Wanita Terancam Buta Setelah Terinfeksi Cacar Langka dari Kucing Peliharaan

Oleh Fitri Syarifah pada 15 Jun 2021, 20:00 WIB
Diperbarui 15 Jun 2021, 20:00 WIB
Ilustrasi kebutaan
Perbesar
Ilustrasi kebutaan. Photo by Marina Vitale on Unsplash

Liputan6.com, Jakarta - Seorang wanita berusia 28 tahun nyaris alami kebutaan setelah mengalami keluhan iritasi mata yang disertai keluarnya cairan di mata kanannya. Menurut pengakuannya, kondisi ini telah berlangsung selama lima hari, seperti dikutip dari laporan yang diterbitkan 5 Juni di The New England Journal of Medicine.

Setelah diperiksa, mata kanannya ternyata terinfeksi oleh cacar sapi langka akibat virus variola. Dilansir dari Livescience, Ia segera menerima banyak antibiotik dan obat antivirus yang digunakan untuk mengobati infeksi mata yang umum, tetapi sepertinya tidak ada yang berhasil.

Gejalanya pun semakin parah, sampai ia mengalami selulitis orbita, atau infeksi pada lemak dan otot di sekitar mata; dan infeksi ini menyebabkan jaringan di matanya mengalami nekrosis, atau mati. Dokternya khawatir ia akan kehilangan penglihatannya.

"Kekhawatiran kami adalah bahwa infeksi akan merusak penglihatannya secara permanen, atau mungkin menyebar di luar rongga mata," kata Dr. Miles Kiernan, dokter mata yang merawat pasien tersebut di Royal Free Hospital di London.

 

Simak Video Berikut Ini:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Berasal dari kucing peliharaannya

Setelah ditelusuri, petunjuk penyakitnya mengarah pada kucing peliharaannya. Menurut keterangan pasien, dua minggu sebelum ia masuk UGD, kucingnya mengalami luka di kaki dan kepalanya.

Sampel dari lesi kucing dan mata wanita itu keduanya dinyatakan positif orthopoxvirus, keluarga virus yang mencakup virus cacar (variola virus), virus cacar sapi, dan virus cacar monyet. Urutan genetik lebih lanjut dari sampel wanita itu mengkonfirmasi bahwa ia terinfeksi cacar sapi.

Cacar sapi biasanya menginfeksi banyak spesies hewan, termasuk sapi, kucing, dan manusia. Ini terkait erat dengan virus vaccinia, yang digunakan dalam vaksin cacar. Namun saat ini, cacar sapi jarang terjadi pada sapi, dan reservoir utamanya adalah hewan pengerat, menurut Manual Veteriner Merck.

Kucing dapat terinfeksi ketika mereka membunuh hewan pengerat yang membawa cacar sapi, tetapi penularan dari kucing ke manusia jarang terjadi, jelas Kiernan. Sedangkan manusia dapat terinfeksi cacar sapi melalui kontak dengan lesi cacar sapi pada kulit kucing, tetapi virus ini tidak terlalu menular antara manusia dan kucing, dan risiko infeksi dapat sangat dikurangi dengan tindakan kebersihan seperti mengenakan sarung tangan saat menangani kasus yang terinfeksi, seperti dikutip dari VCA Animal Hospitals.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Dugaan dokter

Dokter menduga mata wanita itu terinfeksi ketika ia membelai kucingnya dan kemudian menyentuh atau menggosok matanya, kata Kiernan. Ia mengaku belum pernah melihat kasus infeksi cacar sapi pada mata sebelumnya, dan kalaupun ada, hanya sedikit kasus yang pernah dilaporkan dalam literatur medis. Kasus-kasus itu pun dilaporkan sulit untuk diobati, katanya.

Namun dalam kasus kali ini, Kiernan dan rekannya menerima masukan dari ahli biologi terkemuka dan spesialis penyakit menular di rumah sakit mereka. Mereka merekomendasikan pengobatan dengan tecovirimat (TPOXX), obat antivirus yang menargetkan orthopoxvirus dan disetujui oleh Food and Drug Administration AS untuk mengobati cacar pada tahun 2018.

Masalahnya, tecovirimat tidak tersedia di Inggris, jadi Kiernan dan rekannya perlu mendapatkannya dari US Strategic National Stockpile, yang mengandung sekitar 2 juta dosis tecovirimat jika terjadi serangan bioteror dengan cacar, katanya. Sebagai catatan, cacar berhasil diberantas di dunia pada tahun 1980 berkat kampanye vaksinasi global. Tetapi pemerintah khawatir bahwa virus cacar dapat digunakan sebagai senjata biologis.

Menurut laporan, setelah berhasil mendapatkannya, pasien tersebut menerima tecovirimat dalam waktu lama dan memerlukan pembedahan untuk mengangkat jaringan mati dari sekitar matanya. Perawatan itu berhasil membersihkan infeksinya. Enam bulan kemudian, pasien memiliki penglihatan 20/20 di mata kanannya, meskipun kelopak matanya turun, dan memiliki beberapa masalah dengan gerakan mata, seperti yang tercantum dalam laporan itu.

Kasus ini menyoroti risiko infeksi zoonosis, atau infeksi yang berpindah dari hewan ke manusia; peristiwa limpahan tersebut telah mendapat perhatian mengingat pandemi COVID-19, yang kemungkinan berasal dari hewan liar.

Meskipun cacar telah diberantas, "virus orthopox tetap ada di beberapa bagian dunia, termasuk cacar sapi di Eropa, dan cacar monyet di Afrika tengah dan barat," kata Kiernan. Memang, minggu ini baru dua kasus cacar monyet dilaporkan di Inggris, yang menurut BBC kemungkinan didapat di luar negeri.

Kiernan mengemukakan kekhawatirannya yang menduga kasus cacar sapi pada manusia meskipun akan tetap langka, namun apakah kita berpotensi melihat lebih banyak kasus serupa di masa depan sekarang karena populasinya naif secara imunologis. Ia merujuk pada fakta bahwa orang tidak lagi divaksinasi cacar secara rutin, yang kemungkinan telah mendapatkan perlindungan terhadap virus orthopox lainnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Gerhana Matahari Total-Tidak Buta Karena Gerhana

Infografis Gerhana Matahari Total-Tidak Buta Karena Gerhana
Perbesar
Tidak buta karena gerhana
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya