Bahaya Komplikasi Diabetes Seperti yang Dialami Sapri

Oleh Fitri Syarifah pada 10 Mei 2021, 21:28 WIB
Diperbarui 11 Mei 2021, 09:57 WIB
Obesitas, Diabetes, dan Masalah Jantung
Perbesar
Ilustrasi Diabetes Credit: pexels.com/PhotoMIX

Liputan6.com, Jakarta Kabar duka, Komedian Sapri Pantun atau dikenal dengan Bang Sapri meninggal dunia karena komplikasi diabetes, Senin (10/5/2021).

Mendiang Sapri menurut sejumlah sahabat kerap menjalani pola hidup tidak sehat. Ia sangat menyukai minuman manis seperti es teh manis, cappucino cincau dan sebagainya. Hal ini menyebabkan gula darahnya naik hingga 1.100.

Orang dengan diabetes memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan sejumlah masalah kesehatan yang serius. Kadar glukosa darah yang tinggi secara konsisten dapat menyebabkan penyakit serius yang mempengaruhi jantung dan pembuluh darah, mata, ginjal, saraf, dan gigi.

Selain itu, penderita diabetes juga memiliki risiko lebih tinggi terkena infeksi. Di hampir semua negara, diabetes adalah penyebab utama penyakit kardiovaskular, kebutaan, gagal ginjal, dan amputasi tungkai bawah.

Seperti dikutip dari laman International Diabetes Federation (IDF), menjaga kadar glukosa darah, tekanan darah, dan kolesterol mendekati normal dapat membantu menunda atau mencegah komplikasi diabetes. Oleh karena itu penderita diabetes membutuhkan pemantauan secara rutin.

Jika gula darah Anda terlalu tinggi dalam waktu yang lama, dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Itu sesuatu yang harus diperhatikan apakah Anda menderita diabetes atau tidak.

"Jika Anda menderita diabetes, Anda perlu memeriksa gula darah untuk mengetahui apakah itu terlalu tinggi, terlalu rendah, atau sudah sesuai yang diharapkan," kata Michael Dansinger, MD Founding Director of the Diabetes Reversal Program at Tufts Medical Center in Boston, and Wellness Director at Boston Heart Diagnostics, seperti dilansir WebMD.

Lantas, seperti apa gejala yang bisa dirasakan saat gula darah sedang tinggi?

- Merasa lebih haus dari biasanya

- Penglihatan kabur

- Lebih sering buang air kecil

- Merasa lebih lapar dari biasanya

- Kaki mati rasa atau kesemutan

- Anda mungkin juga merasa lebih lelah dari biasanya,

- Terkena infeksi pada kulit atau menyadari bahwa luka membutuhkan waktu lama untuk sembuh.

- Tingkat gula darah lebih dari 600 mg / dL

- Kulit hangat dan kering yang tidak berkeringat

- Demam

- Kantuk atau kebingungan

- Kelemahan di satu sisi tubuh Anda

- Kehilangan penglihatan

- Halusinasi

 

2 dari 7 halaman

Waspada Komplikasi Diabetes

Anda dapat menghindari banyak dari masalah ini dengan mengendalikan gula darah Anda. Ikuti nasihat dokter Anda tentang diet dan olahraga, minum obat Anda, ikuti kunjungan dokter Anda, dan periksa level Anda sesering mungkin.

Berikut komplikasi diabetes yang bisa terjadi, dari laman IDF:

- Penyakit Kardiovaskular

Diabetes mempengaruhi jantung dan pembuluh darah dan dapat menyebabkan komplikasi yang fatal seperti penyakit arteri koroner (yang menyebabkan serangan jantung) dan stroke.

Penyakit kardiovaskular adalah penyebab kematian paling umum pada penderita diabetes. Tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, glukosa darah tinggi dan faktor risiko lainnya berkontribusi untuk meningkatkan risiko komplikasi kardiovaskular. Pelajari lebih lanjut tentang diabetes dan CVD.

- Penyakit Ginjal (Nefropati Diabetik)

Diabetes menyebabkan kerusakan pembuluh darah kecil di ginjal yang menyebabkan ginjal menjadi kurang efisien atau gagal sama sekali. Penyakit ginjal lebih sering terjadi pada penderita diabetes dibandingkan pada mereka yang tidak menderita diabetes. Mempertahankan kadar glukosa darah dan tekanan darah mendekati normal dapat sangat mengurangi risiko penyakit ginjal. Pelajari lebih lanjut tentang diabetes dan ginjal. 

3 dari 7 halaman

- Penyakit Saraf (Neuropati Diabetik)

Diabetes dapat menyebabkan kerusakan saraf di seluruh tubuh bila glukosa darah dan tekanan darah terlalu tinggi. Hal ini dapat menyebabkan masalah pencernaan, disfungsi ereksi, dan banyak fungsi lainnya.

Di antara area yang paling sering terkena adalah ekstremitas, khususnya kaki. Kerusakan saraf di area ini disebut neuropati perifer, dan dapat menyebabkan nyeri, kesemutan, dan hilangnya perasaan. Kehilangan perasaan sangat penting karena dapat membuat cedera tidak diketahui, yang menyebabkan infeksi serius dan kemungkinan amputasi.

Orang dengan diabetes memiliki risiko amputasi yang mungkin lebih dari 25 kali lebih besar daripada orang tanpa diabetes. Namun, dengan penatalaksanaan yang komprehensif, sebagian besar amputasi terkait diabetes dapat dicegah. Bahkan saat amputasi dilakukan, sisa kaki dan nyawa orang tersebut dapat diselamatkan dengan perawatan lanjutan yang baik dari tim perawatan kaki multidisipliner. Penderita diabetes harus rutin memeriksa kaki mereka. Pelajari lebih lanjut tentang kaki diabetik.

4 dari 7 halaman

- Penyakit Mata (Retinopati Diabetik)

Kebanyakan penderita diabetes akan mengembangkan beberapa bentuk penyakit mata (retinopati) yang menyebabkan penurunan penglihatan atau kebutaan. Kadar glukosa darah yang tinggi secara konsisten, bersama dengan tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi, adalah penyebab utama retinopati. Ini dapat dikelola melalui pemeriksaan mata rutin dan menjaga kadar glukosa dan lipid pada atau mendekati normal. Pelajari lebih lanjut tentang diabetes dan mata.

- Komplikasi Kehamilan

Wanita dengan jenis diabetes apa pun selama kehamilan berisiko mengalami sejumlah komplikasi jika mereka tidak memantau dan mengelola kondisinya dengan cermat. Untuk mencegah kemungkinan kerusakan organ pada janin, wanita dengan diabetes tipe 1 atau diabetes tipe 2 harus mencapai target kadar glukosa sebelum konsepsi.

Semua wanita dengan diabetes selama kehamilan, tipe 1, tipe 2 atau kehamilan harus berusaha untuk mencapai kadar glukosa darah yang ditargetkan untuk meminimalkan komplikasi. Glukosa darah yang tinggi selama kehamilan dapat menyebabkan janin mengalami kelebihan berat badan. Hal ini dapat menyebabkan masalah dalam persalinan, trauma pada anak dan ibu, dan penurunan glukosa darah secara tiba-tiba pada anak setelah lahir. Anak-anak yang terpapar glukosa darah tinggi dalam waktu lama dalam kandungan berisiko lebih tinggi terkena diabetes di kemudian hari. 

5 dari 7 halaman

- Komplikasi Oral

Penderita diabetes memiliki peningkatan risiko radang gusi (periodontitis) jika glukosa darah tidak dikelola dengan baik. Periodontitis adalah penyebab utama kehilangan gigi dan dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular (CVD). Pemeriksaan mulut secara teratur harus dilakukan untuk memastikan diagnosis dini, terutama di antara orang dengan diabetes yang sebelumnya tidak terdiagnosis dan manajemen yang tepat dari setiap komplikasi mulut pada diabetisi. Kunjungan tahunan dianjurkan untuk mengetahui gejala penyakit gusi seperti pendarahan saat menggosok gigi atau gusi bengkak.

6 dari 7 halaman

Infografis 4 Tips Penderita Diabetes Hindari Penularan Covid-19

Infografis 4 Tips Penderita Diabetes Hindari Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 4 Tips Penderita Diabetes Hindari Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
7 dari 7 halaman

Simak Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓