Usahakan Tetap Olahraga Beban agar Tak Mudah Gemuk Selama Bulan Puasa

Oleh Aditya Eka Prawira pada 22 Apr 2021, 04:30 WIB
Diperbarui 22 Apr 2021, 23:56 WIB
Ilustrasi Olahraga dan Angkat Beban (iStockphoto)
Perbesar
Yuk, Olahraga Beban dan Kardio saat puasa Ramadan(Ilustrasi/iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta - Bukan rahasia umum lagi jika banyak orang menjadikan puasa Ramadan sebagai momentum untuk menurunkan berat badan.

Kesempatan makan yang hanya dua kali, sahur dan berbuka, membuat jumlah kalori harian menjadi lebih sedikit. Ketika asupan kalori berkurang, secara otomatis berat badan pun ikut berkurang.

Namun, perlu diingat bahwa cara untuk memeroleh berat badan yang baik tidak terfokus hanya dari makanan saja. Jangan lupa juga untuk berolahraga.

Pada dasarnya, olahraga apa pun boleh dilakukan. Akan tetapi ada baiknya untuk menyeimbangkan antara kardio dan olahraga beban.

Metabolism and Fitness Coach, Nicholas Suhendra, di dalam unggahan akun Instagram pribadinya, @steadfastnick, memarpakan alasan kita perlu olahraga beban meski sedang puasa.

Menurut Nicho, di badan kita ada yang namanya use it or lose it. Yang artinya, kalau tidak beraktivitas fisik pada saat puasa, otot menjadi tidak terpakai.

Akibatnya, akan semakin banyak kemungkinan otot yang termakan.

"Artinya lebih mudah gemuk kalau ototnya berkurang," tulis Nicho.

Belum lagi, lanjut Nicho, rata-rata orang yang berpuasa akan mengonsumsi makanan yang lebih sedikit. Dengan kata lain orang tersebut melakukan defisit kalori. Hal ini mengakibatkan otot akan lebih mudah hilang.

"Jadi, agar ototnya bisa tetap dijaga, walaupun tidak maksimak, lebih baik latihan beban daripada tidak sama sekali," Nicho melanjutkan.

Nicho, mengingatkan, ketika otot berkurang banyak pada saat puasa, otot jadi menyusut, kemampuan makan berkurang, dan badan akan lebih mudah gemuk.

"Jadi, usakan tetap latihan," Nicho menekankan.

2 dari 2 halaman

Simak Video Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓