikan telur sebagai simbol datangnya musim semi, sebagai tanda datangnya musim baru. Kebiasaan inilah yang kemudian terus-menerus ada dan diadaptasi oleh negara-negara lain pada saat perayaan Paskah tiba.

Dalam beberapa budaya, selain sebagai tanda datangnya musim semi, bertukar atau memberi telur Paskah juga diangap sebagai simbol kelahiran kembali.

4 of 5

Permen Paskah

Ilustrasi permen atau gula-gula
Ilustrasi permen atau gula-gula (iStock)

Paskah juga identik dengan setelah Halloween. Di antara suguhan manis paling populer yang terkait dengan hari ini adalah telur cokelat, yang berasal dari Eropa awal abad ke-19. Telur telah lama dikenal dalam Paskah sebagai simbol kehidupan baru dan kemenangan Yesus.

Permen berbentuk telur lainnya seperti jelly bean, dibahas dengan Easter pada tahun 1930-an. Menurut National Confectioners Association, lebih dari 16 miliar biji jeli dibuat di AS setiap tahun untuk Paskah, cukup untuk mengisi telur berukuran 90 kaki dan lebar 60 kaki.

Selama dasawarsa terakhir, permen Paskah non-cokelat terlaris adalah marshmallow Peep, gula yang manis dan berwarna pastel. Bethlehem, produsen permen yang bermarkas di Pennsylvania, mulai menjual Peeps pada 1950-an. Peeps yang asli adalah buatan tangan, ayam kuning rasa marshmallow, tetapi bentuk dan rasa lainnya kemudian diperkenalkan, termasuk kelinci coklat mousse.

5 of 5

Keranjang Paskah

Ilustrasi Pernak Pernik Paskah, (sumber: iStockphoto)
Ilustrasi Pernak Pernik Paskah, (sumber: iStockphoto)

Salah satu tradisi Paskah yang paling populer adalah keranjang Paskah yang pada awalnya lebih merupakan sarang kelinci Paskah. Seperti kelinci, hadiah yang dibawanya juga berasal dari tradisi Jerman. Keranjang Paskah terinspirasi oleh konsep kesuburan dan musim semi, seperti banyak tradisi Paskah lainnya.

Anak-anak akan membuat "sarang" diisi dengan rumput, dengan harapan Peter Cottontail akan mengisi sarang dengan telur. Sarang-sarang secara bertahap berkembang dan berubah menjadi keranjang, yang tidak berantakan, lebih mudah dibawa, dan tentu saja lebih besar.

Lanjutkan Membaca ↓