Omicron Munculkan Banyak Sub-Varian, Tanda Virus Bermutasi Lebih Cepat?

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 08 Jun 2022, 10:00 WIB
Diperbarui 09 Jun 2022, 09:24 WIB
RSDC Wisma Atlet Ditutup Sementara Pasca Penemuan Kasus Omicron
Perbesar
Mobil ambulans masuk ke RSDC Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Jumat (17/15/2021). Koordinator humas RSDC Wisma Atlet Kolonel Mintoro Sumego mengatakan, dengan adanya lockdown ini, pihaknya masih mempertimbangkan menerima pasien Covid-19 melalui pembatasan yang ketat. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Varian Omicron dari SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 adalah Variant of Concern (VOC) yang menyebabkan peningkatan dramatis dalam kasus di seluruh dunia.

Omicron kemudian melahirkan sub-varian baru dengan nama seperti BA.2, BA.4 dan BA.5. Kekhawatirannya, sub-varian ini dapat menyebabkan orang terinfeksi ulang, yang menyebabkan peningkatan kasus lainnya.

Melihat situasi ini, peneliti di Institut Infeksi dan Kekebalan Peter Doherty, Universitas Melbourne, Australia, pun bertanya-tanya.

“Mengapa kami melihat lebih banyak sub-varian baru ini? Apakah virus bermutasi lebih cepat? Dan apa implikasinya bagi masa depan COVID-19?,” mengutip CNA pada Rabu (8/6/2022).

Ia pun mencoba menganalisis pertanyaannya dan mencari jawaban yang paling mungkin. Menurutnya, semua virus termasuk SARS-CoV-2 bermutasi terus-menerus. Sebagian besar mutasi tidak banyak berpengaruh pada kemampuan virus untuk menular dari satu orang ke orang lain atau menyebabkan penyakit parah.

Ketika virus mengakumulasi sejumlah besar mutasi, itu dianggap sebagai garis keturunan yang berbeda seperti cabang yang berbeda pada pohon keluarga.

Tetapi garis keturunan virus tidak diberi label varian sampai ia mengakumulasi beberapa mutasi unik yang diketahui meningkatkan kemampuan virus untuk menularkan dan/atau menyebabkan penyakit yang lebih parah.

Ini adalah kasus untuk garis keturunan BA (kadang-kadang dikenal sebagai B.1.1.529) yang kemudian diberi label Omicron oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Varian Omicron telah menyebar dengan cepat, mewakili hampir semua kasus saat ini dengan genom yang diurutkan secara global.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Sub-Varian Omicron

Ilustrasi virus corona COVID-19, omicron
Perbesar
Ilustrasi virus corona COVID-19, omicron. (Photo by starline on Freepik)

Karena Omicron telah menyebar dengan cepat, dan memiliki banyak kesempatan untuk bermutasi, Omicron juga memperoleh mutasi spesifiknya sendiri. Ini telah memunculkan beberapa sub-garis keturunan, atau sub-varian.

Dua yang pertama diberi label BA.1 dan BA.2. Daftar saat ini sekarang juga mencakup BA.1.1, BA.3, BA.4 dan BA.5.

“Kami memang melihat sub-varian dari versi virus sebelumnya, seperti Delta. Namun, Omicron telah mengungguli ini, berpotensi karena peningkatan transmisibilitasnya. Jadi sub-varian dari varian virus sebelumnya jauh lebih jarang saat ini dan kurang ditekankan untuk melacaknya.”

Ada bukti bahwa sub-varian Omicron ini – khususnya BA.4 dan BA.5 – sangat efektif untuk menginfeksi ulang orang dengan infeksi sebelumnya dari BA.1 atau garis keturunan lainnya. Ada juga kekhawatiran bahwa sub-varian ini dapat menginfeksi orang yang telah divaksinasi.

“Jadi kami memperkirakan akan melihat peningkatan pesat dalam kasus COVID-19 dalam beberapa minggu dan bulan mendatang karena infeksi ulang, yang sudah kami lihat di Afrika Selatan,” kata Doherty.


Vaksinasi Perlambat Penyebaran Omicron

Varian Omicron XE
Perbesar
Varian Omicron XE memiliki gejala yang lebih ringan jika dibandingkan dengan berbagai varian sebelumnya. /pixabay.com Geralt

Namun, lanjut Doherty, penelitian terbaru menunjukkan dosis ketiga vaksin COVID-19 adalah cara paling efektif untuk memperlambat penyebaran Omicron (termasuk sub-varian). Serta efektif mencegah rawat inap terkait COVID-19 di rumah sakit.

Baru-baru ini, BA.2.12.1 juga menarik perhatian karena telah menyebar dengan cepat di Amerika Serikat dan baru-baru ini terdeteksi dalam air limbah di Australia.

Yang mengkhawatirkan, bahkan jika seseorang telah terinfeksi dengan sub-varian Omicron BA.1, reinfeksi masih mungkin terjadi dengan sub-garis keturunan BA.2, BA.4 dan BA.5 karena kapasitas mereka untuk menghindari respons imun.

“Anda akan berpikir SARS-CoV-2 adalah yang terdepan dalam hal mutasi. Tetapi virus ini sebenarnya bermutasi relatif lambat. Virus influenza, misalnya, bermutasi setidaknya empat kali lebih cepat.”

Namun, SARS-CoV-2 memiliki "sprint mutasi" untuk waktu yang singkat, menurut penelitian Doherty. Selama salah satu sprint ini, virus dapat bermutasi empat kali lipat lebih cepat dari biasanya selama beberapa minggu.

Setelah sprint seperti itu, garis keturunan memiliki lebih banyak mutasi, beberapa di antaranya dapat memberikan keuntungan dibandingkan garis keturunan lainnya.

Contohnya termasuk mutasi yang dapat membantu virus menjadi lebih menular, menyebabkan penyakit yang lebih parah, atau menghindari respons kekebalan tubuh, dan dengan demikian muncul varian baru.


2 Teori Utama Asal Usul Omicron

FOTO: Waspada Ancaman Omicron hingga Februari Mendatang
Perbesar
Kepadatan calon penumpang kereta Commuter Line (KRL) di Stasiun Tanah Abang, Jakarta, Rabu (12/1/2022). Kementerian Kesehatan memprediksi penyebaran kasus COVID-19 varian Omicron di Indonesia akan terus terjadi hingga mencapai puncaknya pada Februari 2022. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Virus mengalami sprint mutasi yang mengarah pada munculnya varian tidak jelas masih menjadi pertanyaan. Tetapi ada dua teori utama tentang asal usul Omicron dan bagaimana ia mengumpulkan begitu banyak mutasi.

Pertama, virus dapat berkembang pada infeksi kronis (berkepanjangan) pada orang yang mengalami imunosupresi (memiliki sistem kekebalan yang lemah).

Kedua, virus bisa saja “melompat” ke spesies lain, sebelum menginfeksi manusia lagi.

Mutasi bukan satu-satunya cara varian bisa muncul. Varian Omicron XE tampaknya dihasilkan dari peristiwa rekombinasi. Di sinilah satu pasien terinfeksi BA.1 dan BA.2 secara bersamaan. Koinfeksi ini menyebabkan "pertukaran genom" dan varian hibrida.

Contoh rekombinasi lain dalam SARS-CoV-2 telah dilaporkan antara Delta dan Omicron, menghasilkan apa yang disebut Deltacron.

Sejauh ini, resolusi rekombinan tidak memiliki transmisibilitas yang lebih tinggi atau menyebabkan hasil yang lebih parah. Tapi ini bisa berubah dengan cepat dengan rekombinan baru. Jadi para ilmuwan meneliti mereka dengan cermat.

“Selama virus tersebut beredar, kita akan terus melihat garis keturunan dan varian virus baru. Karena Omicron adalah varian yang paling umum saat ini, kemungkinan kita akan melihat lebih banyak sub-varian Omicron, dan mungkin garis keturunan rekombinan.”

Para ilmuwan akan terus melacak mutasi baru dan peristiwa rekombinasi (terutama dengan sub-varian). Mereka juga akan menggunakan teknologi genomik untuk memprediksi bagaimana ini mungkin terjadi dan efek apa yang mungkin mereka miliki terhadap perilaku virus.

“Pengetahuan ini akan membantu kami membatasi penyebaran dan dampak varian dan sub-varian. Ini juga akan memandu pengembangan vaksin yang efektif terhadap banyak varian atau varian tertentu,” tutup Doherty.

Infografis 5 Cara Lindungi Diri dan Cegah Penyebaran Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis 5 Cara Lindungi Diri dan Cegah Penyebaran Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya