Ortu Perlu Ajarkan 3 Keterampilan pada Anak untuk Bertahan Hidup dan Sukses

Oleh Liputan6.com pada 26 Mar 2022, 09:00 WIB
Diperbarui 26 Mar 2022, 09:00 WIB
Ilustrasi anak sekolah, seragam sekolah
Perbesar
Ilustrasi anak sekolah, seragam sekolah. (Photo by Akshar Dave on Unsplash)

Liputan6.com, Jakarta - Psikolog dan Co-Founder TigaGenerasi Saskhya Aulia Prima mengatakan ada tiga kategori keterampilan yang harus dikembangkan anak agar bisa bertahan hidup dan sukses di lingkungan yang berbeda. Ketiga keterampilan tersebut yakni kemampuan kognitif dan metakognitif, kemampuan sosial dan emosional, serta kemampuan fisik dan praktikal.

"Untuk mendorong perkembangan ini, orangtua dapat memberikan anak ruang dan waktu untuk menjelajahi minat mereka, mendorong mereka menyuarakan pendapat, mengajari cara mengomunikasikan perasaan, melibatkan mereka dalam proyek kolaboratif, serta mendorong mereka untuk melakukan berbagai aktivitas fisik," kata Saskhya, dilansir Antara.

Orangtua bisa mengajak anak untuk berdiskusi dan menyampaikan pendapat sejak mereka mulai berbicara untuk melatih kemampuan kognitif dan metakognitif.

Contohnya, anak usia dua tahun bisa diajak terlibat memilih satu dari dua makanan yang ingin dia makan. Jika anak masih bayi, kemampuan ini dilatih sesederhana mengajak anak berbicara dan menyebutkan benda-benda di sekitarnya.

Orangtua juga perlu memberi ruang dan waktu untuk anak menjelajahi minat mereka. Berikan anak kebebasan untuk mengeksplorasi kreativitasnya.

Tantangan bagi orangtua adalah harus sabar dalam menunggu proses anak dan bisa mengasuh dengan lebih 'mindful'. Kadang kala orangtua tak sabar ketika menunggu anak menyelesaikan pekerjaan yang menurut orang dewasa sepele, seperti menggunting kertas.

Saskhya mengingatkan orangtua untuk menahan diri untuk membantu agar kelak anak bisa mandiri dalam menyelesaikan masalah.

"Tunggu dulu, kalau mau bantu pakai 'mulut' dulu, kasih instruksi saja. Tunggu waktu seberapa pun geregetannya kita, itu akan berguna buat anak," ujarnya.

Saskhya menambahkan, anak yang terlalu banyak diatur sejak kecil dapat kesulitan untuk membuat pilihan kelak.

 


Belajar Komunikasikan Perasaan Secara Sehat

Sedangkan untuk mendorong perkembangan sosial dan emosional anak, biasakan dia mengomunikasikan perasaannya secara sehat. Ketika anak marah, tahan rasa jengkel dan beri pengakuan serta validasi atas perasaannya. Dari situ, anak dapat belajar bahwa perasaan bisa diungkapkan secara baik-baik.

"Orangtua perlu jadi pendengar kalo anak sedang mengungkapkan perasaannya, jangan dipotong," pesan Saskhya.

Libatkan juga anak dalam kegiatan yang butuh kerja sama dengan orang lain, misalnya mengajak anak melakukan proyek bersama adik dan kakaknya di rumah atau bersama teman-temannya secara daring.

Orangtua juga berperan sebagai panutan anak soal keterampilan sosial dan emosi yang baik. Jadilah contoh yang baik dalam menampilkan emosi.

"Perhatikan bagaimana anak saat marah, mungkin sekali anak mengikuti kita," katanya.

Untuk mengambangkan kemampuan fisik dan praktikal, orangtua dapat melatih anak melakukan hal-hal seperti memakai baju sendiri dan mengambil air minum sendiri.

Eksplorasi juga kegiatan seperti musik, seni dan olahraga yang menggunakan motorik halus. Bantulah anak untuk membantu dirinya sendiri sebisa mungkin.

"Kita harus berpikir kita membesarkan orang dewasa tapi masih anak-anak karena tujuannya kalau kita tidak ada, mereka sudah lebih siap untuk jadi pembelajar terus menerus," paparnya.


Infografis

Infografis 5 Tips Pakai Masker Cegah Covid-19 untuk Anak. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Tips Pakai Masker Cegah Covid-19 untuk Anak. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya