Sudah Lewat Juli, Kapan Puncak COVID-19 Akan Terjadi?

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 15 Agu 2022, 13:15 WIB
Diperbarui 15 Agu 2022, 13:15 WIB
Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin
Perbesar
Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin hadir dalam peluncuran 'Buku Vaksinasi COVID-19 di Indonesia' di Gedung Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia, Jakarta pada Kamis, 11 Agustus 2022. (Dok Kementerian Kesehatan RI)

Liputan6.com, Jakarta Menteri Kesehatan Republik Indonesia Budi Gunadi Sadikin sebelumnya memprediksi puncak COVID-19 di Indonesia terjadi pada Juli 2022. Namun, saat ini sudah pertengahan Agustus, adakah prediksi terbaru kapan Indonesia mengalami puncak COVID-19?

Puncak kasus COVID-19 akibat subvarian Omicron BA.4 dan BA.5, menurut Budi Gunadi mengalami perubahan. Walau begitu, ia belum memberikan penjelasan lebih lanjut di balik perubahan prediksi puncak COVID-19 tersebut.

"Ya, kita puncak COVID-19 kan berubah karena ada BA.4 dan BA.5. Sekarang kami lagi rekalibrasi -- proses verifikasi bahwa suatu akurasi sesuai dengan rancangannya -- seperti apa perkembangan selanjutnya," kata Budi Gunadi usai konferensi pers Peluncuran Buku Vaksinasi COVID-19 dan Diskusi Panel Evaluasi, Tantangan, dan Capaian Vaksinasi COVID-19 di Gedung Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Jakarta, ditulis Senin (15/8/2022).

"Ditanya kapan kira-kira prediksi (terbaru) puncaknya? Nanti diupdate (diperbarui) lagi (informasi) sama epidemiolog."

Pada konferensi pers Juni 2022, Budi Gunadi memprediksi puncak kasus COVID-19 Omicron subvarian BA.4 dan BA.5 terjadi satu bulan usai temuan kasus pertama. Artinya, puncak kasus terjadi pada pekan kedua atau ketiga Juli 2022. 

"Pengamatan kami nih, puncak gelombang BA.4 dan BA.5 itu terjadi satu bulan setelah penemuan kasus pertama. Jadi, minggu kedua atau ketiga Juli kita akan lihat puncak dari kasus BA.4 dan BA.5," terangnya saat memberikan Keterangan Pers Menteri Terkait Ratas Evaluasi PPKM di Kantor Presiden Jakarta, Senin (13/6/2022).

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Puncak COVID-19 Lewat dari Juli

Bus Transjakarta Khusus Wanita Kembali Beroperasi
Perbesar
Seorang petugas layanan bus Transjakarta khusus wanita menunggu penumpangg di kawasan Pasar Baru, Jakarta, Rabu (27/7/2022). Pelayanan bus pink ini merupakan salah satu upaya Transjakarta ikut menangani masalah pelecehan dalam transportasi publik. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Prediksi puncak COVID-19, lanjut Budi Gunadi Sadikin masih diamati. Prediksi dan jumlah kasus COVID-19 yang diperkirakan naik bisa saja berubah seiring dengan kepulangan jemaah haji.

Dalam hal ini bisa saja puncak gelombang COVID-19 lewat dari bulan Juli 2022.

"Kita lihat dengan pulangnya jemaah haji, kita lihat profil (karakteristik) mungkin agak berubah karena memang jemaah haji pada berdatangan dan ada beberapa juga yang kena (positif COVID-19)," ujar Menkes Budi Gunadi usai Launching BioColomelt-Dx di RS Kanker Dharmais Jakarta pada Selasa, 19 Juli 2022.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) sudah melakukan analisis data terkait kasus BA.4 dan BA.5 di Afrika Selatan, negara pertama dengan temuan dua varian Corona tersebut. Hasilnya, penularan BA.4 dan BA.5 sepertiga dari puncak kasus Delta dan Omicron.

Tingkat hospitalisasi sekitar sepertiga dari kasus varian Delta dan Omicron.

"Lalu, kematian sekitar satu persepuluh dari kasus kematian dari gelombang Delta dan Omicron," imbuh Budi Gunadi.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Masa Rawan sampai Oktober 2022

Revitalisasi Halte Transjakarta Ditargetkan Rampung Desember 2022
Perbesar
Bus Transjakarta melintas di samping proyek revitalisasi halte TransJakarta Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta Pusat, Senin (25/7/2022). PT TransJakarta terus mengebut proyek konstruksi revitalisasi sembilan halte yang akan berlangsung sekitar enam bulan dan akan difungsikan kembali secara bertahap sampai dengan dirampungkan secara keseluruhan pada Desember 2022. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Epidemiolog Griffith University Australia Dicky Budiman mengatakan, untuk memprediksi puncak kasus gelombang COVID-19 sekarang lebih kompleks. Ada beberapa hal yang menjadi dasar prediksi seperti jumlah populasi di wilayah yang masih rentan.

Namun, ketika pandemi berlangsung, ada yang sudah divaksinasi plus mendapat imunitas dari infeksi.

"Hal ini menambah kompleksitas prediksi itu. Meski ada data sero survei maupun cakupan vaksinasi, tapi ada yang menurun proteksinya," jelas Dicky dalam keterangannya, ditulis Rabu (20/7/2022).

Namun, epidemiolog menduga gelombang keempat COVID-19 di Tanah Air berakhir masa rawannya pada Oktober 2022. Kondisi ini melihat dari situasi kasus COVID-19 di Tanah Air, kasus testing yang pasif, karakter masyarakat, dan respons masyakarat.

Selain itu, turut mempertimbangkan karakter BA.4 dan BA.5 yang bisa menginfeksi juga mereinfeksi.

"Prediksi secara kasar, saya lihat masa krisis sampai Oktober. Kita berharap setidaknya awal Oktober atau akhir September 2022 adalah akhir masa rawan dari BA.4 dan BA.5," sambung Dicky.


Kemungkinan Puncak Tiba Agustus 2022

Cegah Macet dan Kecelakaan, Polisi Razia Kendaraan Penerobos Jalur Transjakarta
Perbesar
Pengendara sepeda motor terhalang Bus Transjakarta saat berputar arah menghindari razia di jalur Bus Transjakarta di Jalan Kramat Raya, Kecamatan Senen, Jakarta, Kamis (21/7/2022). Razia digelar untuk menindak para pengendara yang tidak disiplin demi menghindari kemacetan serta mencegah terjadi kecelakaan di jalur Bus Transjakarta. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Dalam keterangan baru-baru ini, Dicky Budiman menyampaikan, prediksi puncak COVID-19 akibat varian Omicron, terutama BA.5 bisa saja tiba pada akhir Agustus 2022.

"Saya lebih cenderung memprediksi paling cepat itu akhir Agustus puncaknya, kalau melihat kondisi terkini. Walaupun bukan tidak mungkin sebelum (akhir Agustus) ini (mencapai puncak), namun tampaknya kecil (kemungkinan)," ucapnya dalam keterangan, Kamis (11/8/2022).

Melihat perkembangan pada negara-negara lain, puncak kasus subvarian BA.5 ini memang lebih lambat dibanding subvarian sebelumnya. Di negara lain, puncak kasus subvarian BA.5 terlihat memakan waktu lebih dari satu bulan.

Selain tingkat pelacakan dan pemeriksaan yang rendah, masyarakat kini memiliki modal imunitas yang lebih tinggi vaksinasi maupun infeksi alamiah. Hal ini jauh berbeda saat varian Delta menyerang pada Juli 2021 ketika jumlah vaksinasi masih rendah.

"Selain memang juga keterbatasan testing, ini juga agak cukup menyulitkan melihat peta situasi sebenarnya. Jadi, saat ini saya lihat belum dan bahkan ada kemungkinan akhir Agustus," tutur Dicky.

Infografis Gejala dan Pencegahan Covid-19 Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Gejala dan Pencegahan Covid-19 Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya