Banyak Pria Ingin Bunuh Diri Setelah Cerai

Oleh Gabriel Abdi Susanto pada 22 Okt 2013, 12:30 WIB
Diperbarui 22 Okt 2013, 12:30 WIB
pria-cerai-depresi-131021c.jpg
Perbesar

Pria yang bercerai dua kali lebih mungkin untuk bunuh diri ketimbang pria yang masih bertahan dalam perkawinan. Tapi, perceraian itu sendiri ternyata tidak ikut mempengaruhi risiko bunuh diri pada wanita. 

Begitu menurut Dr. Augustine J. Kposowa dari University of  California di Riverside, yang menulis laporan pada Journal of Epidemiology  and Community Health.

Kposowa mengkaji kaitan antara bunuh diri dan status perkawinan dari 472.000 pria dan wanita. Antara tahun 1979 hingga 1989, ia mendapati 545  orang yang melakukan bunuh diri.

"Pria memiliki kemungkinan melakukan bunuh diri 4,8 kali lebih besar dibanding wanita," tulis Kposowa, Selasa (22/10/2013).

Ditambahkan, perceraian meningkatkan kemungkinan dua kali lipat untuk melakukan bunuh diri pada pria. Sedang pada wanita, status perkawinan tidak ada kaitannya dengan tindakan bunuh diri itu.  

Kposowa menduga, perbedaan itu terkait dengan bentuk jaringan sosial di luar perkawinan yang lebih kuat dan lebih berarti, yang dimiliki wanita dan tidak dimiliki pria.

"Wanita punya bentuk komunikasi yang lebih baik. Mereka mungkin lebih mendapatkan dukungan moral, dukungan sahabat dan handai taulan yang dapat mereka ajak bicara. Di lain pihak, pria kurang memiliki dukungan sosial seperti itu," tambah Kposowa.

Jadi, supaya lebih kuat dan tidak ada keinginan bunuh diri, tidak usah gengsi. Belajarlah dari wanita.

(Abd)

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya