5 Aktivitas Pereda Stres Selama Pandemi COVID-19

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 03 Jun 2021, 11:00 WIB
Diperbarui 03 Jun 2021, 11:00 WIB
Tidur tepat waktu
Perbesar
Ilustrasi Tidur tepat waktu Credit: pexels.com/Ketut

Liputan6.com, Jakarta Masa pandemi COVID-19 menimbulkan berbagai masalah termasuk masalah kesehatan mental. Berbagai kebiasaan yang tiba-tiba berubah membuat sebagian orang rentan terkena stres dan depresi.

Hal ini dibuktikan dalam berbagai penelitian, salah satunya Riset dari Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran yang mengungkapkan 47 persen responden mahasiswa mengaku mengalami gejala depresi selama pandemi COVID-19.

Menurut CEO startup konseling daring dan kesehatan mental Riliv, Audrey Maximillian Herli, sedikitnya ada 5 aktivitas yang dapat dilakukan guna meredam stres dan depresi.

Kelima hal tersebut adalah tidur tepat waktu, bertukar kado, mencoba resep masakan, memberi makan kucing, dan konsultasi daring.

Tidur Tepat Waktu

Tidur tepat waktu menjadi hal yang sangat penting bahkan bukan hanya di masa pandemi tapi juga di masa-masa sebelumnya.

“Tahukah kamu bahwa pikiran negatif kerap muncul saat kita kelelahan, kurang tidur, dan masih terbangun di malam hari? Jangan tunda waktu untuk terlelap. Badan yang sehat berpengaruh terhadap kesehatan mental yang kuat,” kata Audrey dalam keterangan pers dikutip Rabu (2/6/2021).

Bertukar Kado dengan Keluarga dan Sahabat

kado-kezo
Perbesar
ilustrasi rekomendasi kado untuk lebaran/pexels

Meski terhalang jarak, bukan alasan untuk tidak bersua, lanjut Audrey. Seseorang bisa menyampaikan salam dan kasih sayang melalui kado makanan atau bingkisan cantik dengan menggunakan jasa pengantaran.

“Menyayangi, mengayomi, dan terhubung kepada orang terdekat adalah naluri alamiah manusia. Jika biasanya kamu melakukannya melalui tatap muka, kini kamu bisa melakukannya melalui jarak jauh, kan? Ucapan terima kasih dan kebahagiaan mereka bisa membuatmu merasa tidak sendiri lagi.”

Mencoba Resep Masakan Baru

Menambah Lemak Tanpa Disadari
Perbesar
Ilustrasi Memasak Credit: pexels.com/Benn

Memasak bisa menjadi cara untuk meditasi bagi banyak orang, kata Audrey. Menikmati setiap irisan pisau di sayuran atau meracik bumbu agar menjadi santapan berkualitas bisa membuat perasaan lebih tenang dan lega.

Mencoba berbagai resep baru yang belum pernah dimasak dapat menyalurkan energi berlebihan akibat rasa kesepian. Selain baik untuk meredam stres, memasak juga dapat menghasilkan makanan lezat yang bisa membuat bahagia karena ada kepuasan tersendiri.

Memberi Makan Kucing Jalanan

ilustrasi kucing (dok.Pixabay/Luis Wilker Perelo Wilker)
Perbesar
Doc: Imgur

Sembari berjalan kaki, tidak ada salahnya untuk mencoba memberi makan kucing jalanan. Perasaan berbagi dan melihat mereka makan dengan lahap bisa membuatmu merasa berharga serta meningkatkan harga diri yang bisa menangkal perasaan sedih dan depresi.

Mencari Bantuan Psikolog Secara Daring

kosultasi psikologi daring
Perbesar
Ilustrasi kosultasi psikologi daring Credit: pexels.com/bongkarn

Jika berbagai hal telah dilakukan tetapi masih merasa kesepian bahkan tidak berharga, maka langkah yang bisa diambil adalah menghubungi psikolog daring.

Berbeda dengan teman atau sahabat yang mungkin menghakimi, psikolog akan mendengarkan dengan tulus serta membantu menemukan solusi.

“Kamu akan merasa lebih berdaya dan siap menghadapi situasi sulit secara mandiri,” tutupnya.

 

 

Infografis 4 Manfaat Penting Vaksinasi COVID-19

Infografis 4 Manfaat Penting Vaksinasi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 4 Manfaat Penting Vaksinasi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓