Analisa Indikator Risiko COVID-19 Menurut Pakar

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 14 Jun 2021, 12:00 WIB
Diperbarui 14 Jun 2021, 12:00 WIB
COVID-19 di Indonesia
Perbesar
COVID-19 di Indonesia (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Liputan6.com, Jakarta Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Budi Gunadi Sadikin, memerkirakan lonjakan kasus COVID-19 akan mencapai puncak pada akhir Juni atau awal Juli 2021.

Sehubungan dengan hal ini, Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Prof Tjandra Yoga Aditama mengatakan bahwa analisa indikator risiko COVID-19 baik jika dilakukan.

Menurutnya analisa indikator risiko COVID-19 pada prinsipnya meliputi "what’s going on, what can go wrong and what could be done”.

“Prosesnya mematrikkan pola penularan yang ada beserta potensinya, dengan kapasitas respons yang ada serta apa yang dapat atau harus ditingkatkan,” kata Tjandra melalui pesan teks ditulis Senin (14/6/2021).

Ia menambahkan, pola penularan dapat dibagi dalam 5 tingkatan yakni:

- Tidak ada penularan dalam 28 hari terakhir.

-Sistem cukup baik untuk mencegah penularan, atau kasus sudah mulai ada tetapi belum ada gangguan berarti pada kehidupan sosial ekonomi.

-Sudah mulai ada klaster kasus dan mulai ada risiko penularan di masyarakat, untuk ini mulai diperlukan upaya penanggulangan yang lebih baik lagi.

-Sudah terjadi penularan di masyarakat (community transmission) di mana pelayanan kesehatan sudah cukup kewalahan, sehingga dibutuhkan manajemen kesehatan di lapangan yang lebih kompleks lagi.

-Wabah sudah tidak terkendali lagi dan sistem pelayanan kesehatan praktis kolaps, sehingga memerlukan penanganan yang luar biasa untuk mencegah terus melonjaknya kasus dan kematian.

5 Indikator Beratnya Situasi Epidemiologi

Dalam menilai bagaimana beratnya situasi epidemiologi maka dapat juga dipakai 5 indikator yakni:

-Jumlah kasus baru.

-Jumlah kematian.

-Apakah ada peningkatan lebih dari 10 persen antar minggu?

-Apakah angka positif (positivity rate) di atas 10 persen?

-Apakah angka penularan (Rt) di atas 1.0?

Kapasitas Respons

Kapasitas respons juga dapat dibagi 4 bagian yakni:

-Ada sistem pelayanan kesehatan yang setidaknya dapat meliputi ketersediaan tempat tidur di rumah sakit termasuk ruang isolasi dan ICU, tenaga kesehatan, obat-obatan, peralatan kesehatan, sistem rujukan, dan lain-lain.

-Adanya sistem kesehatan masyarakat yang antara lain berupa seberapa aktifnya kegiatan tes dan pelacakan di masyarakat, surveilans, serta pendekatan kesehatan masyarakat dan sosial lainnya.

-Manajemen pengaturan (governance) yang setidaknya meliputi koordinasi lintas sektor, manajemen bencana serta kesiapan bagaimana menangani eskalasi situasi yang meningkat tidak terkendali.

-Komunikasi risiko dan pemberdayaan masyarakat (RCCE - Risk communication & Community engagement).

“Masing-masing kapasitas respons ini kemudian bisa saja dikompilasi dan dikelompokkan menjadi adanya kapasitas respons adekuat, sedang (moderate) atau terbatas (limited),” tutupnya.

Infografis Yuk Kenali 4 Risiko Mobilitas Saat Liburan untuk Cegah COVID-19

Infografis Yuk Kenali 4 Risiko Mobilitas Saat Liburan untuk Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Yuk Kenali 4 Risiko Mobilitas Saat Liburan untuk Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓