Singapura Kendurkan Prokes Mulai Hari Ini, Amankah Lepas Masker Selama di Pesawat?

Oleh Dyah Puspita Wisnuwardani pada 29 Agu 2022, 16:00 WIB
Diperbarui 29 Agu 2022, 16:00 WIB
Waspada Cacar Monyet
Perbesar
Ilustrasi orang yang memakai masker untuk mencegah virus. Credits: pexels.com by Polina Tankilevitch

Liputan6.com, Jakarta - Mulai hari ini, Senin, 29 Agustus 2022, Singapura melonggarkan aturan memakai masker terkait penyebaran COVID-19. Negara tetangga Indonesia itu tak lagi menerapkan kewajiban pakai masker kecuali di dalam transportasi publik dan lingkungan kesehatan.

Artinya, masyarakat tidak lagi berkewajiban menggunakan masker ketika mengendarai kendaraan sewaan pribadi seperti taksi atau bus carteran.

Terlebih, penggunaan masker pun kini tak diwajibkan di bandar udara atau airport. Bahkan selama penerbangan pun mungkin penumpang diperbolehkan melepas masker.

Lalu, jika menggunakan masker tak lagi jadi kewajiban, apakah masih perlu mengenakannya ketika bepergian dengan menumpang pesawat?

Beberapa ahli kesehatan publik negara itu mengatakan, masyarakat masih tetap perlu menggunakan masker jika negara tujuan mereka menerapkan aturan tersebut.

"Jika ada aturan yang mengharuskan penggunaan masker, masker pun harus dipakai selama penerbangan," ujar direktur pelayanan medis Kementerian Kesehatan Singapura Kenneth Mak dalam konferensi pers, Rabu, 24 Agustus 2022, dilansir Channelnews Asia.

Menurut Singapore Airlines (SIA), beberapa tujuan yang mewajibkan penumpang berusia enam tahun ke atas untuk mengenakan masker dalam penerbangan adalah Indonesia, Malaysia, Korea Selatan, Kamboja, China daratan, dan Kanada.

Tetapi banyak negara tujuan lain yang tidak mengharuskan penggunaan masker di pesawat. Negara-negara tersebut termasuk Thailand, Taiwan, Jepang, Selandia Baru, Maldives, AS dan Inggris.

Beberapa maskapai penerbangan telah mengonfirmasi akan menyesuaikan aturan penerbangan mereka dengan aturan yang diterapkan oleh pemerintah Singapura. 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Amankah Lepas Masker di Pesawat?

Penggunaan masker kini bersifat opsional pada beberapa penerbangan, ahli penyakit menular mengatakan bahwa standar ventiilasi pesawat terbang sangat tinggi. Selain itu, tidak ada klaster utama COVID-19 yang berasal dari penerbangan.

"Travelling dalam pesawat komersil lebih aman dari yang orang duga," ujar konsultan senior dari Divisi Penyakit Menular di National University Hospital Dale Fisher.

Menurutnya, udara di pesawat berganti setiap tiga menit. Sekitar 60 persen udara yang masuk ke kabin pesawat benar-benar segar dari luar. Sedangkan 40 persen lainnya dikeluarkan melalui HEPA dengan standar rumah sakit, atau penyaring udara partikulat dengan efisiensi tinggi. Sistem tersebut menyaring 99,97 persen partikel di udara.

"Ini sebabnya tidak ada klaster besar di pesawat. Hampir tidak mungkin untuk partikel COVID beredar di pesawat. Jadi saya kira cukup berasalan untuk tidak memakai masker di pesawat, kecuali tentu saja jika Anda mengalami infeksi pernapasan," jelas Fisher.

Penumpang juga melepas masker saat makan dan minum di pesawat, katanya.

Dengan tidak mengenakan masker selama penerbangan dan kadang-kadang melepasnya, mereka akan mengekspos diri kepada orang-orang di sekitar mereka selama periode tersebut, kata Prof Fisher, yang juga Profesor Kedokteran di Sekolah Kedokteran NUS Yong Loo Lin.

Pakar penyakit menular lainnya, Dr Leong Hoe Nam, mengatakan filter HEPA sangat bagus.

Namun Dr Leong, yang menjalankan praktik pribadi di Rumah Sakit Mount Elizabeth Novena, mengatakan penularan masih bisa terjadi di tiga baris di depan dan di belakang kursi Anda.

“Mengingat penumpang di gerbong berdesak-desakan, ini tidak memberikan banyak kenyamanan. Kelas bisnis dan pasien kelas satu juga akan diekspos. Yang Anda butuhkan hanyalah satu pasien,” katanya kepada CNA.

Untuk menghindari jatuh sakit saat liburan, ia menyarankan para pelancong untuk tetap memakai masker di penerbangan meskipun itu opsional.


Saran Pakar

Individu yang berbeda memiliki tingkat risiko yang berbeda jika mereka tertular COVID-19, dan ini dapat memengaruhi keputusan mereka untuk mengenakan masker dalam penerbangan, kata para ahli.

Misalnya, mereka yang lebih muda atau yang baru saja pulih dari COVID-19 “mungkin berani”, kata Dr Leong.

Namun, beberapa laporan menunjukkan bahwa orang dapat tertular COVID-19 lagi sedini 17 hari setelah infeksi sebelumnya, katanya.

Mereka yang lebih rentan mungkin memilih untuk memakai masker jika kekebalan mereka buruk, kata Dr Leong. Ini dapat mencakup pasien transplantasi yang menggunakan berbagai obat imunosupresif, penyintas kanker, atau jika mereka kembali ke rumah untuk anggota keluarga yang berisiko lebih tinggi.

Profesor Paul Tambyah, presiden Masyarakat Mikrobiologi dan Infeksi Klinis Asia Pasifik, menganjurkan bahwa para pelancong harus melakukan "apa pun yang membuat mereka nyaman".

“Untuk orang yang immunocompromised atau yang belum pernah terinfeksi sebelumnya, mungkin akan lebih baik untuk memakai masker selama penerbangan meskipun ini mungkin tidak nyaman,” tambahnya.

“Bagi mereka yang divaksinasi empat kali lipat dan sebelumnya terinfeksi, risiko penyakit parah sangat rendah, jadi terserah mereka.”


Tetap Jaga Prokes

 

Prof Fisher setuju bahwa orang yang divaksinasi memiliki risiko penyakit parah yang sangat rendah.

Jika seseorang yang duduk di dekatnya memiliki gejala, pelancong dapat memilih untuk memakai masker, tambahnya. Idealnya juga jika awak kabin bisa meminta penumpang dengan gejala untuk memakai masker.

Kebersihan dasar dalam penerbangan itu penting, kata Prof Tambyah.

Sebuah studi tentang H1N1 selama penerbangan jarak jauh pada tahun 2009 juga menunjukkan bahwa tidur selama penerbangan itu protektif, katanya.

“Secara pribadi, saya pikir memanjat seseorang untuk pergi ke toilet atau bar makanan ringan adalah kegiatan yang berisiko tinggi,” tambahnya. "Karena itu, tidak bergerak di dalam pesawat membuat seseorang berisiko terkena deep vein thrombosis ('sindrom kelas ekonomi') jadi kita harus membuat beberapa pilihan."

Dr Leong merekomendasikan agar para pelancong memakai masker KN94, KN95 atau N95 selama penerbangan mereka.

Mereka juga bisa makan sebelum atau sesudah orang lain, dan mengelap kursi dan meja nampan mereka dengan tisu alkohol sekali pakai, katanya.

Infografis 4 Cara Tampil Menawan Saat Foto Pakai Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 4 Cara Tampil Menawan Saat Foto Pakai Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya