Pembakaran Faskes Kiwirok Papua, PB IDI Minta Nakes Ditarik ke Tempat Aman

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 17 Sep 2021, 16:00 WIB
Diperbarui 17 Sep 2021, 16:18 WIB
Tenaga Kesehatan, Nakes, Papua, Nakes di Papua, Gabriella Meilani
Perbesar
Ratusan nakes menunjukkan rasa duka atas meninggalnya suster Gabriella Meilani, salah seorang korban pembakaran Puskesmas Kiwirok oleh KKB belum lama ini. (Foto: IDI Papua)

Liputan6.com, Jakarta Sehubungan dengan kejadian kekerasan dan pembakaran di fasilitas kesehatan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang Papua, Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) minta tenaga kesehatan (nakes) ditarik ke tempat aman.

Kejadian tragis tersebut mengakibatkan sejumlah tenaga kesehatan terluka, bahkan meninggal dunia. Gabriella Meilani, seorang perawat yang bertugas di Puskesmas Kiwirok, meninggal setelah menyelamatkan diri dengan terjun ke jurang.

"Kami meminta kepada pemerintah dan aparat keamanan untuk sementara menarik tenaga kesehatan ke tempat yang lebih aman,"tulis pernyataan resmi PB IDI yang diterima Health Liputan6.com pada Jumat, 17 September 2021.

Pernyataan tersebut diteken Ketua Umum PB IDI Daeng M. Faqih meminta aparat keamanan menindaktegas pelaku tindak kekerasan. PB IDI juga mengapresiasi aparat keamanan yang memulihkan keamanan di Distrik Kiwirok.

"Kami meminta kepada aparat Keamanan untuk menindak tegas para pelaku tindak kekerasan dan anarkisme agar kejadian seperti ini tidak terulang lagi."

"Serta mengapresiasi aparat keamanan yang melakukan tindakan cepat upaya pemulihan keamanan di seluruh Papua, khususnya di Distrik Kiwirok," tulis PB IDI.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

PB IDI Berduka atas Meninggalnya Gabriella Meilani

Gabriella Meilani, Suster, Tenaga Kesehatan, Papua, Nakes di Papua, Puskesmas Kiwirok
Perbesar
Suster Gabriella Meilani, nakes korban meninggal dunia akibat tragedi pembakaran Puskesmas Kiwirok yang dilakukan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB)

Dalam pernyataan resmi, PB IDI juga turut berduka atas meninggalnya Gabriella Meilani. PB IDI pun mengecam tindak kekerasan yang terjadi di Distrik Kiwirok, Papua, terhadap tenaga kesehatan.

Nakes, kata PB IDI, perlu mendapatkan perlindungan dan bukan menjadi sasaran kekerasan.

"Kami menyesalkan kejadian tersebut dan turut berdukacita atas meninggalnya tenaga kesehatan. Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberi tempat yang layak dan keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan," demikian pernyataan PB IDI.

"Kami mengutuk keras semua tindakan kekerasan dan anarkis terhadap fasilitas kesehatan dan tenaga kesehatan yang sedang menjalankan tugas pengabdian dan kemanusiaan, yang seharusnya mendapatkan perlindungan dan tidak dibenarkan menjadi sasaran semua tindak kekerasan."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

IDI Wilayah Papua Minta Pemda Jamin Keselamatan Nakes

Tenaga Kesehatan, Nakes, Papua, Nakes di Papua, Gabriella Meilani
Perbesar
Ratusan nakes menunjukkan rasa duka atas meninggalnya suster Gabriella Meilani, salah seorang korban pembakaran Puskesmas Kiwirok oleh KKB belum lama ini. (Foto: IDI Papua)

Melalui pernyataan tertulis yang ditujukan kepada Gubernur Papua, Ketua IDI Wilayah Papua Donald Aronggear meminta  pemerintah daerah menjamin keamanan dan keselamatan tenaga kesehatan.

“Kami meminta kepada pemerintah daerah provinsi Papua beserta TNI-POLRI untuk menjamin keamanan dan keselamatan tenaga kesehatan yang bertugas di seluruh wilayah Papua," katanya dalam pernyataan tertulis.

Donald juga meminta pemerintah Papua berkoordinasi agar para tokoh di sana terlibat dalam upaya menjaga keamanan.

"Dan juga meminta kepada pemerintah provinsi Papua melakukan koordinasi dengan Pemerintah Kota/kabupaten, para tokoh agama, tokoh adat, dan tokoh masyarakat untuk ikut terlibat dalam menjaga keamanan para tenaga kesehatan dalam menjalankan tugas."

Bila semua elemen masyarakat bekerja sama, Donald berharap para nakes dapat memberikan pelayanan di wilayah Papua dengan tenang.

"Kami juga berharap kejadian serupa tidak lagi berulang sehingga tenaga kesehatan dapat memberikan pelayanan dengan tenang tanpa ada tekanan maupun rasa takut," imbuhnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis 4 Tips Aman Hindari Covid-19 Saat Harus Mengantre

Infografis 4 Tips Aman Hindari Covid-19 Saat Harus Mengantre. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 4 Tips Aman Hindari Covid-19 Saat Harus Mengantre. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya