Pria yang Bercerai Berisiko Stroke dan Kanker

Oleh Kusmiyati pada 07 Okt 2013, 20:13 WIB
Diperbarui 07 Okt 2013, 20:13 WIB
perceraian-130910b.jpg
Perbesar
Perceraian dapat berimbas kepada kesehatan seseorang. Sebuah laporan dalam Journal of Men's Health menjabarkan bukti bahwa pria yang bercerai lebih memiliki masalah kesehatan dibandingkan waktu menikah.

Masalah kesehatan tersebut diantaranya serangan jantung, tekanan darah tinggi, stroke, kanker dan pilek.

Pria bercerai juga lebih mungkin untuk meninggal lebih awal dan memiliki tingkat lebih tinggi konsumsi alkohol dan penyalahgunaan zat. Selain itu keinginan bunuh diri meningkat lebih tinggi sekitar 39 persen dibandingkan pria yang menikah.

Menurut Doctor and Heads BMJ Group Research and Development,Luisa Dillner pria yang bercerai juga mengalami kurangnya gairah seks dan merasa kurang puas dengan apa yang mereka miliki.

"Pria bercerai lebih banyak memiliki risiko masalah kesehatan dibandingkan dengan wanita," ujarnya. Penelitian menunjukkan bahwa pria yang bercerai memiliki hubungan buruk dengan anak-anak mereka dan kurangnya dukungan emosional.

Untuk pria yang menikah tingkat depresi hanya 2 persen sedangkan yang bercerai mencapai angka 10,4 persen.

Sebuah studi Finlandia diterbitkan tahun ini menunjukkan bahwa lima tahun sebelum perceraian, pasangan melaporkan penggunaan 1 persen lebih tinggi penggunaan obat antidepresan dan anti kecemasan.

Angka tersebut akan meningkat menjadi 7 persen untuk pria dan 8 persen untuk wanita dalam waktu enam sampai sembilan bulan sebelum perceraian dikutip Theguardian, Senin (7/10/2013).

(Mia/Abd)