3 Penyebab Orang Sakit Kepala di Sisi Kiri

Oleh Melly Febrida pada 27 Jul 2021, 08:00 WIB
Diperbarui 27 Jul 2021, 08:00 WIB
Merasakan Kelelahan hingga Sakit Kepala
Perbesar
Ilustrasi Sakit Kepala Credit: unsplash.com/Mehr

Liputan6.com, Jakarta - Sekarang kalau kepala sakit sudah khawatir saja, jangan-jangan gejala COVID-19. Namun, pernahkah Anda merasakan sakit kepala hanya di sebelah kiri? Ada yang bilang itu karena migrain, tapi ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang sakit kepala di sebelah kiri.

Ahli Bedah Saraf, Seunggu Han, menjelaskan, sekitar 50 persen orang dewasa di seluruh dunia mengalami gangguan sakit kepala. Beberapa sakit kepala ringan dan sembuh dengan perawatan di rumah, tetapi beberapa lebih parah dan membutuhkan perawatan medis.

Beberapa jenis sakit kepala dapat menyebabkan rasa sakit di sisi kiri, termasuk migrain dan sakit kepala cluster.

"Sakit kepala di sisi kiri dapat disebabkan oleh migrain, vaskulitis, sakit kepala cluster, atau jenis lainnya," kata Han dilansir Medical News Today pada Senin, 26 Juli 2021.

1. Migrain

Pada sakit kepala migrain, kata Han, dapat menyebabkan sakit kepala sedang hingga parah di sisi kiri. Sakit kepala migrain mungkin berdenyut dan lebih buruk di satu sisi.

Rasa sakit mungkin mulai di sekitar mata atau pelipis, kemudian menyebar ke seluruh kepala. Beberapa gejala migrain lainnya meliputi:

- Perubahan visi

- Mual dan muntah

- Pusing

- Kepekaan ekstrrm terhadap suara, cahaya, sentuhan, atau bau

- Mati rasa atau sensasi kesemutan di wajah atau ekstremitas

"Salah satu jenis migrain yang jarang terjadi, disebut migrain hemiplegia, juga dapat menyebabkan kelemahan pada anggota badan dan wajah di satu sisi tubuh," ujar Han.

Dalam satu episode, migrain biasanya berlangsung 4 hingga 72 jam. Seseorang mungkin perlu berbaring di ruangan yang gelap dan beristirahat sampai gejalanya hilang.

Para ahli belum memahami penyebab pasti migrain, tetapi faktor genetik dan pemicu lingkungan tampaknya berperan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Penyebab Sakit Kepala Sebelah Kiri

2. Vaskulitis

Serangan autoimun di mana tubuh merespons seolah-olah pembuluh darahnya adalah zat berbahaya dapat menyebabkan vaskulitis, sejenis peradangan pembuluh darah.

Jenis vaskulitis yang umum adalah arteritis sel raksasa, juga disebut arteritis temporal. Ini memengaruhi pembuluh darah di kepala. Biasanya terjadi pada orang berusia di atas 50 tahun.

Vaskulitis dapat menyebabkan sakit kepala yang mirip dengan 'sakit kepala petir'. Rasa sakitnya parah, dan seringkali tidak ada penyebab yang jelas.

Dengan sakit kepala thunderclap, rasa sakit paling intens dalam satu menit dan berlangsung setidaknya selama lima menit.

Gejala lain dapat meliputi:

- Kehilangan penglihatan secara tiba-tiba

- Rasa sakit di satu sisi kepala atau di belakang mata

- Sakit saat mengunyah

"Siapa pun yang mengalami gejala-gejala ini harus menerima saran medis. Tidak mengobati vaskulitis dapat menyebabkan kehilangan penglihatan permanen," kata Han.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sakit Kepala Cluster

3. Sakit kepala cluster

Sakit kepala cluster dapat menyebabkan rasa sakit yang parah di satu sisi kepala, seringkali di sekitar mata. Rasa sakitnya bisa sangat parah, dan mungkin terasa tajam, terbakar, atau menusuk.

Ketika terjadi, sakit kepala cenderung muncul dalam beberapa episode selama empat hingga 12 minggu, kemudian berhenti, mungkin selama beberapa tahun. Sakit kepala ini sering memengaruhi sisi yang sama setiap saat.

Fitur umum meliputi:

- Rasa sakit di belakang satu mata, satu pelipis, atau satu sisi dahi

- Rasa sakit yang dimulai pada malam hari, biasanya 1-2 jam setelah tidur

- Rasa sakit yang memuncak setelah 5-10 menit

- Sakit parah yang berlangsung 30-60 menit Rasa sakit yang kurang intens yang dapat berlanjut hingga 3 jam

Gejala terkait mungkin termasuk:

- Hidung tersumbat atau berair

- Kelopak mata terkulai

- Berair dan kemerahan di satu mata

- Wajah memerah atau berkeringat

"Penyebab pastinya tidak diketahui, tetapi para ahli percaya bahwa itu melibatkan bagian otak yang disebut hipotalamus dan saraf serta pembuluh darah dari sistem trigeminal, yang memengaruhi mata dan wajah," kata Han.

Sakit kepala cluster sering terjadi pada waktu yang sama setiap hari. Sakit kepala ini mungkin juga lebih umum di musim semi atau musim gugur, dan orang-orang mungkin bingung dengan sakit kepala alergi.

Sakit kepala ini biasanya memengaruhi orang berusia 20-50 tahun dan 80 persen adalah laki-laki.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis 5 Gejala Sakit Kepala Akibat Covid-19

Infografis 5 Gejala Sakit Kepala Akibat Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Gejala Sakit Kepala Akibat Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Video Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya