Nyaris 15 Juta Orang Meninggal Terkait COVID-19 per 2020-2021

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 06 Mei 2022, 10:30 WIB
Diperbarui 06 Mei 2022, 10:30 WIB
Angka Kematian Pasien Covid-19 saat Isolasi Mandiri Melonjak
Perbesar
Petugas mengenakan baju hazmat saat memakamkan jenazah pasien Covid-19 isolasi mandiri di TPU Pondok Kelapa, Jakarta, Selasa (13/7/2021). Tim Koalisi Warga LaporCovid-19 mencatat sebanyak 451 pasien Covid-19 meninggal saat menjalani isolasi mandiri. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Liputan6.com, Jakarta Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) melaporkan perkiraan terbaru mengenai jumlah kematian berlebih atau orang yang meninggal terkait langsung atau tidak langsung dengan COVID-19.  Prediksi dari 1 Januari 2020 hingga 31 Desember 2021 ada 14,9 juta meninggal baik oleh COVID-19 maupun dampaknya.

Angka ini dua kali lipat lebih banyak dibandingkan dari jumlah kematian resmi yang dilaporkan yakni 5,4 juta orang

“Data ini tidak hanya menunjukkan dampak pandemi tetapi juga kebutuhan semua negara untuk berinvestasi dalam sistem kesehatan yang lebih tangguh yang dapat mempertahankan layanan kesehatan penting selama krisis, termasuk sistem informasi kesehatan yang lebih kuat,” kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO mengutip keterangan pers Jumat (6/5/2022)..

“WHO berkomitmen untuk bekerja dengan semua negara untuk memperkuat sistem informasi kesehatan mereka guna menghasilkan data yang lebih baik untuk keputusan yang lebih baik dan hasil yang lebih baik.”

Kematian berlebih dihitung sebagai perbedaan antara jumlah kematian yang telah terjadi dan jumlah yang diharapkan tanpa adanya pandemi berdasarkan data dari tahun-tahun sebelumnya.

Kematian berlebih termasuk kematian yang terkait dengan COVID-19 secara langsung (karena penyakit) atau tidak langsung (akibat dampak pandemi pada sistem kesehatan dan masyarakat).

Kematian yang terkait secara tidak langsung dengan COVID-19 disebabkan oleh kondisi kesehatan lain di mana orang tidak dapat mengakses pencegahan dan pengobatan karena sistem kesehatan terbebani oleh pandemi. Perkiraan jumlah kematian berlebih dapat dipengaruhi juga oleh kematian yang dapat dihindari selama pandemi karena risiko kejadian tertentu yang lebih rendah, seperti kecelakaan kendaraan bermotor atau cedera akibat kerja.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Sebagian Besar di Asia Tenggara

FOTO: Berjibaku Melawan Gelombang Virus Corona COVID-19 di Indonesia
Perbesar
FOTO: Berjibaku Melawan Gelombang Virus Corona COVID-19 di Indonesia

Sebagian besar dari kematian berlebih (84 persen) terkonsentrasi di Asia Tenggara, Eropa, dan Amerika. Sekitar 68 persen dari kelebihan kematian terkonsentrasi hanya di 10 negara secara global.

Negara-negara berpenghasilan menengah menyumbang 81 persen dari 14,9 juta kematian berlebih. Negara-negara berpenghasilan menengah-bawah 53 persen, dan 28 persen di negara-negara berpenghasilan menengah-atas selama periode 24 bulan.

Perkiraan untuk periode 24 bulan (2020 dan 2021) mencakup perincian kelebihan kematian berdasarkan usia dan jenis kelamin.

Mereka mengonfirmasi bahwa angka kematian global lebih tinggi untuk pria daripada wanita (57 persen pria, 43 persen wanita) dan lebih tinggi di antara orang dewasa yang lebih tua.

Hitungan absolut dari kelebihan kematian dipengaruhi oleh ukuran populasi. Jumlah kematian berlebih per 100.000 memberikan gambaran pandemi yang lebih objektif daripada data kematian COVID-19 yang dilaporkan.

“Pengukuran kematian berlebih merupakan komponen penting untuk memahami dampak pandemi. Pergeseran tren kematian memberikan informasi pembuat keputusan untuk memandu kebijakan untuk mengurangi kematian dan secara efektif mencegah krisis di masa depan,” kata Dr Samira Asma, Asisten Direktur Jenderal Data Analisis dan Pengiriman di WHO.


Jumlah Sebenarnya Tetap Tersembunyi

FOTO: Angka Kematian Dihapus dari Indikator Penanganan Covid-19
Perbesar
FOTO: Angka Kematian Dihapus dari Indikator Penanganan Covid-19

Samira menambahkan, dikarenakan banyak negara memiliki keterbatasan data, maka jumlah sebenarnya dari kematian berlebih seringkali tetap tersembunyi.

“Perkiraan baru ini menggunakan data terbaik yang tersedia dan telah diproduksi menggunakan metodologi yang kuat dan pendekatan yang sepenuhnya transparan.”

Dalam keterangan yang sama, Asisten Direktur Jenderal untuk Tanggap Darurat WHO, Dr Ibrahima Socé Fall mengatakan, data adalah dasar dari pekerjaan peneliti setiap hari untuk mempromosikan kesehatan, menjaga dunia tetap aman, dan melayani yang rentan.

“Kami tahu di mana kesenjangan data, dan kami harus secara kolektif mengintensifkan dukungan kami ke negara-negara, sehingga setiap negara memiliki kemampuan untuk melacak wabah secara real-time, memastikan pengiriman layanan kesehatan penting, dan menjaga kesehatan populasi.”

Produksi perkiraan ini adalah hasil dari kolaborasi global yang didukung oleh kerja Kelompok Penasihat Teknis untuk Penilaian Kematian COVID-19 dan konsultasi negara.

Kelompok ini terdiri dari banyak pakar terkemuka yang bekerja sama dengan WHO dan Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa (UN DESA). Mereka mengembangkan metodologi inovatif untuk menghasilkan perkiraan kematian yang sebanding bahkan ketika data tidak lengkap atau tidak tersedia.


Pentingnya Data

Angka Kematian Pasien Covid-19 saat Isolasi Mandiri Melonjak
Perbesar
Angka Kematian Pasien Covid-19 saat Isolasi Mandiri Melonjak

Metodologi ini sangat berharga karena banyak negara masih kekurangan kapasitas untuk surveilans kematian yang andal. Oleh karena itu, negara-negara tersebut tidak mengumpulkan dan menghasilkan data yang diperlukan untuk menghitung kelebihan kematian.

Dengan menggunakan metodologi yang tersedia untuk umum, negara-negara dapat menggunakan data mereka sendiri untuk menghasilkan atau memperbarui perkiraan mereka sendiri.

“Sistem Perserikatan Bangsa-Bangsa bekerja sama untuk memberikan penilaian otoritatif tentang korban jiwa global yang hilang akibat pandemi. Pekerjaan ini merupakan bagian penting dari kolaborasi berkelanjutan UN DESA dengan WHO dan mitra lainnya untuk meningkatkan perkiraan kematian global,” kata Liu Zhenmin, Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Ekonomi dan Sosial.

Stefan Schweinfest, Direktur Divisi Statistik UN DESA, menambahkan, kekurangan data membuat sulit untuk menilai cakupan sebenarnya dari sebuah krisis, dengan konsekuensi serius bagi kehidupan masyarakat.

Pandemi telah menjadi pengingat yang jelas tentang perlunya koordinasi sistem data yang lebih baik di dalam negara dan untuk meningkatkan dukungan internasional. Ini diperlukan untuk membangun sistem yang lebih baik, termasuk untuk pendaftaran kematian dan peristiwa penting lainnya.

 

Infografis Pemicu dan Strategi Turunkan Angka Kematian Akibat Covid-19
Perbesar
Infografis Pemicu dan Strategi Turunkan Angka Kematian Akibat Covid-19
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya