Merasakan KIPI Usai Divaksin, Masyarakat Bisa Hubungi Kontak di Kartu Vaksinasi

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 08 Apr 2021, 10:00 WIB
Diperbarui 08 Apr 2021, 10:00 WIB
Vaksinasi Covid-19 Nakes Lansia Tahap Pertama
Perbesar
Petugas medis menunjukkan jarum suntik dan vaksin Covid-19 di Puskesmas Cengkareng, Jakarta Barat, Selasa (9/2/2021). Kementerian Kesehatan memulai vaksinasi Sinovac untuk tenaga kesehatan di atas 60 tahun setelah BPOM mengeluarkan izin penggunaan vaksin untuk lansia. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Liputan6.com, Jakarta - Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) menjadi salah satu yang dikhawatirkan usai vaksinasi COVID-19. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan, mereka yang merasa bergejala usai divaksin bisa menghubungi nomor yang telah disediakan.

Siti Nadia Tarmizi, Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kemenkes mengatakan bahwa setelah divaksin penerima akan mendapatkan kartu vaksinasi.

"Di kartu tersebut ada nomor telepon, nama, dan contact person yang bisa dihubungi kalau kita merasakan ada gejala efek samping," kata Nadia dalam dialog virtual beberapa waktu lalu, ditulis Kamis (8/4/2021).

Pada kontak tersebut, penerima vaksin dapat memberitahu apa saja keluhan yang dia rasakan setelah mendapatkan vaksinasi COVID-19.

Nadia mengatakan, nantinya pasien akan diarahkan oleh petugas. Apabila KIPI yang dialami bersifat ringan seperti bengkak atau kemerahan, mungkin bisa diberikan pertolongan sederhana seperti dikompres.

"Kalau misalnya demam tidak terlalu tinggi, mungkin hanya hanya dianjurkan minum obat penurun panas," kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung tersebut.

"Kalau memang dianjurkan pergi ke rumah sakit, akan dianjurkan ke rumah sakit-rumah sakit rujukan untuk penanganan KIPI-nya," kata Nadia.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita. 

2 dari 4 halaman

Penjelasan Pakar Soal KIPI

FOTO: Layanan Sentra Vaksinasi Indonesia Bangkit di RSUI Depok
Perbesar
Petugas medis menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada lansia secara drive thru di RSUI, Depok, Jawa Barat, Kamis (25/3/2021). Program Sentra Vaksinasi Indonesia Bangkit untuk lansia yang berdomisili di Depok dan sekitarnya ini digelar secara drive thru. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Ketua Komnas KIPI Hindra Irawan Satari menyebutkan, beberapa efek samping vaksinasi yang umum adalah rasa nyeri, pembengkakan, atau kemerahan di tempat suntikan, badan terasa lemas, pusing, nyeri otot, menggigil, demam, hingga mual.

Hindra mengatakan gejala-gejala tersebut sesungguhnya memiliki proporsi yang kecil dan merupakan reaksi alami yang ditimbulkan tubuh ketika ada benda asing yang masuk.

"Di tiap-tiap orang berbeda-beda daya terimanya. Ada yang memang sama sekali tidak bergejala, ada yang menunjukkan gejala ringan, namun juga ada yang cukup menderita karena gejala-gejala tadi."

Hindra mengatakan, KIPI yang dialami tiap orang sangat bervariasi dan juga bisa dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti biopsikososial, kejiwaan, dan lingkungan setiap penerima.

"Seperti kita makan cabe. Kalau istri saya makan cabai dia asyik saja. Lain dengan saya yang kalau makan waduh, seperti terbakar," ujarnya. Ia menambahkan reaksi-reaksi tadi biasanya hilang dalam satu sampai dua hari dengan atau tanpa pengobatan.

Berdasarkan laporan yang diterima Komnas KIPI sejauh ini, vaksin COVID-19 yang telah digunakan di Indonesia masih terbilang aman.

Hindra pun menegaskan risiko KIPI yang ditimbulkan usai vaksinasi saat ini pun masih lebih kecil dibandingkan risiko yang timbul apabila seseorang terkena COVID-19.

"Jadi bagaimana pun lebih baik divaksin daripada tidak. Kita jangan sampai lengah atau menunda. Virus itu tidak pernah menunda, dia menunggu kita lengah," kata Hindra.

3 dari 4 halaman

Infografis Vaksinasi Covid-19 Lansia di Indonesia Masih Rendah

Infografis Vaksinasi Covid-19 Lansia di Indonesia Masih Rendah. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Vaksinasi Covid-19 Lansia di Indonesia Masih Rendah. (Liputan6.com/Trieyasni)
4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓