Waspada Gejala Kanker Hati, Salah Satunya Muncul Rasa Nyeri pada Perut Kanan Atas

Oleh Diviya Agatha pada 01 Sep 2022, 18:00 WIB
Diperbarui 01 Sep 2022, 18:00 WIB
Ilustrasi kanker hati
Perbesar
Ilustrasi kanker hati Foto oleh Anna Tarazevich dari Pexels

Liputan6.com, Jakarta Hati merupakan salah satu organ terpenting dalam tubuh manusia. Organ yang memiliki kelenjar terbesar pada tubuh manusia ini berfungsi untuk memproduksi cairan empedu hingga membantu sistem imunitas tubuh.

Namun pada beberapa kondisi seperti kanker hati, segala fungsinya dapat terganggu. Mengutip laman KlikDokter pada Selasa (30/8/2022), kanker hati terbagi menjadi dua jenis. Namun umumnya kanker hati terjadi akibat jenis yang pertama.

Kanker hati dengan jenis yang pertama terjadi akibat adanya perubahan pada sel-sel di hati yang berubah menjadi tumor ganas. Sedangkan yang kedua, kanker hati berasal dari organ lainnya yang menjalar ke hati.

Organ hati sendiri terletak di bawah paru-paru sisi kanan. Sehingga salah satu yang menjadi gejala kanker hati adalah munculnya rasa tidak nyaman atau nyeri pada bagian perut kanan atas.

Munculnya massa di bawah tulang rusuk kanan bawah atau tulang rusuk kiri bawah juga dapat menjadi gejala lanjutan dari kanker hati. Selain itu, terdapat hal-hal lainnya yang masuk dalam gejala kanker hati. Berikut diantaranya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

  • Menurun atau kurangnya nafsu makan
  • Muncul kekuningan pada kulit dan area putih bola mata
  • Nyeri perut bagian atas
  • Berat badan turun drastis tanpa penyebab
  • Mudah merasa kenyang
  • Terasa mual dan muntah
  • Pembesaran pada area perut karena ukuran hati membesar
  • Pelebaran pembuluh vena di area perut yang tampak di permukaan kulit
  • Terjadi perdarahan abnormal, termasuk memar yang tidak disertai penyebab
  • Terasa gatal di seluruh tubuh
  • Demam berkepanjangan tanpa penyebab
  • Terjadinya gangguan kesadaran

Biasanya Baru Disadari pada Stadium Lanjut

Memicu Penyakit Kanker
Perbesar
Ilustrasi Penyakit Kanker Credit: pexels,com/Tom

Pada tahap awal mengalami kanker hati, pasien biasanya tidak mengalami gejala yang jelas. Hal tersebutlah yang seringkali membuat para pasiennya terlambat untuk menyadari terjadinya kanker hati.

Sehingga, penting bagi Anda yang memiliki risiko untuk terkena kanker hati segera memeriksakan kondisi. Berikut diantaranya faktor risiko kanker hati.

1. Hepatitis B dan Hepatitis C

Infeksi kronis atau jangka panjang yang disebabkan oleh hepatitis B dan hepatitis C dapat meningkatkan terjadinya risiko kanker hati. Hepatitis sendiri dapat menular lewat kontak dengan cairan tubuh pasien.

Seperti darah, air liur, cairan vagina, cairan sperma, dan cairan tubuh lainnya.

2. Riwayat Keluarga

Seseorang dengan riwayat kanker hati pun dianggap lebih berisiko untuk ikut terkena.

3. Sirosis Hati

Sirosis hati merupakan kondisi dimana adanya jaringan parut di organ hati akibat kerusakan dalam jangka waktu lama. Pada kondisi ini, pasien dapat masuk kategori berisiko untuk terkena kanker hati.


Faktor Risiko Lainnya

Ilustrasi sel kanker | Klikdokter
Perbesar
Ilustrasi sel kanker | Klikdokter

4. Diabetes

Diabetes menyebabkan kadar gula darah melebihi batas normal. Kondisi tersebut dianggap dapat meningkatkan risiko kanker hati.

Risiko kanker hati pada pasien diabetes dapat bertambah besar saat seseorang mengonsumsi alkohol dalam jumlah banyak secara rutin dan memiliki riwayat hepatitis.

5. Perlemakan pada Organ Hati

Akumulasi lemak pada organ hati dapat menyebabkan terjadinya perlemakan. Alhasil, kondisi tersebut dapat meningkatkan risiko terjadinya kanker hati.

Gejala-gejala pada kanker hati sulit dideteksi pada tahap awal. Namun, siapapun bisa melakukan berbagai upaya pencegahan dengan lebih peka terhadap faktor risiko.


Cara Obati Kanker Hati

[Fimela] Ilustrasi kemoterapi
Perbesar
Ilustrasi kemoterapi | unsplash.com/@creativegangsters

Seperti pada kanker pada umumnya, pengobatan kanker bergantung pada seberapa besar atau ganas tumor yang terjadi. Pada pasien kanker hati, bila tumor berukuran kecil, maka pengobatan dapat dilakukan melalui pengangkatan tumor.

Usai melakukan operasi pengangkatan tumor kanker hati, transplantasi hati dapat menjadi upaya yang dilakukan selanjutnya.

Namun, pada pasien kanker hati dengan stadium lanjut, pengobatan yang dapat dilakukan adalah kemoterapi dan radiasi. Hal tersebut biasanya dilakukan karena pasien terlambat untuk mendeteksi kanker hati dengan lebih awal.

Tindakan kemoterapi dan radiasi pada kanker hati juga tidak dapat menghilangkan tumor secara penuh. Upaya tersebut dilakukan untuk mengecilkan ukuran tumor agar gejala yang dirasakan dapat lebih ringan.

Infografis Hati-Hati 5 Tanda Daya Tahan Tubuh Menurun Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Hati-Hati 5 Tanda Daya Tahan Tubuh Menurun Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya