Sudah Terinfeksi Plus Divaksinasi, Ini Kata Pakar soal Hybrid Immunity COVID-19

Oleh Liputan6.com pada 23 Jan 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 23 Jan 2022, 06:00 WIB
Vaksinasi Booster COVID-19 di Jakarta
Perbesar
Tenaga kesehatan bersiap menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga kepada warga di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Rabu (12/1/2022). Pemerintah memulai program vaksinasi lanjutan (booster) COVID-19 secara gratis kepada masyarakat umum. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta Orang yang sudah terinfeksi COVID-19 lalu selang beberapa bulan divaksinasi jumlahnya tidak sedikit di Indonesia. Apakah orang-orang itu memiliki imunitas yang super karena mendapatkan kekebalan dari dua sumber?

Akademisi Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga RSUD Dr Soetomo, Helmia Hasan, mengatakan bahwa dalam studi medis tidak ada istilah superimmunity. Menurut dia lebih tepat bila disebut hybrid immunity.

Hybrid immunity atau imunitas hibrid adalah kekebalan individu yang didapatkan dari kombinasi imunitas dari infeksi alami dan vaksinasi.

"Memang kombinasi antara seseorang yang sudah pernah sakit dan kemudian mendapatkan vaksinasi memang respons antibodinya lebih tinggi," kata Helmia dalam webinar ilmiah bersama Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) pada Sabtu (22/1/2022).

Wanita yang juga dokter spesialis paru konsultan ini menjelaskan bahwa ketika seseorang terinfeksi secara alami lalu divaksinasi, bakal menghasilkan neutralizing antibodies yang mempunyai peran proteksi yang utama terhadap COVID-19.

Jumlah sel B memori, yang bertugas menyimpan atau mengingat gen dari zat asing untuk menghasilkan antibodi, meningkat 5-10 kali lipat pada hybrid immunity dibandingkan setelah infeksi natural atau vaksinasi saja.

Lalu, neutralizing antibodi juga 100 kali lebih tinggi jika memiliki hybrid immunity dibandingkan imuniti hasil dari infeksi atau vaksinasi saja.

"Seseorang dengan hybrid immunity itu jarang sekali mengalami sakit yang parah dan bahwa kejadian adanya infeksi setelah hybrid immunity juga jarang, dibandingkan yang bukan hybrid immunity," jelas Helmia mengutip Antara.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Risiko Kembali Sakit COVID-19 Ada, Makanya Prokes Tetap Penting

Penumpang MRT Wajib Pakai Masker
Perbesar
Calon penumpang mengenakan masker saat menunggu datangnya kereta di Stasiun MRT Lebak Bulus, Jakarta, Senin (6/4/2020). PT MRT Jakarta tak akan menerima penumpang tanpa menggunakan masker seusai seruan Gubernur DKI Anies Baswedan untuk mencegah penyebaran virus Corona (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Helmia menegaskan meski sudah memiliki hybrid immunity tetapi risiko tertular tetapa ada karena karakter mutasi virus yang sulit diketahui. Untuk itu, protokol kesehatan tetapi menjadi hal utama dalam pencegahan COVID-19.

"Tetap protokol kesehatan karena kita tidak tahu sebetulnya kondisi antibodi kita di dalam tubuh, kondisi sel-sel kita di dalam tubuh. Jadi tetap melakukan protokol kesehatan supaya tidak tertular kembali," ujarnya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19

Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya