Pertama Kali Bekerja? Perlu Tahu Definisi dan Macam Perilaku Toksik di Lingkungan Kerja

Oleh Benedikta Desideria pada 06 Okt 2022, 10:00 WIB
Diperbarui 06 Okt 2022, 10:00 WIB
Menyalahgunakan Fasilitas Kantor
Perbesar
Ilustrasi Bekerja di Perusahaan Credit: pexels.com/fauxels

Liputan6.com, Jakarta - Istilah toksik beberapa waktu terakhir kerap dilontarkan banyak orang. Menurut praktisi psikologi bidang industri organisasi, Nila Nirmala, perilaku toksik adalah perilaku yang dapat menyebabkan emosi dan perasaan negatif untuk orang lain dan sekitarnya.

“Perilaku toxic muncul karena ada beberapa kondisi mental health yang disebabkan masa lalu atau kecenderungan isu personal sehingga dia memproyeksikannya kepada orang lain atau orang-orang di sekitarnya,” kata Nila dalam keterangan pers yang diterima Liputan6.com.

Bagi orang dengan perilaku toksik, ketika berkomunikasi dengan orang lain dia menganggap hal itu biasa saja. Sementara, bagi orang yang menjalin komunikasi dengannya itu membuat tidak nyaman bahkan menyakitkan.

“Bagi orang yang toksik, berkomunikasi seakan menyakitkan komunikannya. Sementara bagi dirinya sendiri biasa saja,” kata dosen psikologi komunikasi Universitas Surakarta (Unsa) Wahjoe Mawardiningsih dalam webinar nasional bekerja sama dengan Prodi Komunikasi Universitas Djuanda (Unida) Bogor dalam Kompra (Komunikasi Public Relations) 2.0 dengan tema "Healing: Fenomena Toxic Relationship Terhadap Kesehatan Mental" pada Sabtu, 1 Oktober 2022.

Perilaku toksik bukan cuma ada dalam hubungan asmara, keluarga juga dalam lingkungan kerja. Bukan hal yang aneh bila menemui hubungan toksiks antara karyawan dengan pimpinan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Macam-Macam Hubungan Toksik di Lingkungan Kerja

Dosen komunikasi organisasi Unida, Ruhimat mengatakan ada enam macam hubungan toksik di tempat kerja. Berikut enam hal hubungan beracun yang harus dihindari:

- hubungan yang bersifat pasif agresif

- hubungan kurang kepercayaan dan sulit memaafkan

- hubungan hanya sepihak

- hubungan yang idealis

- hubungan yang bersifat menghukum

- hubungan yang dibangun atas kebohongan

Kondisi perilaku toksik dalam lingkungan kerja ini tentu berdampak pada hal-hal yang tidak diinginkan. Ujung-ujungnya memicu terhambatnya tujuan bersama dalam sebuah organisasi.

Guna mencegah diri agar tidak memiliki perilaku toksik maka perlu menyeimbangkan kerpibadian ego dan superego. Awali dengan perasaan nyaman sebelum berhubungan dengan orang lain seperti disampaikanWakil Dekan Fakultas Ilmu Sosial, Ilmu Politik, dan Ilmu Komputer (Fisipkom) Unida, Maria Fitriah.

“Dalam hubungan antar sesama, komunikasi adalah hal yang penting. Perlu adanya karakter pribadi yang dapat menurunkan ego untuk memperbaiki perilaku tersebut sehingga dampak dari perilaku toxic dapat teratasi,” ujar Maria.


Ciri-Ciri Lingkungan Kerja Toksik

Sisi Lain Dari RUU KIA, Dinilai Berpotensi Munculkan Diskriminasi Terhadap Pekerja Perempuan
Perbesar
Ilustrasi perempuan bekerja di kantor. (Sumber foto: Pexels.com)

Penting juga bagi seorang karyawan mengetahui ciri-ciri lingkungan kerja yang toksik. Mengutip dari berbagai sumber berikut penjelasannya seperti ditulis dalam Bisnis Liputan6.com.

1. Tidak Inklusif

Keadaan ini menunjukkan karyawan tidak diperlakukan secara adil dan diikutsertakan dalam keputusan penting. Baik dari anggota lintas gender, ras, identitas dan orientasi seksual, disabilitas, dan usia.

Para peneliti mengingatkan bahwa meskipun topik terkait identitas ini mungkin tidak berlaku untuk semua karyawan, mereka memiliki dampak yang besar.

Padahal kedua topik tersebut memiliki dampak yang sama pada pandangan budaya karyawan ketika dibahas secara negatif dalam ulasan.

2. Tidak Saling Menghormati

Dalam hal ini, tidak adanya rasa saling menghormati antar pegawai. Menurut penelitian, ada atau kurangnya rasa hormat, itu adalah satu-satunya prediktor terkuat untuk menilai budaya perusahaan.

3. Perilaku Tidak Etis

Di dalamnya termasuk ketidakjujuran atau kurang mematuhi peraturan. Tidak patuh terhadap aturan misalnya melanggar standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang dapat melindungi keselamatan pekerja.

 


Atasan Kejam

Kerja Kantoran
Perbesar
Ilustrasi Kerja Kantoran (sumber: pixabay)

4. Perilaku yang Kejam

Hampir 10 persen dari ulasan karyawan mencatat adanya kolaborasi yang buruk di perusahaan. Para pegawai saling menusuk dari belakang demi mendapatkan keinginannya.

5. Atasan yang Bersikap Kasar

Ini termasuk intimidasi, pelecehan, dan permusuhan. Hampir sepertiga ulasan Glassdoor membahas manajemen secara umum. Sebanyak 0,8 persen menggambarkan bahwa manajer mereka kasar.

 Karyawan yang bekerja di lingkungan toksik pasti memiliki tingkat stres, kelelahan, masalah kesehatan mental, dan stresor lain yang lebih tinggi. Hal itu yang dapat menyebabkan kesehatan fisik memburuk.

The Society of Human Resoruces Management memperkirakan bahwa 1 dari 5 karyawan telah meninggalkan pekerjaan di beberapa titik dalam karir mereka karena lingkungan kerja toksik. Alhasil menyebabkan bisnis merugi lebih dari USD 44 miliar per tahun.

Infografis 6 Pasal Sorotan UU Cipta Kerja
Perbesar
Infografis 6 Pasal Sorotan UU Cipta Kerja (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya