BPOM Pastikan 3 Vaksin COVID-19 Produksi Dalam Negeri Halal

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 30 Sep 2022, 07:00 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 07:00 WIB
Alasan Vaksin Booster Covid-19 Hanya Diberikan Setengah Dosis, Ini Kata Vaksinolog
Perbesar
Vaksin Covid-19 (pexels/photo).

Liputan6.com, Jakarta Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Republik Indonesia Penny K. Lukito memastikan tiga vaksin COVID-19 produksi dalam negeri halal. Ketiga vaksin yang dimaksud adalah vaksin IndoVac, InaVac, dan vaksin mRNA besutan PT Etana Biotechnologies Indonesia.

Walau begitu, Penny tidak menyebut secara rinci soal kapan Sertifikat Halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk ketiga vaksin COVID-19 di atas diperoleh. Diketahui, baru IndoVac yang sudah jauh-jauh hari menyelesaikan pengajuan kehalalan dan audit dokumen yang diperlukan untuk mendapatkan kehalalan MUI.

"Oh, itu semua vaksin halal, sudah tersertifikasi halal. Semua vaksin dalam negeri adalah vaksin halal termasuk yang Etana berplatform mRNA juga halal," ujar Penny di Komplek Parlemen Senayan, DPR RI, Jakarta pada Rabu, 28 September 2022.

Jadi, teknologi terbaru yang mRNA dan halal itu ada di Indonesia."

Vaksin IndoVac dikembangkan Bio Farma dengan Baylor College of Medicine, Amerika Serikat (AS) dengan platform sub unit protein, sedangkan InaVac merupakan Vaksin Merah Putih hasil besutan Universitas Airlangga (Unair) Surabaya dan PT Biotis Pharmaceutical Indonesia dengan platform inactivated virus.

Sementara itu, vaksin COVID-19 mRNA produksi dalam negeri dikembangkan PT Etana Biotechnologies Indonesia dibantu oleh perusahaan farmasi global asal Tiongkok, yakni Abogen Biosciences Co.Ltd dan Yuxi Walvax. Pengembangan vaksin mRNA ini melalui transfer teknologi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Izin Penggunaan IndoVac dan InaVac

FOTO: Vaksinasi Dosis Ketiga COVID-19 di Gereja HKBP Menteng Anno 1955
Perbesar
Petugas memeriksa kesehatan warga saat vaksinasi COVID-19 penguat (booster) atau dosis ketiga di Gereja Huria Kristen Batak Protestan Menteng Anno 1955, Jakarta Pusat, Selasa (25/1/2022). Vaksinasi digelar setiap Senin-Jumat sampai tanggal 5 Februari 2022. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Kabar terkini, BPOM telah mengeluarkan izin darurat penggunaan (Emergency Use Authorization/EUA) untuk IndoVac. Izin penggunaan ditujukan untuk vaksinasi primer (vaksin dosis 1 dan 2) dewasa (18 tahun ke atas).

Penny K. Lukito mengungkapkan, vaksin IndoVac yang sudah mendapatkan izin darurat untuk vaksinasi primer dewasa kini sedang tahap uji klinik vaksin booster. Dalam hal ini, penggunaan IndoVac nanti juga akan digunakan sebagai booster.

"Untuk pemberian EUA yang baru diberikan, IndoVac sudah dapat. Jadi, vaksin dalam negeri IndoVac yang dikembangkan Bio Farma dengan Baylor College of Medicine, Amerika Serikat (AS) sudah dapat EUA untuk vaksin primer dewasa," ungkapnya.

"Nah, sekarang dilanjutkan dengan uji klinik vaksin boosternya. Intinya, sudah dapat EUA yang pertama (untuk vaksinasi primer)."

Untuk vaksin InaVac ditargetkan segera mendapat izin darurat penggunaan BPOM pada awal Oktober mendatang. Sebab, masih tahap finalisasi.

"Vaksin Merah Putih (InaVac) masih dalam finalisasi, jadi sebentar lagi (EUA-nya terbit). Ini kan September, ya awal Oktober akan dapat EUA," Penny menambahkan.

"Kalau yang IndoVac itu sudah dapat ya EUA-nya dan akan diproduksi di Indonesia."


Uji Klinik Vaksin Anak

Kisah Tragis, Ibu yang Tak Tolak Beri Vaksin pada 2 Anaknya
Perbesar
Vaksin Foto: pixabay

BPOM juga mempersiapkan IndoVac dan InaVac untuk uji klinik sasaran vaksin anak. Pengajuan protokol uji klinik untuk vaksin anak, antara lain:

IndoVac

Usia 6 – 17 tahun

  • Fase 3 menggunakan dosis yang sama dengan dosis dewasa
  • Untuk menilai khasiat dan keamanan vaksin pada usia ini dibandingkan dengan vaksin COVID-19 yang terdaftar di Indonesia

InaVac

Usia 6 – 11 tahun

  • Fase 2/3 untuk menentukan dosis optimal, dan dilanjutkan untuk menilai khasiat dan keamanan pada usia ini

Usia 12 – 17 tahun

  • Fase 3 menggunakan dosis yang sama dengan dosis dewasa
  • Untuk menilai khasiat dan keamanan vaksin pada usia ini dibandingkan dengan vaksin Sinovac

Vaksin mRNA Etana

Pemerintah Siapkan Kemungkinan Vaksin Covid-19 Dosis Keempat
Perbesar
Vaksin Covid-19 (pexels/artem podrez).

Pada kesempatan berbeda, Kepala BPOM RI Penny K. Lukito mengemukakan perusahaan swasta PT Etana Biotechnologies Indonesia sedang merintis untuk memproduksi vaksin COVID-19 berplatform mRNA di Indonesia.

"PT Etana sedang berproses untuk mendapatkan sertifikasi cara produksi vaksin mRNA, baik di sektor upstream dan downstream dengan alih teknologi," kata Penny di sela-sela acara 'Lokakarya Pengembangan Obat Dalam Negeri' di Hotel Ayana MidPlaza Jakarta, Jumat (26/8/2022).

Kerja sama PT Etana Biotechnologies Indonesia dibantu oleh Abogen Biosciences Co Ltd dan Yuxi Walvax untuk pengembangan vaksin COVID-19 mRNA terbukti secara klinis mampu memproduksi vaksin berplatform mRNA dengan kualitas yang bagus.

"BPOM siap mendampingi untuk Good Manufacturing Practice (GMP) atau Cara Produksi Obat yang Baik (CPOB) vaksin yang diproduksi di Indonesia," sambung Penny.

Pada Mei 2022, Penny menyampaikan, vaksin yang dikembangkan PT Etana Biotechnologies Indonesia merupakan vaksin mRNA pertama dalam negeri yang sudah melalui proses yang sesuai standar dan telah mendapatkan sertifikasi Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB).

“Ini adalah vaksin mRNA yang diproyeksikan halal pertama. Saya kira proses sertifikasi oleh MUI sedang berproses. Sudah mendapatkan CPOB dan akan beranjak untuk keseluruhan prosesnya dari hulu ke hilirnya," katanya dalam Rapat Kerja bersama Komisi IX DPR RI di Gedung DPR RI, Jakarta, Selasa (31/5/2022).

Infografis Ragam Tanggapan Pemerintah Wajib Sediakan Vaksin Covid-19 Halal. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Ragam Tanggapan Pemerintah Wajib Sediakan Vaksin Covid-19 Halal. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya