Alasan Penyintas Pelecehan Seksual Tak Langsung Speak Up

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 10 Jun 2021, 18:00 WIB
Diperbarui 10 Jun 2021, 18:00 WIB
Ilustrasi pelecehan seksual
Perbesar
Ilustrasi pelecehan seksual Foto oleh RODNAE Productions dari Pexels

Liputan6.com, Jakarta Kebanyakan penyintas pelecehan seksual tidak langsung menceritakan kejadian tidak menyenangkan yang dialami. Umumnya penyintas pelecehan seksual memendam sendiri pengalaman pahit tersebut dalam waktu berbulan-bulan hingga hitungan tahun.

Menurut psikolog dari Yayasan Pulih, Nirmala Ika Kusumaningrum, ada beberapa alasan mengapa para penyintas pelecehan atau kekerasan seksual tidak langsung speak up salah satunya adalah stigma masyarakat.

“Kita harus lihat masyarakat, ketika ada perempuan speak up masyarakat Indonesia itu cenderung menyalahkan korban,” kata Nirmala kepada Health Liputan6.com, Kamis (10/6/2021).

Ia memberi contoh kasus saat seorang perempuan dilecehkan di transportasi umum. Ketika perempuan tersebut speak up, hal pertama yang dicari masyarakat adalah pakaian seperti apa yang dipakai perempuan itu dan pukul berapa ia menggunakan transportasi tersebut, bukan simpati atau empati.

“Ini membuat si korban menjadi disalahkan.”

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Peraturan Daerah yang Kurang Memihak Perempuan

Selain stigma masyarakat masih keliru terhadap penyintas pelecehan seksual, kondisi semakin diperparah dengan adanya undang-undang daerah di Indonesia yang semakin merendahkan perempuan.

Salah satu undang-undang daerah yang kurang memihak perempuan menurut Nirmala adalah Qanun Aceh.

Dalam undang-undang itu, pria yang melakukan pemerkosaan atau pelecehan akan disumpah di bawah Al-Quran beberapa kali. Jika pria itu mengatakan bahwa dia tidak melakukan hal tersebut pada saat disumpah maka ia akan dianggap tidak berbohong dan bebas.  

Sedang, perempuan yang melaporkan akan dianggap bersalah karena mengakui adanya perzinahan.

“Makanya banyak perempuan banyak memilih untuk diam karena sebenarnya secara support negara dan masyarakat kita belum mendukung termasuk polisi-polisi yang belum terlatih.”

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Proses Hukum yang Menyakitkan

Alasan berikutnya seorang penyintas kekerasan seksual enggan speak up adalah anggapan bahwa kejadian tersebut adalah aib yang tidak boleh diungkapkan. Di sisi lain, proses hukum bagi para penyintas cenderung menyakitkan.

“Mereka bolak-balik harus rekonstruksi, bolak-balik ditanya, dan dengan alasan untuk mendapatkan fakta, pertanyaannya sering kali menyudutkan.”

“Makanya akhirnya banyak korban pelecehan seksual apalagi yang sampai pemerkosaan memilih untuk diam dan jika terjadi kehamilan yang diungsikan adalah perempuan, dalam tanda kutip disembunyikan,” tutup Nirmala.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Ketok Palu RUU Penghapusan Kekerasan Seksual Masuk Prolegnas 2021

Infografis Ketok Palu RUU Penghapusan Kekerasan Seksual Masuk Prolegnas 2021. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Ketok Palu RUU Penghapusan Kekerasan Seksual Masuk Prolegnas 2021. (Liputan6.com/Trieyasni)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Video Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓