7 Manfaat Susu yang Jarang Diketahui, Tak Hanya untuk Kesehatan Tulang

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 09 Apr 2019, 11:25 WIB
Diperbarui 11 Apr 2019, 08:13 WIB
Ilustrasi Susu

Liputan6.com, Jakarta Susu telah dinikmati di seluruh dunia selama ribuan tahun. Susu dikenal mengandung nutrisi yang luar biasa. Manfaat susu juga cukup beragam bagi kesehatan. Misalnya, dapat mencegah osteoporosis.

Jenis susu yang paling umum dikonsumsi berasal dari sapi, domba, dan kambing. Di seluruh dunia, ada lebih dari 6 miliar orang yang secara teratur mengonsumsi beberapa jenis makanan olahan susu. Nutrisi yang diperoleh dari susu sangat penting bagi tubuh manusia dan membantu mencegah sejumlah penyakit kronis.

Manfaat susu bagi kesehatan dapat diperoleh dari meminumnya secara langsung atau dengan mengonsumsi produk susu seperti keju, mentega, ghee, es krim, keju, yogurt, susu rasa atau permen susu.

Susu memang telah lama dipandang sebagai minuman sehat, karena mengandung banyak nutrisi. Simak manfaat susu yang berhasil Liputan6.com, Selasa (9/4/2019) rangkum dari berbagai sumber.

2 of 7

Manfaat susu untuk kesehatan tulang

Susu Baik Untuk Kesehatan Tulang
Sebuah studi menemukan, konsumsi susu ternyata membantu pemulihan otot pada penderita osteoarthritis

Minum susu telah lama dikaitkan dengan kesehatan tulang. Hal ini bukan tanpa alasan, susu memiliki kombinasi nutrisi yang kuat, termasuk kalsium, fosfor, kalium, protein dan vitamin K2. Semua nutrisi ini sangat penting untuk menjaga tulang yang kuat dan sehat.

Sekitar 99% kalsium tubuh disimpan di tulang dan gigi. Susu adalah sumber nutrisi yang sangat baik yang diandalkan tubuh untuk menyerap kalsium dengan baik, termasuk vitamin D, vitamin K, fosfor, dan magnesium.

Menambahkan susu atau produk olahan susu ke dalam makanan dapat mencegah penyakit tulang seperti osteoporosis. Penelitian telah mengaitkan susu dengan risiko osteoporosis dan patah tulang yang lebih rendah, terutama pada orang dewasa yang lebih tua.

Terlebih lagi, susu adalah sumber protein yang baik, nutrisi penting untuk kesehatan tulang. Faktanya, protein membentuk sekitar 50% volume tulang dan sekitar sepertiga massa tulang.

Bukti menunjukkan bahwa konsumsi lebih banyak protein dapat mencegah keropos tulang, terutama pada wanita yang tidak mengonsumsi cukup kalsium pada makanannya.

3 of 7

Manfaat susu untuk kesehatan jantung

Ilustrasi Kesehatan Jantung
Ilustrasi Kesehatan Jantung

Susu sapi adalah sumber kalium, yang dapat meningkatkan vasodilatasi dan menurunkan tekanan darah. Menurut sebuah studi yang dipimpin oleh Dr. Mark Houston Direktur Institut Hipertensi di Rumah Sakit St. Thomas, Tennessee, meningkatkan asupan kalium dan mengurangi natrium dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

Studi tersebut menunjukkan bahwa mereka yang mengonsumsi 4069 mg kalium per hari memiliki risiko kematian 49 persen lebih rendah dari penyakit jantung iskemik dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi sekitar 1.000 mg per hari.

Makanan kaya kalium termasuk susu sapi, jeruk, tomat, kacang, bayam, pisang, prem, dan yogurt. Namun, peningkatan signifikan dalam asupan kalium dapat memiliki risiko, termasuk masalah jantung, sehingga setiap perubahan dalam diet atau penggunaan suplemen harus didiskusikan terlebih dahulu dengan dokter.

4 of 7

Manfaat susu untuk kanker

Cegah Kanker dengan CERDIK dan WASPADA
Cegah Kanker dengan CERDIK dan WASPADA

Vitamin D mungkin berperan dalam regulasi pertumbuhan sel dan perlindungan kanker. Penelitian menunjukkan bahwa ada risiko kematian akibat kanker kolorektal yang lebih tinggi di lokasi geografis yang menerima sinar matahari paling sedikit. Susu juga mengandung vitamin D yang dapat memberikan perlindungan serupa.

National Cancer Institute (NCI) menyatakan bahwa "Hasil penelitian secara keseluruhan mendukung hubungan antara asupan kalsium yang lebih tinggi dan pengurangan risiko kanker kolorektal." Namun, mereka mencatat bagaimanapun, bahwa hasil penelitian tidak selalu konsisten.

NCI juga menunjukkan beberapa penelitian yang menunjukkan peningkatan asupan kalsium dan laktosa dari produk susu dapat membantu mencegah kanker ovarium.

5 of 7

Manfaat susu dalam pembentukan otot

Susu Tinggi Protein Efektif Bikin Tubuh Berotot?
Susu Tinggi Protein Efektif Bikin Tubuh Berotot?

Susu sapi dirancang untuk membantu bayi sapi tumbuh cepat, sehingga masuk akal bahwa manusia yang minum susu sapi juga dapat bertambah besar dengan cepat. Susu sapi adalah sumber kaya protein berkualitas tinggi, yang mengandung semua asam amino esensial. Susu murni juga merupakan sumber energi yang kaya dalam bentuk lemak jenuh, yang dapat mencegah massa otot digunakan untuk energi.

Mempertahankan jumlah otot yang sehat adalah penting untuk mendukung metabolisme dan berkontribusi pada penurunan berat badan dan pemeliharaan berat badan. Protein yang cukup diperlukan untuk mempertahankan atau meningkatkan massa otot. Protein susu dapat mendukung pertumbuhan dan perbaikan otot.

Menurut Today's Dietitian, analisis lebih dari 20 uji klinis menunjukkan bahwa peningkatan asupan susu dapat meningkatkan massa otot dan kekuatan selama latihan resistensi pada orang dewasa yang lebih muda dan lebih tua.

Susu rendah lemak juga dapat memberikan manfaat susu sembari memasok lebih sedikit lemak untuk tubuh.

6 of 7

Manfaat susu untuk depresi dan osteoartritis

Susu dan depresi

Susu sapi dan olahan lainnya lain sering diperkaya dengan vitamin D. Kadar vitamin D pada susu dapat mendukung produksi serotonin, hormon yang berhubungan dengan suasana hati, nafsu makan, dan tidur. Kekurangan vitamin D telah dikaitkan dengan depresi, kelelahan kronis, dan PMS.

Susu dan osteoartritis

Osteoartritis pada lutut saat ini tidak ada obatnya, tetapi para peneliti mengatakan minum susu setiap hari telah dikaitkan dengan penurunan perkembangan penyakit tersebut. Penelitian mereka dipublikasikan di American College of Rheumatology Journal, Arthritis Care & Research.

7 of 7

Manfaat susu untuk penurunan berat badan

Ilustrasi berat badan
Ilustrasi berat badan. (iStock)

Beberapa penelitian mengaitkan asupan susu dengan risiko obesitas yang lebih rendah. Menariknya, manfaat ini hanya dikaitkan dengan susu murni. Sebuah studi pada 145 anak-anak Latin berusia tiga tahun menemukan bahwa konsumsi susu berlemak dikaitkan dengan rendahnya risiko obesitas anak-anak.

Studi lain yang melibatkan lebih dari 18.000 wanita paruh baya dan lanjut usia menunjukkan bahwa makan lebih banyak produk susu tinggi lemak dikaitkan dengan kenaikan berat badan yang lebih sedikit dan risiko obesitas yang lebih rendah.

Susu mengandung berbagai komponen yang dapat berkontribusi pada penurunan berat badan dan mencegah penambahan berat badan. Misalnya, kandungan proteinnya yang tinggi membantu Anda merasa kenyang untuk periode waktu yang lebih lama, yang dapat mencegah makan berlebihan.

Selain itu, asam linoleat terkonjugasi dalam susu telah dipelajari karena kemampuannya untuk meningkatkan penurunan berat badan dengan membantu pemecahan lemak dan menghambat produksi lemak.

Banyak penelitian telah mengaitkan diet yang kaya kalsium dengan risiko obesitas yang lebih rendah. Bukti menunjukkan bahwa orang dengan asupan kalsium makanan yang lebih tinggi memiliki risiko lebih rendah mengalami kelebihan berat badan atau obesitas. Penelitian telah menunjukkan bahwa kadar kalsium tinggi pada makanan ymemicu pemecahan lemak dan menghambat penyerapan lemak dalam tubuh.

Lanjutkan Membaca ↓