Fokus Penanggulangan Bencana, Vaksinasi COVID-19 di NTT Ditunda

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 07 Apr 2021, 08:31 WIB
Diperbarui 07 Apr 2021, 13:14 WIB
Menkes Budi Gunadi Sadikin tentang pengadaan vaksin COVID-19. (Foto: jabarprov.go.id)
Perbesar
Menkes Budi Gunadi Sadikin tentang pengadaan vaksin COVID-19. (Foto: jabarprov.go.id)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan bahwa pelaksanaan vaksinasi COVID-19 di daerah terdampak bencana di Nusa Tenggara Timur (NTT) ditunda.

"Banyak yang terkena di Nusa Tenggara Timur, sehingga prioritas kita sekarang adalah penanggulangan bencana dulu," kata Menkes dalam acara virtual Forum Indonesia Bangkit-Strategi Sektor Kesehatan untuk Percepatan Pemulihan Ekonomi.

"Jadi otomatis vaksinasinya kita tunda, kita fokus ke penanggulangan bencana, supaya rekan-rekan kita yang terkena dampak--baik itu wafat ataupun luka--itu bisa segera ditangani," ujarnya pada Selasa (6/4/2021).

Dalam kesempatan tersebut, Budi mengatakan bahwa Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah membangun sekitar 10 pos kesehatan dan mendatangkan tim tenaga kesehatan.

"Yang banyak ortopedi sama anestesi. Karena banyak yang patah tulang, kemudian perlu segera dioperasi atau dibius, itu sudah kita kirim ke sana," kata Menkes.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini


Presiden Minta Menkes Sediakan Pelayanan Kesehatan

Kondisi Lembata NTT usai Terjangan Banjir Bandang
Perbesar
Sebuah kendaraan rusak terendam air banjir setelah banjir bandang di Ile Ape, di Pulau Lembata, provinsi Nusa Tenggara Timur, Minggu (4/5/2021). NTT diterjang banjir bandang dan tanah longsor pada Minggu dini hari, 4 April 2021, sekitar pukul 01.00 WITA. (AP Photo/Ricko Wawo)

Menurut Budi, berdasarkan Rapat Terbatas (Ratas) dengan Presiden Jokowi dan beberapa Kementerian terkait, siklon tropis Seroja yang terjadi saat ini merupakan yang terbesar yang berdampak di Indonesia.

"Biasanya Indonesia daerahnya tidak terkena langsung siklon tropisnya," kata Budi Gunadi. "Ini pertama kali kita kena. Jadi memang kita mesti memperhatikan dampak perubahan lingkungan yang terjadi."

Dalam Ratas di hari yang sama, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah meminta Menkes untuk sesegera mungkin menyediakan pelayanan kesehatan bagi korban terdampak bencana di NTT dan Nusa Tenggara Barat (NTB).

"Pastikan hadirnya pelayanan kesehatan dan penanganan korban yang memerlukan pertolongan medis," kata Jokowi seraya meminta agar tim dan bantuan dapat tiba di lokasi secepatnya.

Presiden juga meminta Menkes untuk memperbanyak tempat pelayanan kesehatan di lokasi terdampak bencana, serta mempersiapkan rumah sakit untuk penanganan para korban.

"Serta memastikan ketersediaan tenaga medis dan obat-obatannya," kata Jokowi.


Infografis Banjir Bandang Terjang NTT

Infografis Banjir Bandang Terjang NTT. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Banjir Bandang Terjang NTT. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya