Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

18 Tahun

Verifikasi UmurStop di Sini

Kenali Trik Bonding dengan Pasangan agar Bercinta Makin Terpuaskan

Oleh Fitri Syarifah pada 02 Jul 2022, 21:00 WIB
Diperbarui 02 Jul 2022, 21:00 WIB
Hubungan Intim/Seks
Perbesar
ilustrasi/copyright unsplash.com/Toa Heftiba

Liputan6.com, Jakarta Pakar seks Jill McDevitt, Ph.D., yang sudah sedari remaja memiliki minat menganalisis perilaku seksual manusia memberikan gambaran terkait teori pendekatan atau keterikatan antar pasangan.

“Sebagai anak muda, saya sangat bingung tentang seks dan seksualitas. Saya menyadari bahwa orang dewasa menjadi aneh tentang seks. Misalnya, saya melihat seksualitas digunakan secara terbuka dalam iklan, tetapi kemudian orang dewasa menjadi malu dan tidak nyaman mendiskusikannya dengan cara yang serius. Pemikiran bawah sadar itu membuat saya merasa sangat cemas dan malu dengan pengalaman normal yang saya alami, seperti pubertas, naksir, ingin tahu tentang seks, dan sebagainya,” kata seksolog CalExotics tersebut, dikutip dari Men's Health.

Maka ia pun mencari informasi untuk membantu mengontekstualisasikan dan menormalkan pengalamannya, dan kemudian memutuskan untuk mengejar karir untuk membantu orang lain melakukan hal yang sama. McDevitt memperoleh gelar BA dalam Sexuality, Marriage, and Family di Kanada, kemudian pindah kembali ke AS untuk mengejar gelar Master of Education dan Ph.D., keduanya dalam Human Sexuality.

Terutama ia mempelajari mendalam tentang Teori Keterikatan dalam mata kuliah psikologi dan seksologi tingkat sarjana, dan merasa tertarik tentangnya. Kemudian ia menemukan baru-baru ini orang-orang semakin tertarik dengan gaya komunikasi, bahasa cinta, perhatian, urutan kelahiran, penerimaan radikal, pola pikir, feminisme seks-positif, dan kerangka sosial-seksual lainnya membuatnya semakin terdorong untuk membahasnya. "Sepertinya ini saatnya Teori Keterikatan bersinar," ujarnya.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Apa itu teori keterikatan dan bagaimana kaitannya dengan seks?

Teori keterikatan (Attachment Theory) adalah sebuah konsep yang menggambarkan ikatan dan hubungan dan didasarkan pada asumsi bahwa ikatan adalah kebutuhan intrinsik semua manusia. Awalnya merupakan teori bonding antara bayi dan pengasuhnya, untuk membuat bayi merasa aman dan terjamin atau tidak, dan apakah kebutuhannya secara konsisten dipenuhi oleh orang dewasa ini atau tidak.

Bergantung pada respons pengasuh terhadap kebutuhan bayi, anak tidak hanya mengembangkan gaya ikatan emosional tertentu dengan orang dewasa, tetapi juga pola hubungan seumur hidup dengan orang lain. Gaya yang berbeda ini adalah Gaya Keterikatan.

Hal ini berkaitan dengan seks karena hubungan romantis dan/atau seksual adalah hubungan di mana pola gaya bonding dan keterikatan tersebut dapat muncul. Seperti bayi mencari keterikatan dan bonding dengan pengasuh mereka, orang dewasa juga mencari keamanan emosional dan dukungan dari pasangan romantis mereka.

Penelitian telah menunjukkan bahwa gaya keterikatan seseorang berperan dalam mempengaruhi motif mereka untuk berhubungan seks, persepsi mereka tentang pengalaman seksual, dan bagaimana seks digunakan untuk memenuhi berbagai kebutuhan emosional yang berbeda.

 


Kenali empat gaya keterikatan ini

Para ahli teori mengidentifikasi empat gaya keterikatan pada bayi, yaitu secure, insecure-avoidant, insecure-ambivalent, dan insecure-disorganized.

1. Secure (Aman): Ketika seorang anak mencari kasih sayang, dukungan, atau kenyamanan dari pengasuh mereka, dan pengasuh secara konsisten merespons dengan cepat dan dengan kehangatan dan kepekaan, anak percaya bahwa dunia aman, kebutuhan mereka akan terpenuhi, dan bahwa mereka dapat menjelajah karena mereka tahu bahwa mereka memiliki basis yang aman dan terjamin untuk kembali.

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang dewasa yang terikat dengan aman mencari dan dengan mudah mengembangkan hubungan seksual yang intim secara emosional. Dalam hubungan berkomitmen, mereka merasa stabil, dan tidak terlalu khawatir akan ditinggalkan, disakiti, ditipu, atau lain sebagainya dari pasangannya.

Sebagai konsekuensi dari ketenangan pikiran ini, seks untuk orang-orang yang terikat dengan aman cenderung lebih memuaskan satu sama lain. Mereka menganggap pasangan mereka sebagai perhatian dan mencari kenyamanan dari mereka.

Mereka juga terbiasa ketika pasangannya membutuhkan kenyamanan, dan mereka secara konsisten menyediakannya. Pada orang dengan tipe keterikatan ini menganggap seks sebagai ekspresi, dan sarana untuk mempromosikan, kedekatan mereka. Pasangan yang terikat dengan aman cenderung memiliki hubungan seksual yang lama, stabil, dan saling memuaskan.

"Komunikasi yang terbuka dan jujur ​​akan menjadi komponen penting dalam hubungan dengan orang yang terikat dengan aman. Artinya, orang-orang ini cenderung lebih terbuka untuk mengeksplorasi hal-hal baru secara seksual dan umumnya memiliki repertoar seksual yang lebih luas daripada yang lain," ungkap Jill.

"Mereka tipe ini juga memiliki keterampilan komunikasi untuk mendiskusikan dan menegosiasikan hasrat dan keingintahuan seksual mereka, rasa aman bahwa mereka dapat menjelajahi hal-hal seksual dan kemudian mundur kembali ke tempat yang aman jika tidak berhasil, dan memiliki harga diri untuk mengetahui bahwa jika eksplorasinya tidak seperti yang mereka atau pasangannya harapkan, bukan berarti mereka buruk di ranjang atau tidak menarik atau ketakutan lainnya yang biasa diungkapkan orang bertipe ikatan tidak aman."

 

 


2. Tipe Insecure-Avoidant

Dalam hal ini ketika anak mencari kasih sayang, dukungan, atau kenyamanan, pengasuh mereka jauh dan tidak terlibat. Keyakinan anak dalam kasus ini adalah bahwa kebutuhan mereka mungkin tidak akan terpenuhi, dan mereka menjadi jauh secara emosional dari pengasuh. Ini berkorelasi dengan keterikatan dismissive-avoidant (meremehkan-penghindar) dalam teori keterikatan orang dewasa.

- Insecure-ambivalent (Tidak Aman-Ambivalen): Ketika upaya anak untuk menjalin ikatan dengan pengasuh menemui ketidak-konsistenan; kadang-kadang pengasuhnya hangat dan sensitif dan cepat menanggapi, tapi di lain waktu mereka jauh dan lalai, anak tidak tahu satu atau lain cara apakah kebutuhan mereka akan terpenuhi, dan mereka menjadi cemas dan tidak aman dalam menghadapi ketidaktahuan tentang apa yang diharapkan. Ini berkorelasi dengan keterikatan yang disibukkan oleh kecemasan dalam teori keterikatan orang dewasa.

- Insecure-Disorganized (tidak aman-tidak teratur) untuk gaya bayi, sedangkan pada orang dewasa disebut Fearful-Avoidant (ketakutan-menghindari): Gaya ini adalah yang paling tidak umum dan memiliki penelitian paling sedikit, jadi McDevitt hanya akan fokus pada tiga yang utama.

 

 

 


3. Tipe insecure - ambivalent

Dalam penelitian tersebut, kata McDevitt, individu yang terikat dengan kecemasan, cenderung menganggap pasangan mereka tidak konsisten dan tidak dapat diandalkan. Pada orang dengan tipe keterikatan ini, seks dimotivasi oleh kebutuhan mereka akan keintiman emosional, dengan seks itu sendiri dipandang sebagai jaminan bahwa pasangan memang peduli dan tidak akan meninggalkan mereka.

Jika pasangan Anda tipe terikat cemas, Anda dapat membantu mereka terangsang dengan meyakinkan mereka bahwa mereka diperhatikan, dan mereka diterima apa adanya. Ingatkan mereka bahwa Anda menginginkan dirinya, Anda tertarik padanya, dan yakinkan pasangan bahwa ia aman untuk berbicara tentang kebutuhan dan keinginannya. Anda bisa menerapkannya dengan menunjukkan minat, ajukan pertanyaan tentang apa yang mereka sukai, posisi seks favorit mereka, atau sesuatu yang seksual yang mereka impikan.

 

 


4. Tipe menghindar

Individu dengan keterikatan penghindar tidak percaya pasangannya akan dengan andal menanggapi kenyamanan dan koneksi, tetapi alih-alih mengejarnya dengan cemas, mereka menghindarinya.

"Mereka tidak nyaman dengan keintiman emosional dan jika/ketika pasangan mereka mencari kenyamanan atau koneksi dari mereka, mereka merespons dengan menolaknya," kata Jill.

Mereka belajar untuk percaya dan hanya bergantung pada diri mereka sendiri. Misalnya, satu penelitian menunjukkan bahwa mereka yang memiliki keterikatan penghindar lebih mungkin daripada gaya keterikatan lainnya untuk masturbasi dan menonton pornografi.

Orang-orang bertipe keterikatan penghindar ini mungkin mengejar hubungan jangka pendek 3-4 bulan daripada yang lain, serta cenderung lebih menyukai apa yang disebut hook-up dan one-night-stand yang memungkinkan hubungan seksual tanpa tingkat keintiman emosional tinggi, yang khas dari hubungan jangka panjang.

Selain itu, untuk menghidupkan gairah seksual pasangan demi hubungan jangka panjang, Anda bisa memiliki fantasi seksual yang tidak melibatkan pasangan. Atau bisa juga dengan foto sexting.

 

Infografis 4 Zodiak Mudah Jatuh Cinta dengan Sahabat
Perbesar
Infografis 4 Zodiak Mudah Jatuh Cinta dengan Sahabat. (Liputan6.com/Lois Wilhelmina)
Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya