Kemenkes: Vaksin Sinovac 94 Persen Efektif Cegah COVID-19 Bergejala

Oleh Benedikta Desideria pada 13 Mei 2021, 09:20 WIB
Diperbarui 13 Mei 2021, 09:30 WIB
Vaksinasi Covid-19 Nakes Lansia Tahap Pertama
Perbesar
Petugas medis menunjukkan jarum suntik dan vaksin Covid-19 di Puskesmas Cengkareng, Jakarta Barat, Selasa (9/2/2021). Kementerian Kesehatan memulai vaksinasi Sinovac untuk tenaga kesehatan di atas 60 tahun setelah BPOM mengeluarkan izin penggunaan vaksin untuk lansia. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Kesehatan RI mengeluarkan hasil kajian cepat terhadap efektivitas vaksin COVID-19 Sinovac CoronaVac. Hasilnya, vaksinasi dengan Sinovac efektif dalam mencegah 94 persen COVID-19 bergejala.

"Vaksinasi lengkap dua dosis efektif mencegah 94 persen COVID-19 bergejala pada 28 hingga 63 hari setelah suntikan dosis kedua," kata Ketua Tim Peneliti Survei Vaksin Sinovac CoronaVac Panji Dhewantara dalam konferensi pers virtual pada Rabu, 12 Mei 2021.

Studi tersebut mengkaji data dari 128.290 tenaga keseheatan di DKI Jakarta yang sudah menerima vaksin COVID-19 lengkap dari Sinovac pada 13 Januari hingga 18 Maret 2021. Partisipan studi berusia 18 tahun ke atas rata-rata usia 30-an dan 60 persen wanita.

Hasil lain dalam kajian cepat mengenai efektivitas vaksin Sinovac CoronaVac dosis lengkap:

- Efektif mencegah perawatan di rumah sakit akibat COVID-19 hingga 96 persen pada hari ke-28 usai penyuntikan dosis kedua

- Efektif mencegah kematian karena COVID-19 pada hari ke-28 hingga 63 usai penyuntikan dosis kedua hingga 98 persen.

"Dari data yang kita miliki ada satu individu yang meninggal karena terinfeksi COVID-19 yangsudah mendapatkan vaksin Sinovac lengkap" jelas Panji.

 

dr Siti Nadia Tarmizi
Perbesar
Juru Bicara Vaksinasi Covid-19, dr Siti Nadia Tarmizi

Hadir juga secara daring dalam kesempatan tersebut Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kemenkes Siti Nadia Tarmizi yang mengatakan bahwa penelitian ini menunjukkan efek proteksi yang lebih tinggi bila sudah divaksin.

"Pada penelitian yang lalu disebutkan risiko tertular kalau sudah divaksin masih ada 40 persen, tapi kalau kita lihat lagi dari kajian cepat ini perlindungan dari perawatan di rumah sakit dan kematian lebih tinggi lagi," kata Siti Nadia.

Dari data yang ada sudah 13,5 juta orang menerima vaksin COVID-19 tapi baru 8,8 juta yang menerima dosis lengkap. "Artinya ini baru 5 persen dari total target sasaran kita sebanyak 181,5 juta," kata Siti.

Ia pun terus mengingatkan bahwa orang yang sudah divaksin bukan berarti kebal terhadap vaksin. Oleh karena itu meski sudah divaksin terus tetap disiplin terapkan protokol kesehatan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Juga Video Berikut

Lanjutkan Membaca ↓