Unggah Video Usai Selamat dari Pengeboman, Wanita Ukraina Ini Dapat Tanggapan Mengejutkan dari Rusia

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 27 Apr 2022, 10:06 WIB
Diperbarui 27 Apr 2022, 10:06 WIB
Sisa-sisa pertempuran tertinggal di Hari ke 37 Perang Rusia vs Ukraina
Perbesar
Seorang pria membersihkan puing-puing dari bangunan yang hancur selama pertempuran antara pasukan Rusia dan Ukraina, di luar Kyiv, Ukraina, Jumat, 1 April 2022. Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari 2022, kini perang yang berkecamuk memasuki hari ke-37. (AP Photo/Vadim Ghirda)

Liputan6.com, Jakarta Serangan Rusia di Ukraina tak hanya menghantam apartemen dan rumah sakit tapi juga bangunan sekolah salah satunya di Chernihiv.

Setelah serangan udara menghantam sekolah, sebuah video korban selamat yang berlumuran darah bernama Tania, menjadi viral di media sosial. Namun, cerita tersebut kemudian dibajak oleh akun pro-Kremlin yang disebut-sebut, dipromosikan oleh Kementerian Luar Negeri Rusia. Akun itu menyebut bahwa cerita korban adalah cerita palsu.

"Tidak ada peluit, gemerisik atau suara tembakan. Rudal mengenai gedung dan tiba-tiba semuanya menjadi gelap. Gedung itu runtuh," kata Tania mengutip BBC, Rabu (27/4/2022).

Tania terjebak dalam serangan udara pada awal Maret. Dia sedang membantu menyortir pakaian untuk bantuan kemanusiaan di sekolah nomor 21 di Chernihiv, utara Kyiv, ketika sebuah rudal menghantam gedung.

Meskipun pihak berwenang tidak menyebutkan nama sekolah, BBC dapat mengkonfirmasi bangunan tertentu melalui gambar yang diposting di aplikasi media sosial Telegram.

Pihak berwenang setempat melaporkan pada saat itu bahwa pesawat Rusia menabrak dua sekolah hari itu, menyebabkan sembilan orang tewas dan empat terluka.

Tania berhasil selamat dalam ledakan itu. Dia mengatakan ketika sadar kembali, dia menyadari bahwa dirinya masih hidup dan bisa berjalan. Perempuan berambut pirang melihat sekeliling dan melihat orang-orang dalam keadaan panik.

Dia juga melihat mayat-mayat tergeletak di lantai, termasuk seorang wanita yang berdiri di sampingnya hanya beberapa menit sebelum pengeboman.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Mengunggah Video

Desa Ukraina menghadapi Paskah tanpa gereja
Perbesar
Desa Ukraina menghadapi Paskah tanpa gereja

Sesaat setelah kejadian, dia mengunggah video di Instagram dalam keadaan masih berlumuran darah dan dengan luka yang terlihat di wajahnya. Ia pun menjelaskan apa yang telah terjadi.

"Saya berada di sekolah nomor 21 ketika ledakan terjadi," katanya dalam klip itu. "Saya selamat. Semoga selamat untuk semuanya. Saya harap Anda lebih beruntung dari saya.”

"Mengapa saya merekam cerita ini? Banyak anak di sekolah ini. Saya tidak tahu apakah mereka selamat. Kirim saja video ini ke semua teman Rusia Anda."

Dalam hitungan jam, videonya menjadi viral di Ukraina. Klip itu mengumpulkan puluhan ribu tampilan di Instagram dan diambil oleh sejumlah situs berita Ukraina.

Tania mengatakan kepada BBC bahwa dia telah memperoleh ribuan pengikut baru dan menerima lusinan pesan di Instagram, beberapa mendukung, beberapa mengancam.

Orang-orang dari Rusia termasuk di antara mereka yang menulis komentar kepadanya. Beberapa dari mereka meminta maaf atas tindakan otoritas Rusia. Tetapi yang lain tidak mempercayai ceritanya dan menyebutnya "palsu".


Dianggap Rekayasa

Teater Mariupol Ukraina
Perbesar
Teater Mariupol Ukraina

Setelah videonya viral, teman-teman Tania mulai mengirimkan tangkapan layar dari media Rusia dan Belarusia, di mana videonya digambarkan sebagai rekayasa.

Laporan-laporan ini menggambarkannya sebagai murid biasa di sekolah. Mereka juga mengklaim bahwa luka di wajahnya tidak nyata, darah di wajahnya tidak terlihat alami dan bahwa dia berperilaku terlalu "normal" untuk orang yang baru saja selamat dari pengeboman.

Klaim itu salah. Tania bukan seorang siswa di sekolah tersebut. Tania adalah perempuan berusia 29 dan bekerja sebagai pelayan sebelum invasi dimulai.

Untuk membuktikan bahwa ceritanya nyata, ia mengirimkan potret wajahnya pada hari kedua setelah serangan.Gambar yang dibagikan kepada BBC dengan jelas menunjukkan cedera wajah yang konsisten dengan rekaman yang dia posting di Instagram.

Walau terlihat tenang, ia mengaku sangat terkejut saat merekam video itu.

"Saya tenang dan tidak takut. Hanya terkejut," katanya. "Beberapa jam setelah itu, saya histeris. Selama dua hari berikutnya, saya tidak bisa makan atau tidur, saya hanya menangis. Itu adalah mimpi buruk."


Klaim Rusia

Teater Mariupol Ukraina
Perbesar
Teater Mariupol Ukraina

Beberapa laporan Rusia juga mengklaim sekolah di seluruh Ukraina berhenti beroperasi pada awal invasi, dan mengklaim tidak mungkin ada banyak anak di sekolah pada saat pengeboman.

Padahal, sekolah itu digunakan sebagai tempat pengumpulan bantuan kemanusiaan dan dianggap sebagai tempat yang aman oleh penduduk setempat, kata Tania. Karena dianggap aman, beberapa penduduk membawa anak-anak mereka ke sekolah tersebut.   

Tania mengatakan bahwa dia tidak merasa marah tetapi sedih ketika dia melihat klaim palsu tentang dirinya yang beredar secara daring.

"Saya merasa sedih dan kasihan pada orang-orang yang mempercayai semua kebohongan ini. Mereka sangat takut untuk mengakui bahwa perang ini nyata dan semua hal ini terjadi, jadi lebih mudah bagi mereka untuk mencari alasan atau alasan untuk tidak mempercayai saya.”

“Lebih mudah bagi mereka untuk percaya bahwa Ukraina adalah teater dan orang Ukraina adalah aktor," katanya.

Kini, ia telah meninggalkan Ukraina untuk mengungsi ke Polandia. Dia sekarang memiliki bekas luka di wajahnya. Penglihatannya rusak oleh pengeboman dan dia mengatakan dia menderita stres pasca-trauma.

"Saya memiliki kilas balik serangan itu bahkan ketika saya di Polandia," katanya. "Terus terang, saya rasa saya belum siap untuk kembali ke rumah," tutup Tania.

Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya