Mengaku Cinta tapi Kok Selingkuh?

Oleh Liputan6.com pada 02 Okt 2022, 21:00 WIB
Diperbarui 02 Okt 2022, 21:00 WIB
Ilustrasi perselingkuhan
Perbesar
Ilustrasi selingkuh (Dok.Unsplash/ Travis Grossen)

Liputan6.com, Jakarta - Sedari awal menjalin hubungan dia mengatakan cinta. Bahkan, seiring bertambah lamanya hubungan dia terus berjanji untuk setia. Namun, mengapa hal itu di bibir semata? Ujung dari pernyataan tersebut malah berkebalikan alias selingkuh

Apapun bentuk perselingkuhan, entah itu emosional, seksual, atau daring tetap meninggalkan dampak negatif secara psikologis bagi korbannya.

"Dampak psikologis dari sebuah perselingkuhan dalam sebuah hubungan tidak boleh diremehkan. Hal itu bia membuat luka, trauma dan ketidakpercayaan bahkan depresi," kata Ramani Durvasula, seorang psikologis dan profesor di Universitas Negeri California, Los Angeles seperti mengutip Newsweek.

Menurut studi pada Aprip 2014 dalam Journal of Family Psychology, para korban dan pelaku perselingkuhan mengalami penurunan kepercayaan diri, peningkatan risiko masalah kesehatan mental, serta rasa bersalah dan depresi.

Salah satu pertanyaan yang paling sering muncul di kepala orang yang pernah diselingkuhi adalah "Mengapa?" Durvasula mengatakan alasan perselingkuhan dalam sebuah hubungan itu rumit dan bervariasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Mengapa Orang Berselingkuh?

selingkuh
Perbesar
Wanita perlu mengetahui tiga hal ini yang dapat menandakan pria Anda tengah selingkuh dengan wanita lain.

 

Durvasula dan pasangannya Eve Kilmer yang juga psikolog dan terapis mengatakan alasan umum orang berselingkuh:

- Kepercayaan diri yang rendah  serta adanya keinginan untuk meyakinkan bahwa ia diinginkan

- Kebutuhan emosional yang tidak terpenuhi

- Punya kesempatan

- Mencari kegembiraan

- Mampu membagi antara seks dan keintiman serta hubungan utama mereka sendiri

- Kurangnya rasa empati

- Mencari kebaruan

- Ketakutan seputar penuaan

- Pencarian status

- Efek penggunakan alkohol dan obat-obatan terlarang

- Gaya kepribadian tertentu seperti narsisme

- Kesulitan dalam hubungan utama atau ada ketidakbahagiaan dalam hubungan pernikahan


Bagaimana Pendapat Terapis?

Risiko Pasangan Berselingkuh Lebih Besar
Perbesar
Ilustrasi Pasangan Credit: unsplash.com/Rone

Durvasula menambahkan pada laki-laki, perselingkuhan didasarkan pada evolusi manusia.

" Hal ini merujuk pada "ekspektasi biologis" bahwa lelaki menginginkan beberapa pasangan untuk memaksimalkan reproduksi dan memilih pasangan yang lebih muda karena alasan kesuburan."

Upaya Mendapatkan Perhatian

Menurut Dr John Gottman, Dr. Caryl Rusbult dan Dr. Shirley Glass di The Gottman Institute, sebuah kelompok yang mengamati hubungan, perselingkuhan terjadi sebagai upaya untuk mendapatkan perhatian yang tidak ia dapatkan dari pasangan resmi.

"Ketika seseorang tidak dapat mengandalkan pasangannya untuk ada saat dibutuhkan hal itu lalu ada jarak emosional membuat orang melakukan perselingkuhan," kata terapis hubungan, Jinashree Rajendrakumar.

 Di Amerika Serikat, perselingkuhan memengaruhi satu dari tiga pasangan, menurut buku After the Affair: Healing the Pain and Rebuilding Trust When a Partner Has Been Unfaithful oleh Dr. Janis A. Spring.

Penelitian dari YouGov Amerika pada Juni 2015 menunjukkan bahwa sekitar seperlima pria (21 persen) dan wanita (19 persen) mengatakan mereka pernah berselingkuh.

 

Penulis: Adelina Wahyu Martanti

Infografis 7 Gelagat Pria Ketika Selingkuh via Ponsel
Perbesar
Infografis 7 Gelagat Pria Ketika Selingkuh via Ponsel. (Liputan6.com/Lois Wilhelmina)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya