Menkes: Presiden Jokowi Dorong Akselerasi Vaksinasi COVID-19, Target Juli 1 Juta per Hari

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 15 Jun 2021, 13:00 WIB
Diperbarui 15 Jun 2021, 13:00 WIB
Menkes Budi Gunadi Sadikin dalam Puncak Hari Gizi Nasional ke-61 tahun 2021 (Tangkapan Layar Youtube Kementerian Kesehatan)
Perbesar
Menkes Budi Gunadi Sadikin dalam Puncak Hari Gizi Nasional ke-61 tahun 2021 pada Senin (25/1/2021) (Tangkapan Layar Youtube Kementerian Kesehatan)

Liputan6.com, Jakarta Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mendorong akselerasi atau percepatan vaksinasi COVID-19 di masyarakat.

Dalam konferensi pers di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (14/6/2021), Menkes mengatakan Presiden telah meminta agar target vaksinasi 700 ribu per hari di bulan Juni, serta 1 juta per hari di Juli dapat tercapai.

"Beliau sudah menugaskan TNI dan Polri untuk mendampingi bersama-sama dengan vaksinasi program melalui pemerintah daerah, untuk bisa melakukan vaksinasi sampai 400 ribu per hari," kata Menkes.

"Sehingga 600 ribu per hari akan melalui jalur pemerintah daerah, sedangkan 400 ribu per hari akan dilakukan melalui jalur sentral TNI dan Polri," Budi Gunadi menambahkan.

Ia melanjutkan, Kementerian Kesehatan sudah diminta untuk memastikan agar koordinasinya berjalan dengan baik dan suplai vaksin COVID-19 juga dilakukan dengan baik.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Implementasi Protokol Kesehatan

Dalam pernyataan tersebut, Menkes juga mengungkapkan bahwa Jokowi telah meminta agar implementasi protokol kesehatan di lapangan harus dijalankan dengan lebih disiplin.

"Untuk implementasi di lapangan Bapak Presiden menekankan sekali lagi, bahwa protokol kesehatan harus dijalankan dengan disiplin sesuai aturan PPKM mikro yang sudah ada," kata Menkes.

"Memang banyak aturannya sudah baik untuk daerah merah, oranye, kuning, tapi implementasi di lapangannya perlu didisiplinkan," lanjut Menkes seperti dikutip dari siaran di saluran Youtube Sekretariat Presiden.

Budi pun mengatakan bahwa Presiden sudah menugaskan Panglima TNI dan Kapolri untuk memastikan implementasi PPKM mikro di lapangan sudah sesuai dengan yang telah dirumuskan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Temuan Varian Delta

FOTO: Melihat Sentra Vaksinasi COVID-19 di Jakarta
Perbesar
Vaksinator menyiapkan vaksin AstraZeneca untuk disuntikka kepada warga saat peresmian Sentra Vaksinasi COVID-19 di RS St. Carolus, Jakarta, Senin (14/6/2021). Sentra vaksinasi ini guna mendukung program pemerintah untuk memulihkan kembali industri pariwisata domestik. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Menkes mengatakan bahwa dua hal tersebut penting untuk dilakukan. Hal ini karena di beberapa daerah seperti Kudus, Bangkalan, dan DKI Jakarta, sudah terkonfirmasi adanya varian Delta atau B.1617.2 yang mendominasi.

"Karena ini penularannya lebih cepat, walaupun tidak lebih mematikan, ini perlu benar-benar kedua hal tadi, dipercepat. Implementasi (protokol kesehatan) di lapangan dan akselerasi vaksinasi."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Jakarta Terancam Genting Covid-19

Infografis Jakarta Terancam Genting Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Jakarta Terancam Genting Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓