Hari Anak Nasional 2021, Menteri Bintang Dengar Langsung Keluh Kesah Anak Indonesia

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 23 Jul 2021, 09:30 WIB
Diperbarui 23 Jul 2021, 09:31 WIB
KemenPPPA peringati Hari Anak Nasional 2021
Perbesar
KemenPPPA peringati Hari Anak Nasional 2021. Foto: KemenPPPA.

Liputan6.com, Jakarta Hari Anak Nasional (HAN) tahun ini diperingati dalam suasana pandemi COVID-19. Meski begitu, pemenuhan hak anak perlu diperjuangkan dengan baik.

Seperti disampaikan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga. Ia mengajak seluruh komponen bangsa Indonesia berpartisipasi dalam menjamin pemenuhan hak-hak anak, serta memberikan perlindungan bagi anak dari kekerasan dan diskriminasi.

Salah satu upaya memenuhi hak anak yang dilakukan oleh KemenPPPA adalah mendengarkan keluh kesah anak-anak Indonesia.

Pada peringatan HAN 2021, Bintang mendengarkan dan berdialog secara virtual dengan anak-anak Indonesia terkait keinginan, harapan, dan kendala yang mereka alami melalui Suara Anak Indonesia (SAI).

“Pada tahun-tahun sebelumnya kita hanya mendengarkan rangkuman SAI secara berjenjang, mulai dari tingkat desa. Namun, tahun ini kita mendengarkan SAI secara langsung,” kata Bintang mengutip keterangan pers, Jumat (23/7/2021).

Tidak hanya berdialog dengan Forum Anak Nasional (FAN), KemenPPPA juga berdialog dengan anak-anak berkebutuhan khusus, anak terlantar, anak korban teroris, dan anak-anak binaan Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA).

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tema HAN 2021

Bintang menambahkan, pandemi menimbulkan tantangan pada pemenuhan hak anak, termasuk hak kesehatan, pendidikan, perlindungan anak, serta berbagai dampak lainnya. Oleh karenanya, peringatan HAN 2021 dikemas secara daring.

“Tema HAN 2021 adalah ‘Anak Terlindungi, Indonesia Maju’ dengan tagline #AnakPedulidiMasaPandemi.”

Ini melambangkan motivasi bahwa pandemi tidak menyurutkan komitmen untuk tetap melaksanakan HAN walau secara virtual, lanjutnya.

Peringatan HAN merupakan momentum penting untuk menggugah kepedulian dan partisipasi seluruh komponen bangsa Indonesia dalam menjamin pemenuhan hak anak. Mengingat, mereka memiliki hak hidup, tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi secara wajar sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan.

“Anak juga berhak mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi,” ujar Bintang dalam Konferensi Pers Hari Anak Nasional (HAN) 2021 yang diselenggarakan secara virtual.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Harapan Bintang

Bintang berharap peringatan HAN 2021 yang dikemas secara daring dapat menjangkau lebih banyak anak dari 34 provinsi di Indonesia, termasuk Anak yang Memerlukan Perlindungan Khusus (AMPK).

Selain mendengarkan SAI, KemenPPPA yang didukung berbagai pihak telah melakukan serangkaian kegiatan dalam Peringatan HAN 2021.

Kegiatan tersebut di antaranya edukasi bagi orangtua tentang pengasuhan, dialog dengan Anak yang Memerlukan Perlindungan Khusus (AMPK), edukasi pada anak untuk menanamkan sifat jujur bekerja sama dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), dan kegiatan lainnya.

“Saya berharap di masa pandemi orangtua terus memberikan pendampingan dan motivasi bagi anak-anak untuk tetap semangat, kreatif, dan inovatif walaupun di rumah.”

“Saya juga berpesan agar para orangtua sebagai pendamping selain memberikan yang terbaik bagi anak-anak, harus terus menaati protokol kesehatan, serta mengedukasikannya kepada anak-anak dalam momentum Peringatan HAN 2021,” tutup Bintang.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Panduan Isolasi Mandiri COVID-19 untuk Anak

Infografis Panduan Isolasi Mandiri Covid-19 untuk Anak. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Panduan Isolasi Mandiri Covid-19 untuk Anak. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Video Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya