Waspada Gelombang Ketiga COVID-19 Indonesia dalam 3 Bulan ke Depan

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 21 Sep 2021, 19:11 WIB
Diperbarui 21 Sep 2021, 19:11 WIB
Mural Bertemakan Covid 19
Perbesar
Petugas PPSU Kelurahan Bukit Duri menyelesaikan mural bertema Covid-19 di Jakarta, Selasa (11/8/2020). Mural tersebut untuk mengingatkan warga agar selalu waspada dengan Covid-19 dan mencegahnya dengan 3M (Memakai Masker, Menjaga Jarak dan Mencuci Tangan). (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Masyarakat diminta tetap mewaspadai gelombang ketiga COVID-19 meski kasus Corona di Indonesia terkendali saat ini. Kepatuhan menjalankan protokol kesehatan dan menaati kebijakan Pembatasan Protokol Kesehatan Masyarakat (PPKM) tetap harus dilakukan.

Menurut Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito, menilik pola lonjakan kasus (gelombang COVID-19) di Indonesia yang berselang 3 bulan dari lonjakan di negara lain, masyarakat harus waspada. Meski demikian, Wiku tak menyebut secara detail bulan apa yang dimaksud.

"Saat ini, lonjakan COVID-19 terjadi negara lain, seperti India, Malaysia, dan Jepang. Maka, kita harus waspada dan tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan, agar tidak menyusul lonjakan (gelombang) ketiga dalam beberapa bulan ke depan," terang Wiku di Media Center COVID-19, Graha BNPB, Jakarta pada Selasa, 21 September 2021.

Pola kenaikan kasus COVID-19 di Indonesia, lanjut Wiku Adisasmito, relatif lebih lambat dari kenaikan kasus dunia. Apalagi menjelang masa libur akhir tahun.

"Kita perlu mewaspadai kondisi dunia yang saat ini tengah mengalami third wave (gelombang ketiga). Pada pola second wave (gelombang kedua) di Indonesia, di mana terdapat jeda 3 bulan (setelah lonjakan di dunia), perlu kita antisipasi," tegasnya.

"Ini mengingat dalam 3 bulan ke depan, kita akan kembali memasuki periode libur Natal dan Tahun Baru 2022."

 

** #IngatPesanIbu 

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Lonjakan COVID-19 Indonesia Bukan Karena Naiknya Kasus Global

FOTO: Tim Ambulans Senegal Berjuang di Tengah Gelombang Ketiga Covid-19
Perbesar
Mobile Emergency Care Service (SAMU) memindahkan Binta Ba, yang hamil delapan bulan dan terinfeksi COVID-19, ke rumah sakit di Dakar, Senegal, pada 5 Agustus 2021. Longsoran kasus datang saat Senegal menghadapi gelombang ketiga dengan kedatangan varian delta. (AP Photo/Leo Correa)

Belajar dari gelombang kedua COVID-19 di di Indonesia pada Juli 202, Wiku Adisasmito menekankan, hal itu tidak disebabkan oleh naiknya kasus global atau datang dari negara-negara lain, melainkan dari dalam Indonesia sendiri.

"Beeberapa faktor internal penyebab kenaikan kasus COVID-19 dan penyebaran virus Corona adalah meningkatnya mobilitas dan aktivitas sosial masyarakat yang terjadi bersamaan dengan periode mudik Idul Fitri serta sikap abai terhadap protokol kesehatan," jelasnya.

Artinya, umumnya peluang lonjakan COVID-19 dapat meningkat saat datang libur panjang dan pelaksanaan kegiatan besar di masyarakat dalam negeri.

Walaupun terdapat gelombang COVID-19 baru di beberapa negara lain di dunia, Indonesia juga perlu memerhatikan ancaman lonjakan kasus yang ada di dalam negeri akibat faktor yang khas ditemui di Indonesia.

"Misalnya, tradisi bepergian, berkumpul saat hari raya yang seringkali menyebabkan masyarakat abai protokol kesehatan. Namun, perlu diingat bahwa potensi kenaikan kasus dapat dihindari apabila kita tidak mengendorkan pelaksanaan kebijakan berlapis," Wiku menambahkan.

"Seperti akselerasi vaksinasi, pengendalian mobilitas dalam dan luar negeri, pengendalian aktivitas masyarakat dan menggalakkan upaya 3T (testing, tracing, treatment) dan 3M (mencuci tangan, pakai masker, jaga jarak)."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Prediksi Gelombang Ketiga Indonesia Desember 2021

FOTO: Mural Imbauan Protokol Kesehatan COVID-19 Hiasi Cakung Barat
Perbesar
Pedagang melintasi mural bertema imbauan protokol kesehatan COVID-19 di kawasan Cakung Barat, Jakarta, Minggu (18/10/2020). Mural karya warga setempat tersebut bertujuan mengingatkan masyarakat akan pentingnya memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Epidemiolog dari Griffith University Australia, Dicky Budiman menyampaikan, gelombang ketiga COVID-19 di Indonesia diprediksi terjadi pada Desember 2021. Prediksi tersebut berdasarkan pemodelan yang dilakukan.

"Sebelumnya, saya sampaikan potensi gelombang ketiga ada pada September. Lalu potensi gelombang ketiga mundur, tadinya Oktober, mundur lagi Desember (2021)," kata Dicky dalam dialog bertajuk Berdampingan dengan COVID-19 baru-baru ini.

"Ini karena Pemerintah memperpanjang PPKM. Jadi kan, ini (prediksi) estimasikan proyeksi. Ada intervensi yang kuat dengan penerapan PPKM berlevel dan hasilnya efektif. Maka, jangan sampai kita abai dalam indikator-indikator pelongaran, termasuk vaksinasi."

Intervensi dan kebijakan penerapan PPKM, menurut Dicky berpotensi prediksi kehadiran gelombang ketiga semakin mundur, tapi diperkirakan melonjak besar seperti gelombang sebelumnya.

"Makin agak landai. Ini artinya perjuangan kita belum selesai. Masalahnya juga kita mengejar vaksinasi. Ini tantangan besar kita," pungkas Dicky.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Optimistis Kasus Covid-19 Terus Turun, tapi Tetap Waspada

Infografis Optimistis Kasus Covid-19 Terus Turun, tapi Tetap Waspada. (Liputan6.com/Niman)
Perbesar
Infografis Optimistis Kasus Covid-19 Terus Turun, tapi Tetap Waspada. (Liputan6.com/Niman)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya