Sudah Ada 15 Kasus di Indonesia, Penyebab Hepatitis Akut Misterius Masih Belum Diketahui

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 10 Mei 2022, 10:04 WIB
Diperbarui 10 Mei 2022, 10:04 WIB
Sudah 15 Kasus di Indonesia, Penyebab Hepatitis Akut Misterius Masih Belum Diketahui
Perbesar
Ilustrasi Sudah 15 Kasus di Indonesia, Penyebab Hepatitis Akut Misterius Masih Belum Diketahui. Foto: Pixabay.

Liputan6.com, Jakarta - Indonesia sejauh ini telah mencatat 15 kasus hepatitis akut yang tidak diketahui asalnya atau disebut pula hepatitis akut misterius.

Menurut Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, dua minggu lalu pemerintah telah mendeteksi tiga kasus pertama.

Dalam konferensi pers virtual pada Senin, 9 Mei 2022, Budi mengatakan, ketika kasus dilaporkan pada 27 April, Indonesia mengeluarkan surat edaran yang meminta semua rumah sakit dan dinas kesehatan untuk melakukan pengawasan dan pemantauan kasus tersebut.

Dia mengatakan Singapura mengumumkan kasus pertamanya tiga hari kemudian.

“Pada 30 April, Singapura mengumumkan kasus pertamanya dan sejauh ini sudah ada 15 kasus di Indonesia,” katanya.

Ia menambahkan, sebagian besar kasus hepatitis akut dengan penyebab yang tidak diketahui telah dilaporkan di Inggris, yang telah menemukan lebih dari 100 kasus. Ini diikuti oleh kasus di Italia, Spanyol dan Amerika Serikat.

Pemerintah Indonesia telah berkoordinasi dengan pusat pengendalian dan pencegahan penyakit Inggris dan AS, sehari setelah liburan Idul Fitri pada 2 Mei, lanjutnya.

Meski telah menerima banyak informasi tentang virus dari pusat-pusat ini, Budi mengatakan kesimpulannya masih belum final tentang apa yang sebenarnya menyebabkan kasus hepatitis akut ini.

“Penelitian saat ini sedang dilakukan oleh Indonesia bekerja sama dengan WHO (World Health Organization) dan kami juga bekerja sama dengan Amerika dan Inggris untuk dapat mendeteksi dengan cepat apa penyebab hepatitis akut,” kata Budi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


5 Anak Meninggal Dunia

Ilustrasi Hepatitis akut (Istimewa)
Perbesar
Ilustrasi Hepatitis akut

WHO melaporkan bahwa wabah hepatitis akut – yang merupakan peradangan hati – telah membunuh sejumlah anak di seluruh dunia.

Anak-anak yang terkena dampak berusia antara satu bulan hingga 16 tahun, dengan banyak dari mereka di bawah usia 10.

Hingga Senin, 9 Mei 2022, sedikitnya lima kematian dilaporkan di Indonesia akibat kasus hepatitis akut pada anak-anak.

Sementara penyebabnya belum ditentukan, para penyelidik diyakini sedang mempelajari keluarga patogen yang disebut adenovirus yang menyebabkan berbagai penyakit seperti flu biasa.

Beberapa gejalanya adalah sakit perut, diare dan muntah, diikuti penyakit kuning yang ditandai dengan kulit atau bagian putih mata yang menguning.

Kasus hepatitis akut pertama yang terdeteksi di Singapura ditemukan pada seorang anak laki-laki berusia 10 bulan pada 30 April.

Pada 21 April, ada 169 kasus yang dikonfirmasi sebagai hepatitis akut yang tidak diketahui asalnya pada anak-anak di 12 negara, dengan sebagian besar kasus (114) terjadi di Inggris.

Apa yang sangat memprihatinkan bagi para profesional kesehatan yang melaporkan kasus-kasus ini adalah tingkat keparahan penyakit pada anak-anak muda yang sehat ini. Tujuh belas membutuhkan transplantasi hati, dan ada pula anak yang meninggal karena gagal hati.


Dugaan Tertuju pada Adenovirus

Anak Sakit
Perbesar
Anak Sakit

Akibat hepatitis akut, jumlah transplantasi jauh lebih tinggi daripada yang biasanya terlihat selama periode waktu yang sama di tahun-tahun sebelumnya. Sementara hepatitis akut tidak pernah terdengar pada anak-anak, angka-angka terbaru ini belum pernah terjadi sebelumnya.

Para ahli menduga bahwa infeksi ini salah satunya disebabkan oleh adenovirus. Menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris, adenovirus adalah patogen paling umum yang ditemukan pada 40 dari 53 kasus terkonfirmasi yang diuji di Inggris.

Badan tersebut mengatakan bahwa “penyelidikan semakin menunjukkan bahwa peningkatan kasus hepatitis yang parah mungkin terkait dengan infeksi adenovirus tetapi penyebab lain masih diselidiki secara aktif,” mengutip Channel News Asia Selasa (10/5/2022).

Adenovirus adalah sekelompok besar virus yang dapat menginfeksi berbagai hewan dan juga manusia. Mereka mendapatkan nama mereka dari jaringan tempat mereka awalnya diisolasi - kelenjar gondok, atau amandel.

Adenovirus memiliki setidaknya tujuh spesies berbeda dan di dalam spesies tersebut, ada varian genetik seperti yang kita lihat pada virus Corona dan virus lainnya.

Dalam hal ini, alih-alih varian, mereka disebut sebagai subtipe.


Adenovirus Subtipe 41

Anak Sakit
Perbesar
Anak Sakit

Biasanya, adenovirus menyebabkan penyakit ringan pada manusia. Beberapa spesies menyebabkan penyakit pernapasan, seperti croup pada anak kecil dan bayi.

Croup adalah penyakit infeksi pernapasan yang umum menyerang anak-anak. Area tubuh yang umumnya terkena dampak adalah trakea (batang tenggorokan), bronki, dan laring (kotak suara).

Spesies lainnya menyebabkan konjungtivitis (peradangan pada mata) dan kelompok ketiga menyebabkan gastroenteritis (infeksi pada perut atau usus).

Subtipe yang terkait dengan wabah hepatitis akut saat ini pada anak-anak disebut adenovirus subtipe 41, dengan virus yang terdeteksi pada setidaknya 74 kasus.

Subtipe 41 termasuk dalam pengelompokan adenovirus yang biasanya dikaitkan dengan gastroenteritis ringan hingga sedang - pada dasarnya penyakit perut dengan gejala diare, muntah, dan sakit perut.

Pada kebanyakan anak-anak dan orang dewasa dengan sistem kekebalan yang sehat, adenovirus hanya menimbulkan gangguan, mengakibatkan penyakit yang diperkirakan akan berlalu dalam satu atau dua minggu. Hepatitis virus dari infeksi oleh adenovirus sebelumnya hanya dilaporkan sebagai komplikasi yang jarang terjadi.

Infografis Jangan Panik, Kenali Gejala Hepatitis Akut pada Anak. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Jangan Panik, Kenali Gejala Hepatitis Akut pada Anak. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya