COVID-19 Sudah 2 Tahun Lebih tapi Ada yang Belum Pernah Terinfeksi, Faktor Keberuntungan Semata?

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 22 Mei 2022, 15:00 WIB
Diperbarui 22 Mei 2022, 15:00 WIB
FOTO: Menjajal Bus Listrik Transjakarta saat PPKM Level 1
Perbesar
Penumpang menaiki bus listrik Transjakarta di Terminal Blok M, Jakarta, Kamis (4/11/2021). Uji coba bus listrik Transjakarta dilakukan seiring pemberlakuan PPKM Level 1 di Jakarta dengan menerapkan protokol kesehatan serta menunjukkan sertifikat vaksinasi COVID-19. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi COVID-19 sudah berlangsung lebih dari dua tahun. Selama periode ini banyak orang telah terinfeksi bahkan hingga dua kali. Namun, ada pula sebagian orang yang tidak terinfeksi sama sekali.

Apakah ini hanya kebetulan atau sekadar keberuntungan?

Mengenai hal tersebut, peneliti di School of Medicine, Dentistry and Biomedical Sciences, Queen's University of Belfast, Inggris, Lindsay Broadbent mengatakan, lebih dari 60 persen orang di Inggris telah dites positif COVID-19 setidaknya sekali.

Namun, jumlah orang yang benar-benar terinfeksi SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, diperkirakan lebih tinggi. Tingkat infeksi tanpa gejala yang dihitung bervariasi tergantung pada penelitian, meskipun sebagian besar setuju bahwa itu cukup umum.

Tetapi bahkan dengan mempertimbangkan orang yang pernah terkena COVID-19 dan tidak menyadarinya, kemungkinan masih ada sekelompok orang yang tidak pernah terinfeksi sama sekali.

“Alasan mengapa beberapa orang tampak kebal terhadap COVID-19 adalah satu pertanyaan yang terus ada selama pandemi. Seperti banyak hal dalam sains, (belum) ada satu jawaban sederhana,” ujar Broadbent mengutip CNA, Minggu (22/5/2022).

“Kita mungkin bisa mengabaikan teori kekuatan super Marvel-esque. Tetapi sains dan keberuntungan sepertinya memiliki peran untuk dimainkan.”

Penjelasan paling sederhana adalah bahwa orang-orang ini tidak pernah bersentuhan dengan virus sehingga mereka tetap terlindungi selama pandemi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Campur Tangan Vaksin

FOTO: Vaksinasi Massal untuk Warga Lansia
Perbesar
Warga lanjut usia (lansia) menerima suntikan vaksin Sinovac dari petugas medis di Alun-Alun Bekasi, Jawa Barat, Rabu (23/2/2022). Sebanyak 600 dosis vaksin Sinovac disiapkan pemerintah setempat untuk warga lansia guna mencegah penyebaran COVID-19. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Broadbent menambahkan, orang-orang dengan risiko penyakit parah yang jauh lebih besar, seperti mereka yang memiliki kondisi jantung atau paru-paru kronis, telah mengalami beberapa tahun yang sulit.

Banyak dari mereka terus mengambil tindakan pencegahan untuk menghindari potensi paparan virus. Bahkan dengan langkah-langkah keamanan tambahan, banyak dari orang-orang ini telah berakhir dengan COVID-19.

Karena tingginya tingkat penularan komunitas, terutama dengan varian Omicron yang sangat menular, sangat kecil kemungkinannya seseorang yang pergi bekerja atau sekolah, bersosialisasi, dan berbelanja tidak berada di dekat seseorang yang terinfeksi virus.

Namun ada orang yang pernah mengalami paparan tingkat tinggi, seperti pekerja rumah sakit atau anggota keluarga dari orang yang memiliki COVID-19, yang entah bagaimana berhasil menghindari tes positif.

“Kita tahu dari beberapa penelitian bahwa vaksin tidak hanya mengurangi risiko penyakit parah tetapi juga mengurangi kemungkinan penularan SARS-CoV-2 di rumah hingga sekitar setengahnya. Jadi tentu saja vaksinasi dapat membantu beberapa kontak dekat agar tidak terinfeksi.”


Virus Gagal Membangun Infeksi

Ketika Warga Kali Pasir Perangi Virus Corona dengan Pesan Mural
Perbesar
Seorang anak kenakan masker dengan latar belakang mural Indonesia Bisa Stop Corona di Lapangan Bulutangkis, Kampung Kali Pasir, Jakarta, Selasa (7/4/2020). Pesan mural mengajak warga untuk memutus rantai penyebaran Corona Covid-19 dengan diam di rumah. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Namun, penting untuk dicatat bahwa penelitian ini dilakukan sebelum Omicron, lanjut Broadbent. Data yang ia miliki tentang pengaruh vaksinasi terhadap penularan Omicron masih terbatas.

Satu teori tentang mengapa orang-orang tertentu terhindar infeksi adalah bahwa, meskipun mereka terpapar virus, tapi virus itu gagal membangun infeksi bahkan setelah masuk ke saluran pernapasan. Ini bisa jadi karena kurangnya reseptor yang dibutuhkan untuk SARS-CoV-2 untuk mendapatkan akses ke sel.

Begitu seseorang terinfeksi, para peneliti telah mengidentifikasi bahwa perbedaan respons imun terhadap SARS-CoV-2 berperan dalam menentukan tingkat keparahan gejala. Ada kemungkinan bahwa respons imun yang cepat dan kuat dapat mencegah virus bereplikasi ke tingkat apa pun pada tingkat pertama.

Kemanjuran respons imun terhadap infeksi sebagian besar ditentukan oleh usia dan genetika. Konon, gaya hidup sehat tentu membantu. Misalnya, kekurangan vitamin D dapat meningkatkan risiko infeksi tertentu. Kurang tidur juga dapat berdampak buruk pada kemampuan tubuh untuk melawan patogen yang menyerang.


Susunan Genetik

Kenakan Masker Pelindung di Bandara Soetta
Perbesar
Calon penumpang pesawat menggunakan masker pelindung saat berada di Pintu Kedatangan Terminal 3 Ultimate Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Jumat (31/1/2020). Hal itu dilakukan sebagai antisipasi penularan dan penyebaran virus corona (2019-nCov). (Liputan6.com/Johan Tallo)

Di sisi lain, para ilmuwan yang mempelajari penyebab mendasar dari COVID-19 yang parah telah mengidentifikasi penyebab genetik pada hampir 20 persen kasus kritis.

Sama seperti genetika yang bisa menjadi salah satu faktor penentu keparahan penyakit, susunan genetik juga mungkin memegang kunci ketahanan terhadap infeksi SARS-CoV-2.

“Dalam penelitian kami tentang infeksi SARS-CoV-2, kami menumbuhkan sel hidung dari donor manusia di piring plastik yang kemudian dapat kami tambahkan virus dan menyelidiki bagaimana sel merespons. Selama penelitian kami, kami menemukan satu donor yang selnya tidak dapat terinfeksi SARS-CoV-2.”

Broadbent menemukan beberapa mutasi genetik yang sangat menarik, termasuk beberapa yang terlibat dengan respons imun tubuh terhadap infeksi, yang dapat menjelaskan alasannya.

“Sebuah mutasi, yang kami identifikasi dalam gen yang terlibat dalam merasakan keberadaan virus, sebelumnya telah terbukti memberikan resistensi terhadap infeksi HIV.”

Penelitian dilakukan pada sejumlah kecil donor dan menyoroti bahwa pihak Broadbent masih hanya meneliti permukaan penelitian tentang kerentanan atau ketahanan genetik terhadap infeksi.

Ada juga kemungkinan bahwa infeksi sebelumnya dengan jenis coronavirus lain menghasilkan kekebalan reaktif silang. Di sinilah sistem kekebalan dapat mengenali SARS-CoV-2 sebagai virus yang mirip dengan virus yang menyerang baru-baru ini dan meluncurkan respons kekebalan.

Ada tujuh virus corona yang menginfeksi manusia: Empat yang menyebabkan flu biasa, dan masing-masing satu menyebabkan SARS (sindrom pernapasan akut yang parah), MERS (sindrom pernapasan Timur Tengah), dan COVID-19.

Berapa lama kekebalan ini dapat bertahan adalah pertanyaan lain. Virus corona musiman yang beredar sebelum tahun 2020 dapat menginfeksi kembali orang yang sama setelah 12 bulan.

“Jika Anda berhasil menghindari COVID-19 hingga saat ini, mungkin Anda memiliki kekebalan alami terhadap infeksi SARS-CoV-2, atau mungkin Anda hanya beruntung. Either way, masuk akal untuk terus mengambil tindakan pencegahan terhadap virus ini,” pungkasnya.

Infografis Boleh Lepas Masker Kode Keras Pandemi ke Endemi Covid-19
Perbesar
Infografis Boleh Lepas Masker Kode Keras Pandemi ke Endemi Covid-19 (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya