Catat, Kombinasi Jenis Vaksin COVID-19 untuk Booster Kedua Nakes

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 31 Jul 2022, 09:00 WIB
Diperbarui 31 Jul 2022, 09:00 WIB
Capaian Vaksinasi Booster COVID-19 Nasional Masih Jauh dari Target
Perbesar
Tenaga kesehatan menyiapkan vaksin booster untuk disuntikkan kepada warga di sentra vaksinasi jemput bola RPTRA Taman Jangkrik, Ciganjur, Jakarta Selatan, Selasa (19/7/2022). Kementerian Kesehatan mencatat capaian vaksinasi booster COVID-19 secara nasional masih di angka 25,48 persen atau sebanyak 53.056.762 orang dari target penerima 208 juta orang. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Liputan6.com, Jakarta - Pelaksanaan vaksinasi booster kedua atau vaksinasi COVID-19 dosis 4 bagi tenaga kesehatan (nakes) sudah dimulai pada Jumat, 29 Juli 2022. Tercatat, sebanyak 1,9 juta nakes akan diberikan vaksinasi booster kedua.

Terkait booster kedua nakes, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Republik Indonesia telah mengeluarkan kombinasi jenis vaksin COVID-19 yang dapat digunakan. Kombinasi jenis vaksin ini tertuang melalui Surat Edaran (SE) Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Nomor SR.02.06/C/3632/2022.

SE yang diterima Health Liputan6.com pada Sabtu, 30 Juli 2022 perihal 'Regimen Vaksinasi COVID-19 Dosis Lanjutan Kedua (Booster Ke-2) Bagi Sumber Daya Manusia Kesehatan (SDM Kesehatan)' ditandatangani Dirjen P2P Kemenkes RI Maxi Rein Rondonuwu tertanggal 29 Juli 2022.

Kombinasi jenis vaksin COVID-19 untuk booster kedua nakes juga menyesuaikan dengan pemberian dosis 3 atau booster pertama yang sebelumnya diterima. Berikut ini kombinasi jenis vaksin COVID-19:

Jika booster ke-1 Sinovac, maka booster ke-2:

  1. AstraZeneca separuh dosis (half dose) atau 0,25 ml
  2. Pfizer separuh dosis (half dose) atau 0,15 ml
  3. Moderna dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml
  4. Sinopharm dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml
  5. Sinovac dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

Jika booster ke-1 AstraZeneca, maka booster ke-2:

  1. Moderna separuh dosis (half dose) atau 0,25 ml
  2. Pfizer separuh dosis (half dose) atau 0,15 ml
  3. AstraZeneca dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Regimen Vaksin Booster Kedua

FOTO: Program Vaksinasi Booster COVID-19 Sasar Kelompok Rentan
Perbesar
Tenaga kesehatan menyiapkan vaksin COVID-19 untuk disuntikkan kepada warga saat pelaksanaan vaksinasi booster COVID-19 di Puskesmas Cilandak, Jakarta, Rabu (12/1/2022). Pemerintah mulai program vaksinasi booster COVID-19 gratis untuk masyarakat umum usia 18 tahun ke atas. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Jika booster ke-1 Pfizer, maka booster ke-2:

  1. Pfizer dosis penuh (full dose) atau 0,3 ml
  2. Moderna separuh dosis (half dose) atau 0,25 ml
  3. AstraZeneca dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

Jika booster ke-1 Moderna, maka booster ke-2:

  • Moderna separuh dosis (half dose) atau 0,25 ml

Jika booster ke-1 Sinopharm, maka booster ke-2:

  • Sinopharm dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

Dalam SE Nomor SR.02.06/C/3632/2022 juga ditegaskan, vaksin COVID-19 yang digunakan untuk dosis lanjutan kedua (booster ke-2) bagi SDM Kesehatan di atas disesuaikan dengan ketersediaan vaksin masing-masing daerah dengan mengutamakan vaksin yang memiliki masa expired date (ED) terdekat.

Vaksinasi dosis primer dan booster pertama tetap harus dikejar agar dapat mencapai target.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Nakes Berisiko Terpapar COVID-19

Dukung Pencegahan Covid-19, Bank DKI Menggelar Sentra Vaksinasi Booster
Perbesar
Tenaga kesehatan mengukur suhu tubuh peserta vaksinasi booster di Kantor Bank DKI Kantor Layanan Juanda, Jakarta (5/3/2022). Untuk mendukung pencegahan dan penanganan Covid-19 di Jakarta, Bank DKI bersama Dinas Kesehatan DKI Jakarta menggelar Sentra Vaksinasi Booster. (Liputan6.com/HO/BDKI)

Pertimbangan pemberian vaksin COVID-19 dosis 4 atau booster kedua untuk tenaga kesehatan melihat perkembangan kasus Corona Virus Disease 2019 (COVID-19). Bahwa akhir-akhir ini terjadi peningkatan kembali kasus COVID-19 di Indonesia.

SDM kesehatan merupakan kelompok yang memiliki risiko tinggi terpapar COVID-19. Selain itu, semakin banyaknya jumlah tenaga kesehatan yang terinfeksi COVID-19.

Atas rekomendasi Komite Penasihat Ahli Imunisasi Nasional (Indonesian Technical Advisory Group on Immunization/ITAGI) berdasarkan surat nomor ITAGI/SR/11/2022 tanggal 27 Juni 2022, maka diperlukan upaya untuk memberikan vaksinasi COVID-19 dosis booster ke-2 bagi SDM kesehatan.

Dalam keterangan yang diterima Health Liputan6.com, Kementerian Kesehatan RI melalui Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit mengeluarkan Surat Edaran Nomor HK.02.02/C/3615/2022 tentang Vaksinasi COVID-19 Dosis Booster ke-2 bagi SDM Kesehatan. 


Interval Pemberian Booster Kedua

Dukung Pencegahan Covid-19, Bank DKI Menggelar Sentra Vaksinasi Booster
Perbesar
Peserta saat vaksinasi booster di Kantor Bank DKI Kantor Layanan Juanda, Jakarta (5/3/2022). Sentra Vaksinasi Booster yang digelar di 2 tempat terbuka untuk masyarakat umum yang telah mendaftar via Jaki ataupun secara walk in. (Liputan6.com/HO/BDKI)

SE Nomor HK.02.02/C/3615/2022 juga dimaksudkan untuk meningkatkan dukungan dan kerja sama pemerintah daerah dan fasilitas pelayanan kesehatan penyelenggara layanan imunisasi, baik pemerintah maupun swasta dalam melakukan vaksinasi COVID-19 booster ke-2 bagi SDM kesehatan.

Seluruh Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, dan pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan dapat melaksanakan vaksinasi COVID-19 booster ke-2 bagi SDM kesehatan mulai Jumat, 29 Juli 2022.

Vaksin COVID-19 yang dapat digunakan untuk dosis booster ke-2 ini adalah vaksin COVID-19 yang telah mendapatkan Persetujuan Penggunaan Dalam Kondisi Darurat (Emergency Use Authorization/EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan memerhatikan ketersediaan vaksin yang ada.

Pemberian vaksinasi COVID-19 dosis booster ke-2 tersebut diberikan dengan interval 6 bulan sejak vaksinasi booster pertama. Vaksinasi COVID-19 dosis booster ke-2 bagi SDM kesehatan dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan dan atau di pos pelayanan vaksinasi COVID-19.

Infografis Ragam Tanggapan Pemberian Vaksin Covid-19 Dosis 4 untuk Nakes. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Ragam Tanggapan Pemberian Vaksin Covid-19 Dosis 4 untuk Nakes. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya