Inilah Penyebab Paling Sering Keseleo dan Cara Penanganan Secara Medis

Oleh Gilar Ramdhani pada 02 Jul 2022, 12:41 WIB
Diperbarui 20 Jul 2022, 00:05 WIB
Inilah Penyebab Paling Sering Keseleo dan Cara Penanganan Secara Medis
Perbesar
Ilustrasi kaki keseleo.

Liputan6.com, Jakarta Berhati-hatilah saat berjalan, apalagi bila sedang menuruni tangga atau bahkan ketika beraktivitas berat. Bila salah melangkah atau salah memijakkan kaki, bukan tak mungkin Anda akan berisiko mengalami keseleo. 

Keseleo atau ankle sprain merupakan suatu kejadian yang sering ditemui, baik akibat kejadian sehari-hari maupun cedera olahraga. Bahkan sebagian besar keseleo, bukan terjadi pada atlet atau cedera olahraga, tetapi akibat kejadian sehari-hari. 

Dikutip dari emc.id, dr. Steesy Benedicta, M.Ked.Klin, Sp.OT, Spesialis Ortopedi dan Traumatologi RS EMC Pulomas menyebutkan kalau angka kejadian keseleo ini dapat mencapai 2-7 kejadian per 1000 orang dan mempunyai angka rekurensi yang tinggi akibat seringnya menyebabkan ketidakstabilan pergelangan kaki. 

"Angka kejadian ini mungkin lebih tinggi dari kejadian sebetulnya, karena banyak penderita yang tidak mencari bantuan medis bila mengalami kejadian keseleo," sebutnya.  

Sebagian besar ankle sprain terjadi pada sisi luar pergelangan kaki, sedangkan sisanya pada sisi bagian dalam. 

"Ligamen pada pergelangan kaki berfungsi menjaga stabilitas sendi dan mencegah dari terjadinya pergerakan berlebihan. Bila ligamen tersebut tertarik, lebih dari gerakan normal, maka akan terjadi robekan pada ligamen," jelasnya.


Penyebab Paling Sering 

Keseleo sering disebabkan kegiatan olahraga yang melibatkan aktivitas berlari, menikung dan melompat, seperti basket, sepakbola, voli. Bahkan, pada atlit professional pun, keseleo ini menjadi cedera yang paling banyak diderita.

Karena tingginya kemungkinan berulang terjadinya keseleo, dr. Steesy Benedicta menyampaikan bahwa resiko instabilitas kronik pergelangan kaki sangat tinggi, yang ditandai dengan ketidakstabilan mekanis yang akan mengganggu aktivitas harian. 

"Resiko kronis ini dapat terjadi setelah keseleo, kejadian berulang yang melibatkan struktur yang sama, atau karena mekanisme lainnya," sebutnya. 

Faktor resiko penyebab terjadinya adalah adanya laxity (kelenturan) pada ligament, penggunaan alas kaki yang tidak sesuai, permukaan lapangan olahraga yang tidak baik, aktivitas olahraga seperti tackle pada sepakbola atau basket, ataupun olahraga lainnya.

Keseleo ditandai dengan riwayat jatuh dimana posisi pergelangan kaki menekuk, dan pasien tidak mampu menahan berat badan atau melanjutkan kegiatan. Kadang hingga terdengar bunyi “pop” saat jatuh, diikuti dengan nyeri akut dan pembengkakan sekitar pergelangan kaki. 

Pada pemeriksaan secara kasat mata, bisa ditemukan adanya memar, kelainan bentuk pergelangan kaki. Oleh karena itu, harus dilakukan pemeriksaan secara seksama oleh dokter untuk mengetahui letak cedera, dan tingkat nyeri saat aktivitas.

Selanjutnya, pemeriksaan X-ray diperlukan untuk mengevaluasi tulang dan kemungkinan terjadinya pergeseran dari sendi. Pemeriksaan lain yang berguna adalah MRI, dimana tingkat keparahan cedera ligamen dapat dievaluasi dengan baik.


Penanganan Keseleo

  • Penanganan Awal

Pada kondisi cedera, penanganan awal berupa DO RICE, NO HARM. dr. Steesy Benedicta menyebutkan perlu dilakukan Rest-Ice-Compression-Elevation, yang berupa istirahatkan pergelangan kaki dan kurangi aktivitas jalan ataupun pembebanan pergelangan kaki, kompres es sebanyak 4x sehari selama 10-15 menit dalam 48-72 jam setelah cedera, pembebatan dan tinggikan tungkai lebih tinggi dari jantung untuk mencegah pembengkakan. 

Dan NO HARM yang berupa: Heat-Alcohol—Running-Massage, yaitu jangan mengompres dengan air hangat atau panas, meminum alkohol, hentikan aktivitas lari, jalan dan menumpu berat badan hingga 72 jam, dan jangan memijat area cedera. 

  • Penggunaan Gips

Penggunaan gips bermanfaat bila dilakukan 2-3 minggu setelah trauma, sehingga memungkinkan penderita segera kembali ke tempat kerja. Penggunaan gips selama 6 minggu diikuti dengan program fisioterapi selama 1 bulan mempunyai angka kesuksesan yang tinggi dalam pengobatan cedera ankle tanpa perlu operasi.

Pada kasus cedera pergelangan kaki ringan, dapat juga ditambahkan penggunaan brace selama masa pemulihan. Pada kasus yang berat, dimana seluruh ligament mengalami robek, tatalaksana dapat berupa penggunaan gips, bahkan dapat juga dilakukan operasi untuk memperbaiki cedera ligamen, terutama pada atlet yang harus segera kembali ke Latihan.

Cedera pergelangan kaki kronik akibat kejadian akut yang tidak ditangani, lama kelamaan akan menyebabkan gangguan pergerakan normal dan terjadi pengapuran sekitar sendi. Pada kondisi kronik, dapat dilakukan rehabilitasi dan mengurangi aktivitas. Tujuan utama rehabilitasi adalah kekuatan otot dan koordinasi sendi yang baik.


Tindakan Pencegahan

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk mencegah terjadinya keseleo.

  • Selalu melakukan pemanasan sebelum berolahraga
  • Berhati-hati bila jalan atau berlari pada permukaan yang tidak rata
  • Gunakan pelindung pergelangan kaki bila mempunyai riwayat keseleo
  • Gunakan sepatu yang sesuai ukuran dan kondisi
  • Jangan terlalu sering menggunakan sepatu ber-hak tinggi
  • Lakukan penguatan otot dan fleksibilitas serta latihan keseimbangan. 

Bila terjadi keseleo, dr. Steesy Benedicta menyarankan untuk segera mencari pertolongan medis guna mencegah terjadi kerusakan sendi lebih lanjut.

 

(*)

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya