Jangan Dimarahi, Ini Manfaat Membiarkan Anak Menggambar di Dinding

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 03 Jul 2022, 12:00 WIB
Diperbarui 03 Jul 2022, 12:00 WIB
Tembok di Pulo Geulis Bogor Digambari Mural
Perbesar
Anak-anak melukis mural pada dinding areal gang sempit saat kegiatan kick off Kampung Mural di Pulo Gelis, Bogor, Minggu (18/3). Kegiatan ini untuk menjadikan Kampung Pulo Geulis sebagai salah satu tujuan wisata baru di Bogor. (Merdeka.com/Arie Basuki)

Liputan6.com, Jakarta - Kebanyakan anak acap kali menggambar di dinding walau sudah disediakan kertas. Hal ini terkadang menjadi pemicu kemarahan orangtua lantaran dinding menjadi kotor.

Padahal, membiarkan anak menggambar di dinding memiliki manfaat tersendiri. Menurut pendiri perusahaan sosial Holdinghands Studio Tan Chin Hock, ketika anak-anaknya kecil, mereka juga suka menggambar di dinding.

Pada awalnya, gambar-gambar itu hanya coretan acak, tetapi menurutnya menyenangkan untuk mengamati anak-anak menjelajahi semua jenis bentuk dan warna. Saat mereka mendapatkan lebih banyak kontrol atas jari dan tangan mereka, gambar mereka meningkat.

Mereka mulai memperhatikan dunia terdekat mereka dan menggambar objek yang mereka lihat secara teratur seperti keluarga, sekolah, taman bermain, dan hewan peliharaan.

“Lima tahun berlalu, anak-anak saya (berusia 11, sembilan dan enam) masih menggambar sebagai salah satu hiburan favorit mereka. Kami memang harus mengajari mereka untuk membatasi gambar mereka di kamar kakek-nenek mereka pada awalnya,” ujar Tan mengutip Channelnewsasia, Minggu (3/7/2022).

Coretan-coretan itu menjadi bahan pembicaraan bagi orangtua Tan, yang mengenang hari-hari ketika ia dan saudara-saudaranya menggambar karakter kartun di rumah tiga kamar tempat ia dibesarkan. Segera setelah itu, kanvas gambar meluas ke dinding lain di rumah dan sebagian besar dinding penuh dengan gambar.

“Mungkin tampak menakutkan untuk memberikan kebebasan artistik kepada anak-anak Anda di rumah – tetapi kebebasan seperti itu sangat berharga bagi anak-anak ketika mereka memiliki sedikit jalan untuk melatihnya.”

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Beda dengan Pelajaran di Sekolah

Tembok di Pulo Geulis Bogor Digambari Mural
Perbesar
Sejumlah anak melukis mural pada dinding areal gang sempit saat kegiatan kick off Kampung Mural di Pulo Gelis, Bogor, Minggu (18/3). Kegiatan membuat mural dengan berbagai tema ini diikuti sejumlah komunitas dan warga setempat. (Merdeka.com/Arie Basuki)

Sebagian besar taman kanak-kanak dan sekolah dasar mengadakan kelas menggambar untuk membangun keterampilan motorik halus dan konsentrasi. Mereka memberi anak-anak berbagai bahan seni, instruksi tentang apa yang harus digambar dan batas waktu. Topik termasuk "Teman Saya" atau "Hewan Favorit Saya".

Untuk tingkat dasar yang lebih rendah, mata pelajaran biasanya tentang diri sendiri dan hubungannya dengan orang lain, yang sejalan dengan kurikulum Pendidikan Karakter dan Kewarganegaraan di sekolah.

Tetapi beberapa anak tidak mau mengikuti instruksi yang kaku, sementara yang lain lambat dalam memahaminya. Seperti yang dibagikan oleh Lee Teck Hiang, pendiri The Art Bones Studio dan mantan pendidik seni, kebebasan berekspresi biasanya tidak disarankan karena alasan praktis seperti kriteria penilaian.

Graffiti dengan demikian adalah media yang benar-benar memungkinkan anak-anak menggambar dengan bebas. Di luar batas tugas sekolah, tidak ada standar yang membatasi.

Misalnya, sebuah gambar anjing harus terlihat seperti anjing di kehidupan nyata. Jika tidak, itu tidak akan dipuji sebanyak karya lain yang terlihat lebih realistis.


Pentingnya Graffiti untuk Anak

Tembok di Pulo Geulis Bogor Digambari Mural
Perbesar
Anak-anak melukis mural pada dinding areal gang sempit saat kegiatan kick off Kampung Mural di Pulo Gelis, Bogor, Minggu (18/3). Kegiatan ini untuk menjadikan Kampung Pulo Geulis sebagai salah satu tujuan wisata baru di Bogor. (Merdeka.com/Arie Basuki)

Standar seperti itu membuat anak-anak percaya bahwa mereka tidak berbakat karena mereka tidak dapat menghasilkan gambar yang mirip. Dan mereka pun berhenti berusaha untuk memperbaikinya.

Sebagai orangtua yang kurang menekankan pada prestasi akademik, Tan dan istri lebih cenderung memberikan ruang dan sumber daya untuk mengalirkan kreativitas anak-anaknya. Bagi mereka, seekor anjing bisa terlihat seperti gumpalan dengan tongkat dan itu tidak masalah.

Kota-kota lain telah menggunakan grafiti sebagai alat untuk mengajarkan pelajaran penting kepada anak-anak.

Salt Lake City, Utah, menjalankan program pembuatan grafiti di mana anak-anak berusia antara delapan dan 13 tahun diminta untuk mengecat dinding di berbagai tempat umum.

Dalam program ini, anak-anak tidak hanya diberikan pelampiasan kreativitasnya tetapi juga belajar bekerja sama, mengambil keputusan, dan berbagi tanggung jawab. Ini juga melibatkan mereka sebagai warga negara karena mereka merasa bangga telah meninggalkan jejak mereka di kota.

Di Singapura, ada ruang serupa seperti Somerset Skatepark, Scape Youth Park, Bukit Batok Skatepark, dan lainnya di mana seniman jalanan dan anggota masyarakat diizinkan untuk menghidupkan imajinasi mereka melalui kaleng semprot dan cat.


Media Mencurahkan Ide

Tembok di Pulo Geulis Bogor Digambari Mural
Perbesar
Sejumlah anak melukis mural pada dinding areal gang sempit saat kegiatan kick off Kampung Mural di Pulo Gelis, Bogor, Minggu (18/3). Kegiatan membuat mural dengan berbagai tema ini diikuti sejumlah komunitas dan warga setempat. (Merdeka.com/Arie Basuki)

Sementara jalan ini mempromosikan ekspresi kreatif, perlu dicatat bahwa penggunaan tembok tinggi dan masif ini sebagian besar masih terbatas pada remaja dan orang dewasa.

“Sementara anak-anak kita tidak dapat meninggalkan bekas mereka di tempat umum, membiarkan mereka menggambar di dinding di rumah juga memberi mereka rasa kepemilikan atas ruang mereka.”

Imajinasi anak sangat kaya. Setiap hari adalah pengalaman baru dan dia membutuhkan saluran untuk mengartikulasikan pandangannya. Selain itu, anak-anak bersifat spontan – setiap kali ada ide baru yang terlintas di benak mereka, mereka ingin membagikannya.

Dinding kamarnya menjadi kanvas di mana dia bisa menggambar benda-benda sepuasnya yang membuatnya terpesona. Orangtua mungkin menganggapnya berantakan, tetapi dari sudut pandang seorang anak, ini sangat berharga baginya.

Untuk alasan ini, konsultan psikolog dan konselor Dr Shweta Sharma dari Rumah Sakit Columbia Asia, menyarankan orangtua dan guru untuk mendorong anak-anak melukis di dinding dan lantai. Ia pun memberikan cara praktis untuk melakukannya.

“Tentukan batasan. Tidak ada gambar di dapur untuk alasan keamanan, dan tentu saja, tidak ada gambar di dinding di luar rumah.”

“Anda juga dapat menentukan dinding tertentu untuk menggambar – kamar anak-anak adalah tempat yang baik untuk memulai karena mereka menghabiskan sebagian besar waktu di dalamnya dan melekat pada lingkungan sekitarnya,” kata Shweta.

Infografis 6 Cara Dukung Anak dengan Long Covid-19 Kembali ke Sekolah. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 6 Cara Dukung Anak dengan Long Covid-19 Kembali ke Sekolah. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya