KPAI Minta Pemerintah Tanggung Anak Yatim Piatu Korban Tragedi Arema

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 03 Okt 2022, 19:00 WIB
Diperbarui 03 Okt 2022, 19:00 WIB
Aksi Seribu Lilin untuk Korban Kerusuhan Kanjuruhan di GBK
Perbesar
Massa yang tergabung dalam Ultras Garuda Jakarta menggelar aksi seribu lilin dan tabur bunga untuk korban kerusuhan Stadion Kanjuruhan Malang di depan Stadion Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Minggu (2/10/2022). Aksi yang diikuti ratusan pecinta sepakbola di Jakarta tersebut sebagai bentuk belasungkawa terhadap ratusan korban yang tewas dalam kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Malang kemarin. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Liputan6.com, Jakarta Tak sedikit anak korban tragedi Arema di Kanjuruhan Malang yang mendadak yatim piatu, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) meminta Pemerintah bertanggung jawab. Data sementara Tim Disaster Victim Investigation (DVI) Polri sampai siang ini, sebanyak 125 orang meninggal dari tragedi tersebut.

Komisioner KPAI Retno Listyarti menegaskan, nasib anak-anak yang orangtuanya meninggal akibat korban tragedi maut usai laga Arema FC menjamu Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan pada Sabtu (1/10/2022) patut menjadi perhatian Negara.

"Sebagai Komisioner KPAI, saya menyampaikan untuk mendorong Negara, khususnya Pemerintah Pusat dan Daerah terkait untuk bertanggung jawab," tegas Retno melalui pernyataan resmi yang diterima Health Liputan6.com pada Senin, 3 Oktober 2022.

“Bagi anak-anak yang orangtuanya meninggal saat tragedi ini butuh dukungan negara. Karena mereka mendadak jadi yatim atau bahkan yatim piatu. Tulang punggung keluarganya ikut menjadi korban tewas dalam peristiwa ini."

Dukungan Pemerintah juga diperlukan dalam hal rehabilitasi korban terdampak kericuhan Arema FC. Apalagi anak-anak ikut menjadi korban luka dan sedang menjalani perawatan di sejumlah rumah sakit di Malang.

"Pemerintah harus tanggung jawab terhadap jatuhnya korban jiwa dan luka-luka dalam tragedi Kanjuruhan, Malang. Tak sekadar santunan, namun rehabilitasi psikis bagi para korban, terutama anak-anak yang saat ini masih dirawat di rumah sakit," terang Retno.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Risiko Bawa Anak di Kerumunan

Arema Beri Penghormatan untuk Korban Tragedi Kanjuruhan Malang
Perbesar
Pemain dan ofisial klub Arema FC berdoa dan menaburkan bunga untuk para korban kerusuhan Stadion Kanjuruhan Malang di Malang, Senin, 3 Oktober 2022. Aksi ini sebagai bentuk belasungkawa terhadap ratusan korban yang tewas dalam kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Malang kemarin. (AP Photo/Achmad Ibrahim)

Dari informasi yang diperoleh Retno Listyarti, sejak awal panitia laga Arema FC vs Persebaya Surabaya memang sudah mengkhawatirkan berlangsungnya pertandingan. Panitia meminta kepada Liga (Liga Indonesia Baru/LIB) agar pertandingan dapat diselenggarakan sore hari untuk meminimalisir risiko kejadian tak terduga.

"Tetapi sayangnya, pihak Liga menolak permintaan tersebut dan tetap menyelenggarakan pertandingan pada malam hari," jelasnya.

Menurut Retno, pertandingan sepak bola yang digelar malam hari, terlebih yang dihadiri anak-anak dapat menimbulkan kerentanan.

“Memang membawa anak-anak dalam kerumunan massa sangat berisiko, apalagi di malam hari, karena ada kerentanan bagi anak-anak saat berada dalam kerumunan," terangnya.

"Kita tak bisa memprediksi apa yang akan terjadi dalam kerumunan tersebut. Namun, masyarakat mungkin membutuhkan hiburan setelah pandemi yang sudah berlangsung dua tahun."


Tawari Anak Korban Masuk Kepolisian

Kapolri Listyo Sigit Prabowo
Perbesar
Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo menjenguk korban luka yang dirawat di RSUD Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur pada Minggu malam, 2 Oktober 2022. (Foto: Liputan6/Ady Anugrahadi)

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bertakziah ke rumah salah satu korban meninggal tragedi Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur. Ia menyampaikan secara langsung duka cita yang mendalam dan menawarkan anak korban masuk polisi.

"Ibu, saya turut berdukacita, atas kejadian ini," kata Listyo kepada ibu yang anaknya menjadi korban, Senin (3/10/2022).

Listyo mendengarkan langsung kesaksian keluarga korban. Ia menguatkan keluarga agar tabah dan ikhlas menghadapi tragedi tersebut.

Kapolri bahkan menawarkan salah satu anak dari korban meninggal dunia untuk masuk menjadi anggota kepolisian.

"Kalau kamu masuk polisi mau enggak?" tanya Listyo kepada anak tersebut.

Listyo pun berjanji untuk mengusut tuntas kasus tragedi Arema yang menewaskan ratusan orang sesuai instruksi Presiden Joko Widodo (Jokowi). Polisi akan melakukan pengumpulan data, fakta, dan rekaman CCTV di tempat kejadian perkara atau stadion.

"Yang jelas, kami serius dan usut tuntas tentunya. Ke depan terkait proses penyelenggaraan dan pengamanan yang akan didiskusikan, akan menjadi acuan dalam proses pengamanan," ucapnya.


Bukan Sepak Nyawa

Foto: Tangisan Pemain dan Ofisial Tim Arema FC Pecah Ketika Menginjakkan Kaki di Stadion Kanjuruhan
Perbesar
Kedatangan pasukan Javier Roca ke Stadion Kanjuruhan untuk meminta maaf kepada seluruh keluarga yang terdampak dari tragedi ini. (AFP/Juni Kriswanto)

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil ikut berduka atas tragedi Kanjuruhan Malang. Menurutnya, pertandingan sepak bola Liga 1 itu sebaiknya dihentikan terlebih dahulu untuk menyelesaikan masalah ini.

"Saya berduka cita mendalam karena terlalu besar yang terjadi dalam satu peristiwa. Ini mending di-stop dulu dan introspeksi," ungkap Kang Emil, sapaan akrabnya saat ditemui di Hotel Holiday Inn Bandung, Pasteur, Bandung, Jawa Barat, Senin (3/10/2022).

Kang Emil menekankan, pertandingan dari klub lainnya harus ditunda sampai terbangun kembali kepercayaan masyarakat terkait keamanan. Kejadian ini juga harus menjadi renungan para pendukung klub sepak bola dalam menjunjung tinggi sportivitas dalam sebuah laga pertandingan.

"Kompetisi olahraga bukan segalanya. Kalau menang disayang, kalau kalah jangan dimaki-maki dan ditendang. Ini kan sepak bola, bukan sepak nyawa," ungkapnya.

Jatuhnya korban pasca pertandingan sepak bola bukan yang pertama kali. Di Jawa Barat, kejadian serupa juga pernah terjadi beberapa waktu lalu.

Pernah ada dua korban meninggal usai pertandingan sepak bola di Gelora Bandung Lautan Api (GBLA) pada Juni 2022 menjadi luka yang mendalam. Walaupun hal itu dipicu pendukung sepak bola yang tidak memiliki tiket, tapi memaksa untuk masuk ke area pertandingan.

Apalagi kejadian di Kanjuruhan seharusnya tidak pernah terjadi lagi.

"Mudah-mudahan yang terjadi hari ini tidak pernah terulang lagi, karena sepak bola kan buat gembira," sambung Kang Emil.

infografis journal
Perbesar
infografis journal Kenapa Hepatitis Misterius Menyerang Anak-Anak?. (Liputan6.com/Trie Yasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya